Andrio An: Amran Nur dan Sawahlunto Kota ambang Yang Berbudaya

Amran Nur dan Anrio An.
Amran Nur dan Anrio An.

Sosok Amran Nur, semasa hidupnya adalah seorang pemikir, visioner, optimistis dan seorang yang ingin konsep-konsepnya terinplementasi dengan baik. Tak banyak stafnya yang cepat tanggap menganalisis kemauan dan konsep kepemimpinan seorang Amran Nur yang enterpreneurship ini.

Inilah kesan awal Andrio An berkenalan dengan Walikota Amran Nur yang dirangkainya kembali Sabtu (25/09/21) kepada Tim Editor di kantor Penasehat Hukum, Konsultan dan Advocad Andrio An & Rekan Simpang PU Jalan Khatib Sulaiman Kolok Mudiak Sawahlunto.

Lelaki tambun dan subur ini, mengaku ketika itu aktif dalam berbagai organsasi kemasyarakaran, organisasi Partai Politik dan anggota legislatif di DPRD Kota Sawahlunto.

Pertama kali berkenalan dengan Walikota Sawahlunto ini, terlihat seakan ada sesuatu keinginan yang ingin dicapai dan disampaikannya. “Saya ada ide untuk seratus hari program  kerja pertama Walikota dan Wakil  Walikota Sawahlunto. Pesan Uda Zulkarnain Oeyoeb dan Uda Syofyan Wanandi yang ringan-ringan saja dulu, tapi berkesan dalam hidup dan kehidupan masyarakat dalam era peralihan ini,” kata Pak Amran Nur memulai diskusi dengan Andrio An.

Saya, kata Andrio An, mencoba menawarkan, konsep membangun komunikasi dan silaturrahmi dengan masyarakat. Pertama masalah kebutuhan dasar masyarakat yang belum merata di setiap desa dan kelurahan. Misalnya Listrik Masuk Desa, Telepon Masuk Desa dan Sumber Air Bersih yang masih belum dapat dinikmati masyarakat. Konsep ini langsung ditangkap dan dikomunikasikan Pak Amran Nur kepada Uda Zulkarnain Oeyoeb dan Uda Syofyan Wanandi.

Prinsipnya setuju dan semua mendukung pengembangan konsep ini. Karena pada saat yang sama Kota Padang dan Kota Bukittinggi menghadapi masalah sumber air bersih dan masalah pipa saluran yang sudah berusia tua sejak zaman Pemerintahan Kolonial Belanda. Pembicaraan kerjasama program dengan Kepala Kantor Pelayanan PT. Telkom Sawahlunto Ir. Novyar untuk Telepon Masuk Desa, dan Kepala Pelayanan PT. PLN Kota Sawahlunto pun berjalan baik, lancar dan terlaksana dengan baik. Begitu juga dengan Air Bersih untuk rumahtangga di desa melalui program pembaharuan pipa distribusi ke rumah masyarakat. Semua bangunan rumahtangga dikeluarkan dan dipasang IMB-nya. Ini awal sukses Pak Amran Nur dan Pak Fauzi Hasan.

Setelah konsep pertama ini berjalan, baru pasangan Walikota dan Wakil Walikota Sawahlunto menyusun konsep bahasan Program Sawahlunto Kota Wisata Tambang Yang Berbudaya. Almarhum Indarno sejak awal terlibat langsung dalam dialog dan  diskusi untuk melahirkan Peraturan Daerahnya (Perda) Sawahlunto Kota Wisata Tambang Yang Berbudaya ini. IKSJ dan seluruh elemen Paguyuban Desa/Nagari dibawah koordinasi IKSJ mendukung penuh konsep ini. “Kalau sekarang Uda Zulkarnain Oeyoeb, Uda Indrawardi Datuk, Uda Syofyan Wanandi dan Pak Jasyanto Sahoer atasnama Koordinator Organisasi Paguyuban yang lain menanyakan inplementasinya di lapangan dan perlunya revisi dibagian-bagian yang belum tercapai, kami rasa ini wajar. Karena tanggungjawab moral sebagai bagian yang tak terpisahkan dari program tersebut,” kata Andrio An yang melayani Tim Editor dalam dialog, diskusi dan wawancara eksklusif memakan waktu hampir tiga jam.

