Harapan Tertumpang Pada Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau

Shofwan Karim dan H. Arnis Saleh.
Shofwan Karim dan H. Arnis Saleh.

Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau (PKM) setelah memperbarui akte notaris Noviar Abdul Kadir Firman dan pengesahan dengan Keputusan Menkumham RI, AHU-007413.AH.01.12 tahun 2021 tertanggal 24 Februari 2021, akan dilewakan (dirayakan) pada 2 Juni 2021, sekaligus peluncuran buku “H. Arnis Saleh: Saudagar Emas Minangkabau” di Ladang Tari Nan Jombang Dance.

Pusat Kebudayaan Minangkabau ini, sesungguhnya sudah ada sejak 6 tahun lalu, bahkan sudah terdaftar di Kemenkumham RI. Namun karena sesuatu hal, akte notaris Noviar Abdul Kadir Firman 2015 diperbarui tahun 2021 ini. Pengurus/pendiri dan Dewan Pembina yang terdiri dari budayawan, sejarawan, wartawan, akademisi, politikus, dan pengusaha. PKM bergerak di bidang sosial, keagamaan (lslam), dan masalah kemanusiaan.

Membaca visi dan misi yayasan PKM ini, muncul kesan sebagai lembaga yang nantinya akan muncul untuk mengantisipasi hal-hal yang terkait dengan kebudayaan dan adat Minangkabau yang akhir-akhir ini kurang terperhatikan oleh lembaga sejenis. Sebagaimana halnya mensosialisasikan tatanan hidup Minangkabau yang materilinial, memunculkan dialektika dalam usaha pemajuan kebudayaan Minangkabau dan implementasinya dalam kehidupan, khususnya masyarakat Minangkabau, dan pada umumnya Indonesia.

Sebagai mana yang kita ketahui, pada malam Nuzul Qur’an 17 Ramadan 1442 yang lalu, secara virtual juga telah dideklarasikan organisasi serupa, yakni Majelis Alam Minangkabau (MAM), beberapa di antara deklaratornya ternyata juga ada di PKM, baik sebagai pendiri mau pun pengurus. Apakah MAM dan PKM akan muncul sebagai organisasi kebudayaan yang akan membentengi terjadinya degradasi adat dan budaya Minangkabau di jalur masing-masing atau dalam bentuk kerjasama? Kita lihat saja perkembangannya.

Namun yang mencuat kesan ke permukaan ialah adanya kecemasan para budayawan, wartawan, seniman, akademisi, pemangku adat dan pengusaha asal Minangkabau tentang bagaimana pemajuan kebudayaan Minangkabau yang saat ini seperti direkrut oleh kekuatan politik, dan menariknya ke persoalan kebudayaan nasional/nusantara dengan pengaburan tatanan hidup Minangkabau yang begitu kuat menurut garis keturunan ibu, materilineal. Bahkan filosofi Adaik basandi syara’, syara’ basandi kitabullah yang mengacu pada terujudnya Kebudayaan Minangkabau yang Rahmatan lil Alamin. Dari visi PKM tersebut jelas dan tegas bahwa Islam itu hanya satu, yakni Islam yang rahmatan lil ‘Alamin. Adat memakai, syara’ mangato.

Hal yang demikian juga menjadi bagian dari maksud dan tujuan bagi Mejelis Alam Minangkabau (MAM) dengan tekadnya mengembalikan tatanan dan budaya Minangkabau yang akhir-akhir ini, secara masif digeser dari kedudukannya yang sudah kokoh dan terpakai secara turun menurun, demi kepentingan kekuasaan oleh sementara budayawan dan politikus secara nasional.

