Gebernur Sumbar Mahyeldi Resmikan Masjid Fathul Barri Nagari Simawang

Gubernur Sumbar H.Mahyeldi Ansharullah sedang menandatangani prasasti.
Gubernur Sumbar H.Mahyeldi Ansharullah sedang menandatangani prasasti.

Batusangkar, Editor.- Gubernur Sumatera Barat H.Mahyeldi Ansyarullah meresmikan Masjid Fathul Barri Jorong Darek Nagari Simawang Kecamatan Rambatan yang pembangunannya merupakan  swadaya  murni dari warga masyarakat, diawali pada tanggal 24 Agustus 2018 silam, Jum’at (25/6)

Peresmian pemakaian Masjid Fathul Barri Nagari Simawang  tersebut  juga dihadiri  oleh Wakil Bupati Tanah Datar Richi Aprian, Anggota DPRD Tanah Datar Dapil 2, Kemenag Tanah Datar Ali Nardius, Camat Rambatan Liza Martini, Pj. Wali Nagari Simawang Ernofi, tokoh masyarakat dan undangan lainnya, sekaligus juga dilaksanakan shalat Jum’at perdana dengan khatib Gubernur Sumatera Barat H. Mahyeldi.

Masrul Tanjung Ketua panitia pembangunan dalam laporannya mengatakan, pembangunan masjid ini terlaksana berkat dukungan seluruh masyarakat Nagari Simawang, baik yang di perantauan maupun yang berada di kampung halaman. Selain dukungan penuh dari seluruh masyarakat juga diperoleh bantuan dana sebesar 10 juta rupiah dari Pemda Tanah Datar melalui tim safari Ramadhan.

Untuk itu kami atas nama panitia pembangunan masjid Fathul Barri pada kesepakatan ini mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat yang ada rantau dan juga masyarakat yang ada di kampuang halaman yang telah   berpartisipasi baik secara materi dan tenaga untuk terlaksananya pembangunan masjid ini dan juga kepada pemda Tanah Datar” ungkap  H. Masrul.

“Kami masyarakat Simawang sangat  bersyukur karena pada peresmian operasional masjid dan Khutbah Jumat perdana langsung dihadiri oleh Gubernur Sumatera Barat dan juga Wakil Bupati Tanah Datar serta anggota DPRD Tanah Datar Dapil 2.Hal ini merupakan kebanggaan bagi kami sekaligus sebagai sejarah, bahwa yang melakukan peresmian operasional masjid ini dan sekaligus sebagai khatib shalat jumat perdana adalah Gubernur Sumatera Barat,” ungkap H. Masrul.

Pada kesempatan tersebut Wakil Bupati Tanah Datar Richi Aprian dalam sambutannya mengatakan, hari ini merupakan hari yang sangat bersejarah, khususnya bagi warga masyarakat Jorong Darek Nagari Simawang, karena walaupun pembangunan masjid ini belum selesai namun sudah bisa dimanfaatkan untuk kegiatan beribadah dan shalat Jumat.apalagi yang akan menjadi khatib shalat Jum’at perdana di masjid Fathul Barri kali ini adalah bapak Gubernur Sumatera Barat.

Selanjutnya Wakil Bupati  pada  kesempatan  tersebut  juga tak lupa mengingatkan kepada seluruh masyarakat untuk selalu mematuhi protokol kesehatan. Atas nama pemerintah daerah Kabupaten Tanah Datar kami mengingatkan agar masyarakat selalu mematuhi protokol kesehatan karena  wabah covid 19 masih ada dan masih melanda kabupaten Tanah Datar khususnya.

” Dalam kesempatan ini saya juga mengharapkan kepada seluruh masjid yang ada di Kabupaten Tanah Datar untuk bisa dibuka selama 24 jam, tetapi bukan cuma pintunya saja yang dibuka kalau itu yang terjadi takutnya malah kotak amal yang akan hilang. Jadi harapan kami, masjid digunakan tidak hanya bangunannya yang kita perbaiki tetapi kegiatan-kegiatan yang ada di masjid kita harapkan lebih marak lagi khususnya untuk generasi muda,” harap Richi Aprian

Gubernur Sumatera Barat H. Mahyeldi Ansyarullah dalam sambutannya menyampaikan, agar masjid tidak hanya dimanfaatkan untuk kegiatan beribadah saja, namun juga bisa dimanfaatkan untuk kegiatan pemuda, seperti untuk berlatih beladiri silat dan lain-lain .

“Dulunya di ranah minang kan seperti itu, setelah kegiatan mengaji para anak-anak muda melakukan latihan silat di masjid-masjid maupun surau. Silat itu artinya silah, artinya hubungan silaturahmi. Jadi silat itu memperkuat hubungan silaturahmi, diperkuat dulu hubungan kepada Allah SWT di masjid setelah itu baru memperkuat hubungan silaturahmi sesama dengan berlatih silat. Jadi seharusnya masjid maupun surau harus dimanfaatkan untuk membina hubungan baik kepada Allah SWT dengan beribadah dan setelah itu baru kita bermasyarakat dengan menjaga budaya kita sehingga nagari kita terjaga,” ujar Mahyeldi.

Selanjutnya Mahyeldi juga mengharapkan kepada niniak mamak dan wali nagari supaya bisa kembali menghidupkan budaya masyarakat yang merupakan ciri khas Minangkabau.

“Terkait dengan budaya gotong royong yang dilaksanakan oleh masyarakat nagari Simawang dalam membangun masjid, sangat  saya apresiasi. Memang inilah yang dinamakan nagari, di mana masyarakatnya baik yang di perantauan maupun yang di kampuang selalu hidup rukun dan bergotong royong. Dan ini harus terus kita jaga dan pertahanan bersama,” harap Mahyeldi

Mahyeldi juga  mengharapkan agar  masjid bisa dimanfaatkan untuk tempat bermusyawarah dalam menyelesaikan berbagai permasalahan yang ada, karena bila tempat menyelesaikan masalah kondusif, maka pikiran juga akan jernih sehingga setiap permasalahan yang ada akan dengan mudah diselesaikan dan dicarikan jalan keluarnya ujar Mahyeldi.**Jum

115 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*