Bekas Pemukiman Kumuh Pasar Usang Padang Panjang Dulu Dihina, Kini Jadi Tempat Selfie

Pengambilan video di atas bak septic tank komunal.
Pengambilan video di atas bak septic tank komunal.

Padang  Panjang Editor.- Tak terbayang jika RT 8 dan RT 10 kelurahan Pasar Usang Kota Padang Panjang Provinsi Sumatera Barat kini tertata rapi dan punya spot foto menarik untuk dikunjungi. Sebab, dibawah tahun 2016  kedua RT  ini masuk kategori pemukiman  kumuh. Limbah dari Batang Parik Rumpang menghantar  bau tak sedap ke rumah warga sekitar, sanitasi yang amburadul, pengelolaan halaman yang asalan,  berikut  jalan setapak yang becek  serta penerangan jalan yang kurang memadai.

Kawasan RT 8 dan RT 10 yang letaknya  berdampingan itu, merupakan 2 dari dari 10 RT yang mengantongi  SK pemukiman  kumuh  di Kelurahan Pasar Usang. Banyak akses  menuju lokasi ini.  Bisa masuk dari samping kantor Pengadilan Negeri,  jalan samping RSI Yarsi, atau masuk ke jalan  Rahmah Elyunusiyah dari  dekat pertigaan kantor PDAM.  Tidaklah jauh, paling hanya berjarak sekitar 150-200 meter dari  tepi jalan raya Padang Panjang-Bukitinggi.

Kamis, penghujung Juni lalu , Editor yang dapat kabar adanya kunjungan tim KOTAKU (Kota Tanpa Kumuh)  Nasionalpun melangkah kesana. Apa yang menjadi daya tarik  hingga rombongan yang yang terdiri dari tim KMP pusat, KMW Provinsi  yang difasilitasi Korkot, Faskel dan BKM Paus itu  betah berlama lama disana?

Menurut Mahmud, Tenaga Ahli Bidang Komunikasi Konsultan Manajemen Pusat (KMP), didampingi   Hendri Matias, Tenaga ahli Bidang Komunikasi  Konsultan Manajemen Wilayah (KMW), Kelurahan Pasar Usang merupakan 1 diantara 2 nominee kelurahan di Indonesia dalam pembuatan buku dan video KOTAKU NSUP  Nasional(Kota tanpa Kumuh National Slum Upgrading Program) di kegiatan BDI 2017-2018.Satu nominee lainnya adalah Kelurahan Kampung Bugis Pekan Baru, namun  Pekanbaru akan dikunjungi  belakangan.

Selama ini KOTAKU Nasional  hanya melihat hasil kegiatan KOTAKU di daerah melalui foto-foto saja. Banyak yang menarik dari foto itu hingga muncul  rasa penasaran, apa benar di Kelurahan Pasar Usang ada tangga warna warni, septic tank komunal yang bersih hingga tutup baknya bisa tempat bermain anak. Bahkan, benarkah ada vertical garden ditepi kali, hingga  tidak saja penambah nilai estetika, tapi sekaligus jadi sekat penghalang kebiasaan warga buang sampah ke sungai?

Setelah berbasabasi sejenak, Mahmud yang tampil  kemeja kotak hitam putih dipadu celana chinos warna krem itu mengarahkan diantara anggota rombongan  berjalan di jalan setapak berlapis paving block yang dibangun masa kepemimpinan Walikota Hendri Arnis. “Disana itu anglenya bagus,” ujarnya,  sembari mengarahkan kamera DLSR ke objek dimaksud.

Kemudian dilanjutkan pengambilan gambar video di area septic tank  yang terletak persis di belakang rumah penduduk. Tidak ada bau busuk yang terpancar dari septic tank komunal berukuran 2×6 meter itu. Bahkan dua bangku panjang  diatas penutup bak septic tank itu,  I. Dt . Bandaro Bauban, UPL-BKM, sekretaris RT 08 dan sejumlah tokoh masyarakat  tampak berbincang santai  seperti menikmati  angin dan dasau daun bambu di belakang penginapan Diniyah Puteri itu.

