Bertemu Wako Erman Safar, Pedagang di Jl. Minangkabau Bukitinggi Tolak Pembangunan Awning

Pertemuan Wako Erman Safar dengan pedagang di jln.Minangkabau.
Pertemuan Wako Erman Safar dengan pedagang di jln.Minangkabau.

Bukittinggi, Editor.- Permintaan pedagang Jalan Minangkabau untuk bertemu langsung dengan Wako Bukittinggi saat sosialisasi rencana pembangunan Awning di jalan Munangkabau tersebut beberapa hari yang lalu dikabulkan Wako.

Wako Erman Safar menerima para pedagang di jln.Minangkabau itu, di Aula Balaikota Wali Kota Bukittinggi, Kamis (16/06). Sebelumnya telah dilakukan sosialisasi Awning dipimpin Sekdako Martias Wanto di lokasi yang sama Minggu (12/06) lalu.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar, menjelaskan, tujuan pembuatan awning ini adalah upaya bagaimana kesejahteraan seluruh masyarakat Bukittinggi meningkat. Pemerintah memposisikan diri sebagai organisasi untuk seluruh pihak,jelas Wako.

“Masih banyak warga yang mencari nafkah untuk mencukupi kebutuhan harian mereka. Cari pagi, sore atau malamnya langsung habis. Ini tentunya harus menjadi perhatian. Kami melakukan pendekatan ekonomi. Ini murni untuk kepentingan rakyat Bukittinggi. Kami harus perhatikan kesejahteraan masyarakat,” ujar Wako.

Lebih lanjut Wako mengatakan, ketika objek yang akan dibangun melekat pada milik pedagang, pemko memang harus meminta izin pada pemilik. Tapi, pembangunan awning ini tidak akan menganggu aset milik pedagang, karena dibangun di badan jalan.

“Awning tidak menciderai hak apapun pemilik toko. Karena tidak ada yang akan menghalangi toko. Tidak ada sedikitpun niat untuk menzalimi. Tujuan kami, memperindah kota yang dampaknya nanti adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat,” tegas Erman Safar.

Menurut perwakilan pedagang Jalan Minangkabau, M. Fadhli, menyampaikan, pedagang pemilik toko Jalan Minangkabau, bukan tidak peduli dengan pedagang lainnya.

Buktinya, kami memberikan akses untuk PKL untuk berdagang, dari pukul 5 sore hingga malam. Itu sudah berjalan lama, namun, untuk masalah awning, kami, pedagang tetap menolak, karena menghalangi merk toko, memperkecil akses jalan, mengurangi fungsi jalan, keindahan jalan, Jelas M. Fadhli.

Pedagang lainnya juga menilai pembangunan awning akan berdampak pada semakin banyak gas emisi kendaraan masuk ke toko, akan mengganggu masuknya sinar matahari, mengganggu sirkulasi udara dan beberapa alasan lainnya.

Perwakilan pedagang, Rinaldi Sikumbang, menambahkan, harapan pedagang, pemko menyampaikan perencanaan pasar itu seperti apa. Penolakan ini sebagai bentuk kecintaan kami pada Pemerintah Kota Bukittinggi yang dipimpin oleh pemimpin idaman kami pedagang pasar ateh,katanya.

“Penolakan bukan masalah suka atau tidak suka. Belum terjadi pembangunan, sudah ada benturan benturan dengan PKL. Apalagi nanti jika sudah dibangun,” pungkasnya.

Dari pertemuan tersebut, setiap poin keberatan yang disampaikan pedagang, telah dicatat oleh Pemko Bukittinggi. Hal ini akan menjadi bahan evaluasi, untuk mencarikan solusi terbaik nantinya, ungkap Wako. ** Widya

61 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*