Walikota Bukittinggi Erman Safar, Kader-Kader HMI Atau Alumni HMI Cukup Sampai LK 1

Walikota Erman Safar.
Walikota Erman Safar.

Bukittinggi, Editor.-  Walikota Bukittinggi Erman Safar, mengatakan, untuk kader-kader HMI, atau alumni HMI cukup sampai LK 1 saja.

“LK1 sudah banyak mengantarkan kader HMI menjadi kepala daerah, jadi gubernur,  ketua DPRD, bupati /wakil bupati, apalagi jika sudah jadi LK2  nanti akan akan meningkat menjadi pemimpin partai atau melakukan negoisasi – negosiasi untuk kelompok yang besar, ” ungkap Wako Erman pada acara Opening dan Stadium General Senior Course Tingkat Nasional yang digelar

Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Kota Bukittinggi,

Acara tersebut mengangkat thema,  “Merawat Spirit Perkaderan HMI”, digelar di Pendopo Rumah Dinas Walikota Bukittinggi, Selasa (11/01/2022) yang juga dihadiri Ketua DPRD Bukittinggi Beny Yusrial., S.iP, Presidium KAHMI Sumbar / Wakil Bupati Pasaman, Sabar AS., S.Ag.M.Si, Bundo Kanduang, Porlres dan Kodim 0304, Rektor Universitas Muhammad Natsir, jajaran ASN, dan para penerus generasi HMI.

Menurut Wako Ernan Safar, keilmuan atau karakter HMI, dan Badan Pengelola Latihan (BPL) yang merupakan jantungnya pengkaderan HMI bisa diaktualisasikan kedepannya di masing masing cabang HMI.

Badan Pengelola Latihan (BPL) merupakan salah satu Badan Khusus yang dimiliki HMI, memiliki fungsi dalam kaderisasi HMI, setiap anggota BPL diwajibkan untuk mengikuti training Instruktur, Senior Course maupun Training Instruktur, secara kelembagaan.

BPL berada di Tingkat Cabang, Koordinator Wilayah dan Pengurus Besar, jelas Wako.

Lebih lanjut Erman Safar mengungkapkan,   kualitas kader HMI tidak diragukan lagi, Negara percaya itu, katanya menyemangati peserta.

Untuk peserta yang mengikuti kegiatan yang diselenggarakan oleh cabang kota Bukittinggi hari ini, ditangan BPL lah awal menanamkan bibit ke HMI an untuk para peserta yang baru masuk  /join dengan HMI.

“Untuk itu, perlu   meningkatkan kualitas diri sendiri terus-menerus guna memantaskan diri dari senior jadi instruktur dari instruktur jadi pemateri. Kalau tidak tertanamkan jiwa ke HMI an yang sudah dibangun bertahun-tahun ini akan memudarkan ke HMI an, ” ungkap Wako Erman Safar.

Sementara Presidium KAHMI Sumbar  yang juga  Wakil Bupati Pasaman, Sabar AS., S.Ag.M.Si mengatakan, Kader kader HMI saat ini sudah masuk ke desa desa dalam berkiprah, jika dibandingkan sebelumnya,  peran HMI belum masif dilihat dan untuk itu peran HMI disiapkan menjadi senior KAHMI bahkan HMI tidak pernah absen mengurus negara dari Menteri hingga ke level ASN, ungkapnya

Dikatakannya, majunya teknologi dan sistem pendidikan, sistem pengkaderan harus membuat pola baru bahkan dalam LK 1 pengkaderan dipaksa dan itu belum ada pada pengkaderan lainnya dan itu hanya ada di HMI dan jangan menjadi pencundang.

Presium KAHMI Sumbar Sabar AS mengakui pengkader HMI dilalui dengan penderitaan bukan secara instan bukan sebagai organisasi massa yang melihat dari kuantitas, tetapi kualitas, jika itu bisa diwujudkan maka HMI eksistensinya akan terjaga,jelas Sabar As.

“Saya rasa harus disesuaikan dengan perkembangan zaman,seseorang yang secara sadar diri kepemimpinan umat dan bangsa di masa depan, bukan sebagai pengikut tetapi sebagai leader bagi setiap komunitas menjadi motivasi seorang kreator dan lain sebagainya, ” terang Sabar.** Widya

152 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*