Anggota DPRD Mentawai Minta Jembatan di Dusun Bojo Segera Diperbaiki

Kondisi jembatan di Dusun Bojo yang sudah sangat memprihatinkan.
Kondisi jembatan di Dusun Bojo yang sudah sangat memprihatinkan.

Mentawai, Editor.- Jembatan di Dusun Bojo  yang setiap hari di lalui masyarakat dengan panjang lebih kurang 50 meter, lebar lebih kurang 3 meter hingga  saat ini keadaannya sangat memprihatinkan.  Jembatan penghubung antar Desa Simalegi dan Desa Simatalu, tepatnya di Dusun Bojo  sangat dibutuhkan untuk melakukan penyeberangan pengangkatan hasil bumi masyarakat.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten kepulauan Mentawai saat melakukan monitoring dan evaluasi, sangat miris melihat kondisi jembatan yang sudah sering memakan korban terjatuh ke sungai dari sepeda motor.

Anggota DPRD asal dapil 3 Siberut dari PDI.P  Julius Tairarak bersama kader partai Nasdem dari dapil yang sama Bruno Guimek dan kader Partai Garuda dari dapil 1 Jimer Munthe mengatakan, melihat kondisi jembatan ini hanya tinggal menunggu ambruknya.  Hal ini membuat Tim Monitoring dan Evaluasi (Menev) segera melakukan koordinasi ke Camat Siberut Barat,

“Pemerintah daerah supaya ambil kebijakan untuk pembangunan jembatan secepatnya,” ucap kader PDI.P  dapil 3 Julius Tairarak kepada wartawan di Betaet – Kecamatan Siberut Barat, Rabu (04/03/2020).

Julius, mendesak kepada pihak-pihak terkait supaya segera melakukan pembangunan jembatan, secepatnya dalam tahun ini, karena jembatan ini sangat penting untuk anak-anak sekolah di dua Desa tersebut, tegasnya.

“Meski jauh dari pusat Kabupaten dengan kondisi geografis, daerah ini harus diprioritaskan terlebih dahulu pembangunan jembatannya,” tuturnya. ** Yanto/Jumelsen

 

417 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*