Andi Mulya, Luncurkan Album  Inovasi Baru Musik Minang

Jakarta, Editor.- Lama menghilang dari hiruk pikuk dunia rekaman lagu-lagu Minang, tiba-tiba Andi Mulya menelorkan album anyar lagu-lagu Minang inovatif. Musik dan syair dalam album yang diluncurkan pada Jum”at malam (16/09) di Rumah MakanTaraso di bilangan Pondok Gede Jakarta lalu tersebut, adalah perpaduan antara geder tradisional dan modern, sehingga lagu-lagu dalam album ini berbeda dari lagu Minang yang biasanya.

album-minang-tarasoEka Putra Piliang, pemilik Rumah Makan Taraso, yang bertindak sebagai produser, juga pencipta lagu “Taraso” yang menjadi lagu unggulan dan sekaligus judul sampul album Minang ini, berkeinginan memunculkan album-album musik daerah kreatif dan inovatif di balantika musik nasional. Bersama Andi Mulya, didukung oleh iringan musik Yan Tanamo, Yan”s Music Studio dan Eka Lise sebagai executive produser, lahirlah Album Minang Taraso dengan label Elis Record.

Eka Putra Piliang, putra Lintau, Tanah Datar, Sumatera Barat, terpicu melahirkan album perdana yang diproduseri nya ini, karena ia melihat belakangan makin langka lagu-lagu Minang yang beredar, terutama di perantuan. Pada 1994 Eka merantau ke kotaMakassar. Sebagai pencinta musik dan lagu-lagu Minang, di kota terbesar di wilayahTimur Indonesia, di sini langka ditemui rekaman kaset lagu-lagu Minang (ketika itu CD belum ada). Beda dengan pada dekade tahun 60 s.d 80-an, rekaman dan lagu-lagu Minang sangat popular di tanah air.

Disamping lagu unggulan Taraso ciptaan Eka Putra Piliang, dalam album perdana Elis Record ini, juga diisi dengan lagu ciptaan Andi Mulya sendiri, Mancik Badasi. Selain itu ada lagu Samakin Jauah, ciptaan Chilung Ramali bersama putrinya Chitra Chilung dan ciptan Chitra Chilung sendiri, Sayang Adiak Lengahkan (Intan Baiduri).

“Awalnya saya hanya pecinta lagu da nmusik Minang. Saya mencob amenulis lagu Minang, dan ketika saya pulang kampung, mampir di Jakarta, ketemu dengan Andi Mulya di sebuah rumah makan di wilayah Matraman, tengah bernyanyi lagu Minang. Dengan suaranya yang khas, saya yakin penyanyi ini pas dengan syair lagu yang sayaciptakan. Selanjutnya pada sebuh acara, saya dengan dia berduet menyanyikan sebuah lagu Minang dan memang cocok,” sebut Eka.

Bersama Asril Tanjung usai peluncuran Album di RM Taraso.
Bersama Asril Tanjung usai peluncuran Album di RM Taraso.

“Setelah acara tersebut, saya tawarkan lagu-lagu yang saya tulis pada beliau.Cubo lagu ambo baa, kata Eka,  dan setelah dicoba dinyanyikannya memang oke,” kata Eka Putra Piliang di sela-sela acar apeluncuran “AlbumMinangTaraso” yang dihadiri Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon dan anggota Komisi I DPR AsrilTanjung, serta pemina tmusik Minangdi Jabodetabek.

Asril Tanjung mendukung adanya lagu-lagu Minang yang memunculkan khas Minang, tetapi juga ada nuansa modern. “Bagus, kita mengharapkan nuansa Minang tapi juga modern. Album Taraso ini mudah-mudahan bisa disukai masyarakat terutama anak muda. Ini yang dicari, punya warna tersendri, lengkap dengan rege,” ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan FadliZon. “Lagunya bagus. Semoga bisa dinikmati oleh kalangan lebih luas, sukseslah. Ini sebuah inovasi, mengikuti irama-irama yang lebih baru,” kata FadliZon.

Eka Putra mengatakan, album perdana ini awal dari karyanya yang dicoba diedarkan, dan cukup mendapat sambutan positf dari pencintal agu-lagu Minang tanah air hingga negara tetangga.  Bahkan Malaysia sudah memesan duaribu keping VCD rekamannya.“Meski perpaduan, lirik lagu lama dan lirik lagu yang dituli ssendiri, namun target capaian adalah mengembalikan lagu dan musikMinang kembali meluas di tengah masyarakat  Indonesia yang pernah akrab dengan musik Minang,” ungkap Eka optimis. **Wisja

2158 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*