Dari sudut ruang yang lain terdengar suara Zona, sekretaris Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) Paus yang tengah shooting, memaparkan kalau di pinggiran septic tank komunal  itu nanti akan ditaman  buah markisa hingga merambat ke sejumlah pilar besi yang telah tertambat disana. ”Jadi sambil bermain, anak-anak bisa menikmati buah markisa nanti. Itu bibitnya sudah ada,” ujar Zona sembari menunjuk bibit –bibit markisa dalam polibeg hitam.

Seterusnya pindah lokasi ke taman vertikal di RT 10 untuk  pengambilan video  I. Dt . Bandaro Bauban, unit pengelola lingkungan (UPL) BKM Paus. Selain kisah sukses me- nol kan pemukiman kumuh, mantan ketua RT 08 ini juga mengekspos upaya pemeliharaan  fisik bangunan hasil kegiatan BKM di kelurahan yang kini dipimpin lurah muda, Romi Arrahman itu.Berikut kolaborasi kegiatan dengan pihak lainnya seperti  Pemko Padang Panjang  dalam pembangunan jalan setepak  berlapis paving block hingga ke gang-gang kecil, pengadaan air bersih, bedah rumah  dan pembuatan taman vertikal. Sedangkan upaya pemeliharaan, selain kesadaran penduduk  berangsur ke pola hidup bersih dan sehat, juga dibantu oleh petugas  kebersihkan yang ditempatkan dari kelurahan.

Sekretaris RT 08 dalam sesi pamungkas pengambilan  video lebih banyak menguak  segi manfaat program KOTAKU yang merupakan lanjutan dari program  P2KP  sejak 2006 kemudian PNPM, P2KKP. Yang paling dirasa itu dampak sosial, ujarnya. Sebab, cap pemukiman kumuh itu sesuatu yang menyakitkan. Sejalan upaya pemerintah me-nol-kan  kawasan pemukiman kumuh,  itu akan merubah pola pikir warga, betapa bersih itu sehat dan terhormat.

Dulu, sebelum dibangunnya vertikal garden di  tepi Batang  Parik Rumpang yang membelah RT  ini, warga tak segan segannya membuang sampah ke sungai hingga  menimbulkan bau tak sedap. Kini selain terhalang oleh taman vertikal  warga  sudah terbiasa menaruh sampah di kantong plastic, kemudian menggantungkan  ditempat khusus hingga nanti ada petugas yang memungutnya.

Sebelum  dibangunnya septic tank komunal, sebagian WC rumah tangga dialirkan ke sungai ke riol  yang ada di sekitarnya. Tidak hanya minus visual, tapi ada kecemasan jika sumber air minum tercemar bahteri e-coli. Maklum, dengan  banyak sebaran  septic tank berpotensi  mencemari  air tanah sebagai sumber kehidupan warga.  Kini, dengan adanya  2 septic tank komunal  untuk 1 RT 08 saja   telah tertampung diatas 50 persen limbah WC  dari  rumah penduduk.

Pengambilan dokumentasi baru usai jelang mentari di kepala. Rombongan beringsut ke rumah tinggal   Zona, sekretaris BKM Paus, yang berhalaman luas dan banyak tanaman hiasnya. Seperti belum puas, sang kameramen Mahmud, lagi-lagi mengabadikan pemandangan sekitar dalam perjalan singkat di jalan  singkat itu. “Oh, itu sudah bermunculan usaha usaha ekonomi”, ujarnya sambil menunjuk rumah usaha risoles Neneng dan usaha sulaman bordir  milik Irdawati yang kebetulan terletak ditepi jalan yang dilewati.

Mahmud menyebut, ada beberapa cacatan yang diperolehnya. Banyak nilai plus, tapi ada setitik minusnya, yakni  masih didapati sampah plastik di dalam kolam   di kawasan RT 10. Itu merupakan indikasi lemahnya pemeliharaan  lingkungan. Sekecil apapun  ini mesti jadi perhatian warga, pesannya. Ke Padang Panjang selain mengunjungi kelurahan Pasar Usang rombongan ini juga menyambangi kelurahan Bukit Surungan dan Tanah Hitam. ** Yetti Harni     

4135 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*