Bukan Semata Mencari Keuntungan, FEK Adalah Ajang Promosi

Salah satu stand di FEK 2019 di Payakumbuh.
Salah satu stand di FEK 2019 di Payakumbuh.

Payakumbuh, Editor.- Peserta pameran pada Festival Ekonomi Kreatif 2019 kerjasama Pemprov Sumbar dengan Payakumbuh di plataran Parkir Ngalau Indah Payakumbuh mengaku tidak masalah walapun jual beli sepi.

Dari dua hari pelaksanaan Festival Ekonomi Kreatif (FEK) 2019 tingkat Sumbar ( Sabtu-Minggu 23/24-2019) itu, memang banyak menyisakan cerita dari sejumlah pelaku usaha yang menghuni stand pameran. Rata-rata mereka  mengaku momentum FEK merupakan ajang promosi usaha bukan mencari keuntungan usaha.

“Kalau bicara omset penjualan tidaklah besar. Kebanyakan pengunjung melihat sembari menanyakan jenis produk kita, baru sebagian kecil yang melakukan transaksi jual beli,” ujar Mairefda dan Siska, penjaga stand Payo Craft di stand mereka, kawasan Pelataran Parkir Ngalau Indah, Minggu (24/11).

Ditambahkan Mairefda, disamping berjual beli langsung, sebagian pengunjung melakukan PO (pre order) terhadap sejumlah barang, karena keterbatasan stok di stand pameran.

“Alhamdulillah lumayan lah, sebagian ada yang PO, karena stok ada di rumah,” ujar Mairefda.

Sementara Dini yang menjaga stand Randang Gadih mengaku belum bisa memastikan omset jual beli selama pelaksanaan pameran. “Kalau transaksi tidak pasti, tapi satu atau dua pengunjung membeli, tapi kita lebih ke promosinya, bukan transaksi, terang Dini.

Ketua Koordinator Event Organizer (EO)  FEK 2019, Irwandi mengatakan pelaku usaha yang mengisi stand tidak dibenahi sewa tempat. “Mereka kita fasilitasi stand secara gratis. Total ada 13 stand IKM yang berpartisipasi. Sejauh ini tidak ada kendala,” pungkas Irwandi. 

Ratusan Murid TK Ikuti Lomba Mewarnai

Peserta lomba mewarnai FEK 2019.
Peserta lomba mewarnai FEK 2019.

Festival Ekonomi Kreatif (FEK) 2019 tingkat Provinsi Sumatera Barat di Kota Payakumbuh ikut dimeriahkan dengan kegiatan lomba mewarnai tingkat kelompok bermain dan taman kanak-kanak tingkat Kota Payakumbuh.

Acara berlangsung di pelataran Parkir Medan Nan Bapaneh, Ngalau Indah, Minggu (24/11). Dimana ratusan murid TK dan KB se Kota Payakumbuh terlihat antusias mengikuti kegiatan tersebut. Mereka turut didampingi para guru dan orang tua masing-masing.

“Total peserta mencapai 300 lebih anak, mereka utusan dari puluhan TK dan Kelompok bermain yang Ada Di Payakumbuh,” ujar Nelli yang juga Bertindak selaku dewan juri lomba pada lomba tersebut.

Sementara Bu Ewa, guru pendamping dari TK Raudatul Jannah mengatakan ada sebanyak 12 anak didiknya yang ikut lomba tersebut.

“Kita mengirim 12 anak didik dalam acara ini, yang penting kita turut berpartisipasi memeriahkan festival marandang ini,” ungkapnya. ** Yus

KPK Ikut Pameran

Pameran pada Festival Ekonomi Kreatif (FEK) 2019 di Kawasan Medan Nan Bapaneh, Ngalau Indah Payakumbuh, tidak saja diisi pelaku ekonomi, KPK pun ikut memeriahkan acara tersebut. Momen tersebut dimanfaatkan oleh berbagai komunitas untuk memperkenalkan diri kepada khalayak.

Diantara komunitas yang terlihat Minggu (24/11) pagi, terdiri dari para pecinta dan pemerhati kucing terlihat berkumpul sembari membawa hewan piaraannya dipelataran Parkir Ngalau Indah.

“Kami sengaja berkumpul disini,  memanfaatkan momentum kegiatan ini untuk menggugah kesadaran masyarakat untuk peduli dengan hewan piaraannya,  khususnya kucing,” ujar Wika, salah seorang anggota komunitas.

Dikatakan Wika, komunitas mereka saat ini beranggotakan sebanyak 63 orang terdiri dari mereka yang peduli dan penyayang kucing. Sekretariat Komunitas tersebut terletak di Payonibuang, Kelurahan Taratak Padang Kampung.

“Komunitas ini tidak hanya pencinta kucing premium seperti Anggora dan Persia, tapi juga peduli terhadap kucing-kucing terlantar, termasuk yang dijalanan. Komunitas punya kepedulian menyelamatkan mereka,” ujar Wika.

Dijelaskan Wika, visi komunitas tersebut adalah menjadi wadah Dan tempat berbagi informasi bagi sesama pecinta kucing Di Payakumbuh.

Sementara misi mereka diantaranya menyelamatkan kucing terlantar dan menggalang dana untuk penyelamatan kucing terlantar, serta berbagi ilmu dalam pemeliharaan kucing.

Disamping memanfaatkan momentum acara-acara besar, Komunitas Peduli Kucing secara rutin menggelar pertemuan setiap akhir pekan di Ruang Terbuka Hijau (RTH) Ratapan Ibu, Kelurahan Ibuh, jelasnya. ** Yus

780 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*