Apa Kabar Rencana Pembuatan Embung di Sungai Balantiak?

Lahan pembangunan embung.
Lahan pembangunan embung.

Limapuluh Kota, Editor.- Sebuah embung atau bendung raksasa dulu pernah diniatkan pemerintah untuk dibangun di Nagari Sungai Balantiak, Kecamatan Akabiluru, Kabupaten Limapuluh Kota. Hingga sekarang, masyarakat setempat masih bertanya-tanya bagaimana perkembangan soal niat bukin embung itu? Kapan harapan tersebut menjadi nyata?

Informasi yang dihimpun Editor dari sejumlah masyarakat Sungai Balantiak, Sabtu (7/4), menyebutkan bahwa semasa Bupati Irfendi Arbi, keinginan masyarakat setempat sudah mendapat persetujuan untuk dibangun. Bupati sangat setuju untuk dibangun. Bahkan, irfendi sudah meneruskan harapan itu kepada pemerintah yang lebih tinggi melalui surat resminya. “Itu penting, sebab biayanya besar dan tak bakal sanggup dibiayai oleh dana APBD Limapuluh Kota,” kata salah seorang tokoh masyarakat setempat.

Masyarakat, katanya, begitu mengetahui kalau Bupati telah menindaklanjuti keinginan mereka meneruskan ke pemerintah pusat, tampak alangkah bahagianya. Masyarakat berharap benar supaya embung tersebut dapat dibangun sebab mereka meyakini bangunannya akan mampu menjadi ikon Sungai Balantiak.

Sejumlah tokoh masyarakat Sungai Balantiak sudah pernah menemui Bupati. Begitu bertemu, sudah diperoleh gambaran langkah apalagi yang harus dilaksanakan. Akhirnya Bupati mengambil keputusan untuk menindaklanjuti keinginan demikian dengan cara meneruskan harapan ini ke pemerintah pusat guna meminta bantuan dana pembangunannya.

Tidak tanggung-tanggung, untuk memperkuat surat Bupati juga dilengkapi dengan Detail Engineeeing Design (DED) yang diterbitkan tim ahli dari Unand Padang bersama Dinas berkompeten.

Sesuai hasil pemetaan lokasi, bangunan embung itu akan terhampar antara Bukik Sarang Olang dan Bukik Godang.

Di dalam surat Bupati, ujar sumber yang lainnya, dituliskan kalau bangunan embung itu bakal mengairi hampir 400 hektar areal persawahan masyarakat setempat. Dan, bila rampung, diperkirakan akan menelan dana puluhan miliar rupiah.

Lokasinya direncanakan terletak di kepala mata air Bintungan, salah satu sumber mata air yang selama ini tak pernah kering meski kemarau mendera berbulan-bulan.

Tampaknya, di saat perekonomian melemah, dilanjutkan dengan pandemi Covid 2019, untuk mewujudkan sebuah keinginan besar serupa itu terasa amatlah sulit. Karena, sejauh ini belum dikantongi kabar nasib surat Bupati yang berisikan permohonan pembuatan embung dimaksud.

Sayangnya berita ini belum sempat pula dikonfirmasikan ke pemerintah pusat, terutama sekadar mencari tahu sudah sejauh mana perkembangan permohonan masyarakat Sungai Balantiak yang disampaikannya ke Bupati dan ditindaklanjuti Bupati ke pemerintah pusat tentang pembuatan embung di Bintungan?

Cuma saja, kepada pimpinan daerah saat ini, masyarakat masih menumpangkan niatnya agar membantu pula mencari tahu bagaimana kelanjutan harapan yang tertunda ini.

Sebab, sentana embung jadi dibangun, dipastikan Nagari Sungai Balantiak bertambah masyhur. Karena, di kawasan itu kini telah ada kolam permandian yang dibidani pemerintah nagari dengan memanfaatkan dana nagari. Kemudian, di atasnya sedikit, ada pula objek wisata yang amat memesona, yakni Air Terjun Sarosa Barombun. Jalan menuju kawasan itu separuhnya sudah pula dibangun pemerintah nagari. Tinggal antara 600-700 meter lagi badan jalan yang harus dibuka dan dibangun. Kalau jalan setapak sudah ada untuk mencapai lokasi air terjun nan indah serta menakjubkan tersebut. Kedua objek wisata alam itu niscaya akan memperkaya pesona embung. ** SAS

92 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*