Awal Tamzil, Tergeletak Berlumuran Darah di Jalan Raya

Payakumbuh, Editor.- Awal Tamzil yang sehari hari bertugas sebagai guru olahraga di salah satu  Sekolah Dasar di Kecamatan Payakumbuh Timur, ditemukan tergeletak berlumuran darah di jalan raya samping gelanggang Kubu Gadang. Belum diketahui apakah Awal Tamzil korban begal atau penganiayaan yang dilakukan Orang Tak di Kenal (OTK).

Cerita penemuan guru olahraga yang tergeletak di jalan itu berbagai versi. Ada yang mengatakan tangannya terikat dan kemaluannya juga di ikat dengan  nilon yang nyaris putus, termasuk kuku kakinya pecah. Korban ditemukan warga kubu Gadang Kecamatan Payakumbuh Utara, Selasa pukul 24.00 wib.

Salah seorang guru olahraga di Payakumbuh kepada Editor mengatakan, tidak diketahui siapa yang melakukan penganiayaan itu. Dikatakan perampokan, konon kabarnya dompet dan honda korban masih utuh di lokasi dia ditemukan.

Warga sekitar lokasi ditemukan Awal Tamzil ini juga menyebutkan bahwa korban ditemukan warga sekitar Kampus Ekonomi Unand Payakumbuh. ”Korban ditemukan dalam keadaan tangan dan kemaluan terikat,” sebutnya kepada Wartawan, Rabu (9/11).

Ditempat terpisah, Kepala Dinas Pendidikan, Hasan Basri ketika dikonfirmasi melalui Kabid PNFI, Tavril Syamri, dan Kabid TK/SD Dasril S.Pd,M.Pd, membenarkan peristiwa tersebut. ” Kejadian tersebut memang betul. Korban se pulang dari Payobasung hendak menuju rumahnya di Padang Tiakar. Ia ditemukan oleh Satpol-PP dalam keadaan tergeletak. Karena mengalami luka, ia di bawa ke RSUD dr. Adnaan WD Payakumbuh. Belakangan korban terpaksa dirujuk ke Padang” sebut Tavril Samri didampingi Dasril, Kabid Tk/SD.

Tavril Samri juga menyebutkan pihak nya juga tidak tahu pasti, apakah korban memang betul terikat tangan dan kemaluannya. ”Penyebab pasti korban Tergeletak dan mengalami luka di Kepala kita tidak tahu. Saat ini sejumlah rekan-rekan korban sedang menuju Padang,” tambahnya. ** Yus

1168 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*