“Kita bicara apaadanya. Bukan bermaksud mengkultuskan seseorang. Karena seorang Amran Nur dan Fauzi Hasan mempunyai banyak kelebihan, namun sebagai manusia biasa tak luput pula dari adanya kekurangan. Namun untuk membangun Kota Sawahlunto, menetapkan titik koordinat bangun Kota Sawahlunto, pasangan ini rela dimarahi Gubernur Sumatra Barat waktu itu Pak Gamawan Fauzi karena sistim koordinasi tidak berjalan mulus. Pak Amran Nur dan Pak Fauzi Hasan selalu ke Pemerintah Pusat dulu untuk berbagai program pembangunan Kota Sawahlunto, setelah programnya disetujui pemerintah pusat baru melaporkannya kepada Gubernur Sumatra Barat.

“Konsep pembangunan yang transparan dan berkelanjutan inilah akhirnya mengantarkan Amran Nur dipercaya masyarakat Sawahlunto untuk kembali menjabat Wakikota Sawahlunto berpasangan dengan Ir. H. Erizal Ridwan, ST, MT”, kenang Andrio An.

Pak Amran benar-benar menjadi sosok panutan masyarakat. Sederhana, bersahaja, ramah dan merakyat. Seorang yang memiliki sikap kebapakan, memiliki sifat manusia, manusiawi dan kemanusian. Kelemahan beliau paling gampang meledak, tapi tidak pernah dendam dengan siapapun. Bagi Amran Nur unsur profesional dan proporsional seseorang itu sangat penting sekali. “Tak ada kawan sejati dan tak ada pula lawan abadi. Yang ada di kepala adalah membangun Kota Sawahlunto dan menyejahterakan ekonomi masyarakat”, ulas Andrio An.

Semua potensi dihimpunnya, misalnya Pak DR. Jufri Syahruddin, SPd, MPd,diangkatnya jadi Penasehat Ahli Bidang Pendidikan, Pak Dirwan Ahmad Darwis jadi Penasehat Ahli Bidang Ekonomi, Pak Edi Utama menjabat Penasehat Ahli Kesenian Kebudayaan dan Pariwisata. Begitu juga  dengan yang lainnya asal ada potensi untuk kemajuan Kota Sawahlunto dijadikan Teman Dialog dan Kawan Diskusi termasuk juga Mak Etek B. Andoeska Seniman, Musisi dan Budayawan Sumatra Barat sengaja diundang untuk berdialog dan berdiskusi.

Sosok pengganti Pak Amran Nur, ternyata punya konsep pembangunan yang berbeda. Sehingga Pak Amran Nur melalui Pak Indra Yosef, Pak Adeks Rossyie Mukri, Pak Amin Pratikno, Pak Tumpak Abdurrahman dan kawan-kawan untuk mengadakan diskusi kembali tentang Sawahlunto Kota Wisata Tambang Yang Berbudaya. Artinya, secara halus Pak Amran mengingatkan agar inplementasikan dan evaluasi konsep Sawahlunto Kota Wisata Tambang Yang Berbudaya yang sudah di-Perda-kan’ itu. Kalau perlu direvisi ya direvisi dengan baik tanpa harus mengabaikan maksud dan tujuan substansial.

Tanpa sengaja sosok pengganti Pak Amran berikutnya menghentikan beberapa program yang pernah dirintis almarhum.

“Jadi wajar dan patut Bakor  IKSJ kembali menanyakan dan minta informasi tentang perkembangan dan  inplementasi Program Sawahlunto Kota Wisata Tambang Yang Berbudaya ini. Itu tandanya perantau sangat peduli dengan pelaksanaan  perkembangunan di kampung halaman.

“Kalau menurut kami, Walikota yang menjabat sekarang, pantas dan patut menjawab untuk menyampaikan informasi perkembangan terakhir program ini yang sebenarrnya, agar tidaj terjadi mis-komunikasi dan gagal-paham,” tutup Andrio An. ** Tim

178 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*