Body Dharma Dirikan Galery Sketsa di Kayutanam

Body Dharma denagan salah satu sketsanya.
Body Dharma denagan salah satu sketsanya.

Kayutanam, Editor.- Seniman sketsa (sketser) Indonesia Body Dharma (66 th) asal Kayu Tanam, Sumatera Barat sejak akhir desember 2021 hingga kini tengah mempersiapkan galeri sketsa Indonesia seluas 15 x 7 meter untuk menampilkan ratusan bahkan ribuan sketsa hasil penjelajahan kreativitasnya keberbagai daerah dan provinsi selama hampir dua dekade terakhir.

Galeri sketsa itu diberi nama “Galeri Sketsa Indonesia” persisnya berlokasi  bersebelahan dengan Ruang Pendidik INS Kayutanam, Kecamatan 2 x 11 Kayutaman, Kabupaten Padangpariaman, Jalan Raya Padang-Bukittinggi Km 53.

Kepastian pendirian “Galeri Sketsa Indonesia” tersebut disampaikan Body Dharma, di studio sketsanya, Kayutanam, jalan Raya Padang-Bukitttinggi, Kamis (3/02/22).

Dengan demikian secara visual publik daoat menyaksikan langsung sketsa dari beragam persitiwa di tanah air, dengan mengamati dan menyaksikan sketsa-sketsa yang pernah dikerjakannya melalui hasil penjelajahan kreativitasnya selama ini, ujar Body Dharma.

Menurut Body Dharma, keinginan mendirikan galeri sketsa Indonesia itu sebenarnya sudah lama diimpikannya, apalagi sejak beberapoa tahun silam Body Dharma mengunjungi banyak provinsi dan daerah Indoinesia dari Sabang sampai Merauke guna membuat sketsa obyek-obyek penting di tanah air secara marathon dan pernah tinggal di rumah-rumah penduduk bahkan di mesjid-mesjid setiap daerah dan provinsi yang dikunjungi.

Obyek-obyek yang diambil Body Dharma secara umum bermuatan masalah sosial, budaya, politik dan ekonomi dengan mensugesti bentuk-bentuk obyek bermuatan artistik dan estetik mengandalkan kualitas garis yang dapat dijadikan media edukasi dan pembalajaran bagi publik di tanah air yang jumlahnya mencapai ribuan lembar di atas kertas bahkan di kanvas, ujar Body Dharma seraya memperlihatkan karya-karyanya diberbagai daerah dan provinsi di Indonesia tersebut.

Sketsa salah satu bentuk karya seni rupa merupakan visualisasi obyek-obyek yang tampak, bila dan bagaimana relevansi karya dengan berbagai peristiwa/aktivitas sebagai tanda, penanda bahkan rambu-rambu, dimana ia diciptakan dengan menghayati obyek secara rinci dan terurai dengan beragam eksplorasi yang dilakukan. Penghayatan suatu peristiwa atau aktivitas tertentu dapat berlangsung di lokasi maupun di luar lokasi melalui aktualitas dan emosional refleksi pencipta dengan tujuan rekaman beragam peristiwa dirasakan berdekatan dari yang sesungguhnya

Satu diantaranya rekaman peristiwa budaya berisikan keadaan rakyat, kebiasaan adat istiadat, cara hidup dan cara pandang, dan kesenian di tengah-tengah masyarakat, merupakan obyek menarik untuk direkam yang kemudian direfresentasikan dalam bentuk karya seni rupa berupa sketsa dengan mensugesti bentuk-bentuk obyek bermuatan artistik dan estetik mengandalkan kualitas garis.

Saat ditanya sumber dana pendirian galeri sketsa Indonesia tersebut? Menurut Body Dharma dipenghujung tahun 2021 melalui kegaiatan “Jalur Rempah”, ia mengaku menjual ratusan sketsa hitam putih yang dibuatnya dibeberapa daerah. Namun itu semua belumlah cukup itu mendirikan galeri. Karena yang namnya galeri harus dilengkapi ruang pajang, panel,/sketsel, ruang tamu hingga, toilet, tempat sholat bahkan cafe.

