BPBD Solsel Tereksis Sampaikan Kinerja Lewat Media

Pertemuan Kabag Humas dengan awak media.
Pertemuan Kabag Humas dengan awak media.

Solsel, Editor.- Selama satu tahun kepemimpinan Pelaksana Tugas Kadis Kalaksa BPBD Solok Selatan Richi Amran berhasil sukses melaksanakan tugasnya dan misi kemanusiaan  dalam membantu masyarakat saat kondisi bencana. Bahkan satu satunya OPD Solok Selatan yang selalu eksis dan menyampaikan kinerja melalui media sosial.

Demikian Kabag Humas Pemkab Solok Selatan Firdaus Firman saat jumpa pers antara Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Solok Selatan dengan insan pers Solok Selatan, Senin (21/12) diaula Tansi Ampek.

“BPBD Solok Selatan salah satu OPD yang selalu aktif dimedia sosial,” unkapnya.

Pelaksana tugas Kadis BPBD Richi Amran dalam wejangannya di depan puluhan insan pers mengatakan, dukungan dan semangat rekan rekan media sangat membantu kinerja kami di BPBD baik itu pasca bencana dan lainya, pers juga penggiat penanganan bencana

Bencana itu ada tiga bencana alam bencana sosial, gempa bumi, penangannan bencana adalah urusan kita semua, tidak hanya terujunoada BPBD saja, hak hak masyarakat ada disana, selama hampir satu tahun ini ada sejumlah kasus berat yang kami tangani, diantaranya

Sebanyak 53 laporan bencana sudah ditangani dengan baik, banjir yang melanda Solok Selatan, pertama dipenghujung tahun 2019 lalu sudah selesai ditanggulangi,

pembangunan kembali penahanan tebing sudah selesai kami tangani, irigasi batang lawe sudah ditangani juga

Kedua di sungai batang pangian, kecamatan Sangir Balai Janggo daerah itu sering dilanda banjir dan tidak bisa lagi menahan dan menampung debit air, BPBD langsung melakukan infestigasi dengan melibatkan unsur terkait, akhirnya bisa dipetahkan penyebab banjir di sungai pangian adalah ada sebuah bendungan milik salah satu perusahaan sawit dan sudah kita lakukan negoisasi, sehingga pihak perusahaan bersedia membongkar bendungan itu.

“Sungai batang pangian harus diperlebar, dikeruk dan di bersihkan,” harapnya Richi

Selain itu, penangangan kasus covid-19 di Solok Selatan bisa ditekan, kendatipun masih banyak ditemukan kalaster, namun pihak BPBD selalu siap siaga dengam kondisi pandemi itu, setidakbya hampir setiap hari petugas kami turun kelapangan untuk memberikan bantuan penyemprotan di rumah warga yang terkena covid-19, termasuk membantu menguburkan warga yang meninggal dengan protokol kesehatan.

Langkah untuk memutus mata rantai penyebaran covid-19 dan penanggulangannlainya adalah penguatan rumah sakit, penyediaan ruangan, ambukance, listrik dalam hal ini BPBD sebagai pengguna anggaran.

Rencana kedepan sedang menggali bagaimana mengoptimalkan pelaku usaha yang ada di Solok Selatan atau perusahaan perusahaan besar level nasional seperti PT Supreme Energy, Mitra Kerinci, perkebunan sawit yang ada di Solok Selatan ini.

Untuk memulihkan ekonomi masyarakat disaat pandemi ini, pemda Solok Selatan sudah menyalurkan anggaran BLT sebesar Rp 32 Milyar dan mendapatkan subsidi covid sebesar Rp 14 Milyar.

Ditahun 2020 ini kami juga selalu membantu mencari orang hilang dan hanyut, setidaknya ada tiga kasus pencarian orang hilang dalam tahun 2020 ini, semuanya berhasil dilaksanakan berkat kebersamaan semua anggota BPBD Solok Selatan.

Untuk masalah pencarian orang hilang, sebenarnya bukan tugasnya BPBD, namun adalah tugasanya  tim SAR, oleh karena kita belum ada tim SAR, maka untuk urusan pencariannorang hilang ini kitapun dibantu oleh tim SAR dari Provinsi Sumbar.

Kita sudah dibantu oleh SAR Sumbar untuk mendirikan Pos SAR Basarnas di Solok Sekatan dan itu sangat.membantu sekali BPBD dalam kasus pencarian orang hilang.

Diakhir pertemuan, Kabag Humas Firdaus Firman juga menambahkan, kita sangat apresiasi kegiatan kegiatan BPBD telah mampu menggandengan pihak ketiga dalam penanganan bencana tanpa membebankan APBD Solok Selatan. ** Sus

 

167 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*