Sajak-Sajak: Rhian D’Kincai

Gulana Kembara

Lagu indah itu, dulu sering kita dengar dan nanyikan,

menyemak angan kini, merimba bagai ribuan jarum

menusuk meracuni darah, menghitam di kelam silam

kala jasad renta berjuang melawan resam zaman

 

lorong kecil tempat sembunyi kita dari lemparan batu

atau mototov nan meledak di antara kepulan bom asap

yang mewarnai perseteruan petugas dan mahasiswa

selalu hadir di mimpi tidur tak lelap di sepanjang malam

 

belantara maya yang terjelajahi pun marak dengan hoaks dan fakta

tantang jerit jelata yang diteriakkan mahasiswa dan anak bangsa

meski tak banyak di televisi nan di telah digenggam tirani dan oligarki

hingga gamangkan langkah menapak harap yang kian tak pasti

 

tak salah ungkapan; perjuangan itu tidak akan pernah selesai

selalu saja ada yang inginkan nusantara keruh dan kusut masai

opera sabun pun tak henti dimainkan tanpa pedulikan nestapa

membuat aku tak bisa berbuat apa-apa walau kasih punya kata-kata

 

; ya, untaian kata para penyair tak lagi berarti bagi mereka, anakku ….

Lbs 1409023

Lara Kembara

(I)

Digelut awan berarak, sunyi kidung di deru angin, malam merindu bulan jua, ada resah di angan, ada nelangsa di hati, begitu malam tak berberita, anginpun enggan berikhwal, tentang selimut sepi dinihari, seberkas senyum itu masih abadi di sudut bibirmu, meski itu hanya dalam sketsa hitam putih di dinding kamar, milik siapakah senyum itu kini ….

Sekeping mimpi terban disamun senja, larut menyungkup angan lelah, perbani samar di balik awan lara, bayanganmu kian sulit direngkuh harap, ikhtiar mendamaikan seteru pikir dan rasa, sisakan letih nan enggan memejamkan mata, mentari kian meninggi hari juga, saat kucoba berpaling, di benang angan kau merenda, entahlah ….

Secarik harap cabik dikoyak malam, teriakan rindu ditelan deru hujan, meski kan tersia-sia aksara jadi kata, biarlah ia jadi muara gundah nan menggelisah, bukankah kau pernah berkata; rindu telah membatu di usang ikrar masa lau, dermaga itupun enggan disinggahi kembara sansai…

Ya, hanya larungkan lara dalam rangkaian kata yang aku bisa, selain sujud dan tadahkan tangan berdoa, meski itu tak berarti bagi sesiapa, setidaknya itu akan meredakan sesak di data yang mengundang mara, dari kenyataan yang tak sesuai harapan dari peralihan musim dan tirani kekuasaan yang tak henti menabur miang nan membuat hidup dan kehidupan jelata kian papa ,,,

; tuntun diri agar teguh menggenggam kata iklas, ya Rabb….

lbs – padang 02-12012-22

(II)

gamang langkah menapak pesawangan

petang kian merembang senja jua

janji dan amanah belum lagi terselesaikan

syair lagu kehidupan masih saja bertatah lara

 

‘ berikhwallah, katakan kau baik-baik saja, anakku …

 

Lbs 1609022

Do’a

(buat almarhum Amrizal Djuri)

 

ritmik derai hujan selepas isya bagai senandung lara

melepaskan kepergianmu menghadap sang khaliq, sahabat

tak terasa sabak telah menggenangi air di pelupuk mata

kau telah tenang disana, di sisi Allah Azza Wajalla

bebas dari segala mara dan resam dunia

yang selalu semaraki bincang kita di jagad maya

sementara aku masih saja mengembara

dalam semak angan yang kian merimba

di tubuh rapuh nan semakin renta direjam usia

maaf, waktu dan jarak membentang jauh

membatasi kita hingga aku bisa melepasmu ke pusara …

 

; ikhlas do’a terlafaz, semoga kau diberi tempat yang lulia di sisi-Nya, Aaaamiiin

 

Lbs 2308022

Releksi 77 Tahun Kemerdekaan

jerit tangis anak negeri membahana

menggaung melintasi laut dan gunung

namun berdalih demi segala demi

beban utang kian menggunung

satu-satu aset anak bangsa tergadai sudah

menimbulkan tanya, apalagi yang kita punya

di semu bangga mengatakan kita telag merdeka

sementara gelombang isyu murahan

terus dirancang apik dan terstruktur

membuat anak negeri sibuk beradu argumen

hingga tak sempat lagi berpikir

menyimak drama apa sesungguhnya

yang tengah diperankan penguasa

nan tak lebih dari wayang yang dimainkan dalang ..

 

; bangun dan bangkitlah anak negeri, agar bebas dari tirani …

 

lbs 208016-22

 

Kilas Balik 77 Tahun Merdeka

sebagaimana ucapan chairil anwar

aku telah berbuat apa yang aku bisa

walau itu hanya sebatas baris kata-kata

dibayang-bayangi ancaman tudingan

menyebar ujaran kebencian

ketika suarakan jeritan hati anak bangsa

dalam memaknai kata merdeka

mengetuk hati para penguasa

agar melihat dan merasakan

letih dan derita anak bangsa

menapak hidup kehidupan

yang kian sulit untuk dipertahankan

dalam berbagai belenggu peraturan

yang terkadang terkesan dipaksakan

demi pamor sebuah kekuasaan ….

 

; kata-kata itupun kini kehilangan kebebasan, kawan …

Lbs 2008022

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*