Namun demikian saya juga tetap berupaya sekuat tenaga dengan menggubungi sejumlah pihak bahkan donatur hingga siapnya sehingga galeri sketsa Indonesia dapat dibuka untuk umum hingga yang pada gilirannya publik dapat lebih leluasan mengamati karya-karya sketsa yang pernah diciptakannya, ujar Body Dharma yang merngaku di sela-sela keterbatasan finansial telah merogoh kocenya hingga puluhan juta rupiah untuk bangunan sederhana itu.

Sebagai tim manajemen galeri sketsa Indonesia yang telah berbadan hukum sesuai akta notaris/PPAT Notaris Dian Arsyadi, SH, M.Kn saat ini, Body Dharma nantinya dibantu tim manajemen dikomandoi Dewi Arti bersama tim ahli dan kurator Muharyadi yang secara priodik bertugas menyeleksi sketsa-sketsa yang akan dipajang. Misalnya untuk tiga bulan sekali ditampilkan sketsa-sketsa Indonesia bagian timur, atau sketsa daerah Jakarta, Banten, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar Nusa Tengara Barat, Maluku, kalimantan, Sulawesi, Papua dan lain-lain serta Sumatera Barat sendiri dengan banyak kabupaten/kota dengan beragam aktivitasnya di dalamnya atau bagaimana nantinya kita serahkan ke kurator yang menangani, ujar Body Dharma.

Membuat Sketsa Wajah Indonesia

Banyak seniman sketsa terkemuka yang juga sebagai pelukis atau pematung membuat sketsa berdiri sendiri sebagai bentuk karya seni murni. Di Indonesia tercatat beberapa sketsais terkemuka diantaranya S. Sudjojono, Ipe Mak’ruf, Nyoman Gunarsa, Widayat, Affandi, Henk Ngantung, Oesman Effendi. Nashar, Isnaeni MH, Harry Wibowo, Handoyo, Supono, Syahwil, Danarto, Body Dharma dan lainnya. Dari Eropa ada nama Henry Matisse, Edgar Degas, Kadinsky, Pablo Picasso, Vincent Van Gogh  dan lainnya.

Body Dharma satu diantara sedikit seniman sketsa penting di Indonesia yang sejak puluhan tahun silam kreatif merefresentasikan, memaparkan dan bereksplorasi melalui sketsa-sketsa hitam yang bertutur tentang berbagai peristiwa budaya melalui coretan garis-garisnya yang indah, spontan bahkan tajam. Dalam membuat sketsa ia setia mengambil obyek-obyek langsung di alam terbuka dari berbagai peristiwa unik, yang kadang luput dari perhatian untuk dijadikan momen penting sebagai catatan sejarah dalam ranah visual rupa.

Body Dharma yang pernah bergabung dengan “sanggar bambu” Yogyakarta puluhan dan puluhan kali berpameran di dalam dan luar ini, hingga kini tetap eksis membuat sketsa hitam putih dimana pun ia berjalan dan singgah di sejumlah tempat dan lokasi di banyak daerah dan propinsi di tanah air. Kepada penulis, ia pun berobsesi suatu saat ingin membuat sketsa “Wajah Indonesia” dari Sabang sampai Merauke. Tujuannya agar wajah Indonesia melalui rekaman berbagai peristiwa melalui sketsa-sketsa hasil kreativitas coretan garis-garis, setidaknya mengilhami sumber sejarah dalam ranah visual rupa, ujar Body Dharma

Hal ini pulalah yang melatarbelakango Body Dharma mendirikan galeri sketsa Indonesia, di samping ruang Pendidik INS Kayutanam, sekolah yang terkenal dengan karakter dan talentanya dalam ranah pendidikan. ** Mh

 

 Penulis Berita : Muharyadi

 

 

359 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*