Saya ingat tentang Wacana merubah nama Propinsi Sumatera Barat menjadi Daerah Istimewa Minangkabau (DIM) yang sudah bergulir sejak beberapa tahun belakangan ini, dan ditolak oleh sebagian tokoh daerah ini. Lalu gagalnya rencana Kongres Kebudayaan Minangkabau sekitar 2015 dan menjadi pemicu munculnya dialektika yang tidak berkesudahan. Lalu gagasan Pusat Kebudayaan Minangkabau oleh budayawan, akademisi, tokoh politik dan pengusaha yang tidak ingin kebudayaan Minangkabau di (ter)gerus akibat salah urus melalui UU, Perda atau PP yang berkenaan dengan Kebudayaan Nasional di daerah.

Munculnya Undang-undang RI no. 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan, salahsatunya karena menimbang bahwa keberagaman kebudayaan daerah merupakan kekayaan dan identitas bangsa yang sangat diperlukan untuk memajukan Kebudayaan Nasional Indonesia di tengah dinamika perkembangan dunia.
Minangkabau yang berbasis Islam yang rahmatan lil ‘alamin dengan kesepakatan ABS, SBK. SM-AM yang sudah mendarah daging bagi masyarakat etnis Minangkabau jelas tidak akan membiarkan digerus oleh kemajuan tehnologi, perilaku modern yang bertentangan dengan ABS SBK, SM-AM. Harapan ini tentu tertumpang pada organisasi, yayasan kebudayaan seperti MAM dan PKM ini.

Kehadiran yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau saat ini sangat tepat, dengan harapan menjadi mitra pemerintah daerah Propinsi Sumatera Barat dan lembagi lain yang sejalan (MUI dan LKAAM). Karena PKM bertujuan menggerakkan Kebudayaan Minangkabau yang berbasis pada masalah sosial, keagamaan dan kemanusiaan yang terintegral dalam 3 sasaran, yakni memfungsikan peranan rumahgadang sebagai tempat dialog, bicara masalah-masalah aktual dalam usaha pemajuan kebudayaan Minangkabau dan implementasinya dalam kehidupan masyarakat Minangkabau khususnya dan Indonesia pada umumnya. Selain itu, menguatkan kelembagaan terkait, pemberdayaan masyarakat hukum adat yang bersandikan syara’ (agama) serta memajukan, merayakan dan memartabatkan Kebudayaan Minangkabau yang rahmatan lil ‘alamin. Melakukan penelitian dan pengkajian, sosialisasi pemikiran Kebudayaan Minangkabau, menyelenggarakan diplomasi kebudayaan dalam memperkuat pengembangan karakter bangsa.

Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau ini di ketuai oleh Dr. H. Shofwan Karim, MA, H. Hasril Chaniago. Sekretaris Umum, Dr. Yulizal Yunus, MSi, Edri Yoenif (Eko Yanche Edrie). Bendahara, Dr. Rahmi Fahmi, SE, MBA dan Rahman Kamil. Pengawas, Ery Mefri, H. Syukri Saad dan H. Khairul Jasmi SPd, MM. Dengan Sekretaris Pelaksana M. Ibrahim Ilyas.

Ketua Dewan Pembina, H. Irman Gusman, SE, MBA dengan anggota, Alwi Karmena, H. Arnis Saleh, H. Basril Djabbar, Dr. H. Eka Putra Wirman, LcMA, Dra. Hj. Emma Yohanba, Dr. H. Fadli Zon, MSc, Prof. Drs. H. Ganefri, Ph.D, Dr. H. Gawan Fauzi, SH, MM, Drs. Guspardi Gaus, MSi, Prof. Dr. H. Musliar Kasim, MS, H. Nofi Candra, SE, MM, Dr (HC) Dra. Hj. Nurhayati Subakat, Apt, Prof.Dr. Ir. Hj. Raudha Thaib, MP, Dr. Riki Saputra, MA, dan Prof. Dr. Harris Effendi Thahar,

Pada kegiataan perayaan (deklarasi) Yayasan Pusat Kebudayaan Minangkabau ini, ditampilkan tari karya Ery Mefri yang bertajuk “Marentak Minangkabau” yang diselingi pembacaan puisi oleh Alwi Karmena, Syarifuddin Arifin, Rahmi Fahmi, Zamzami Ismail, Yulizal Yunus dan Muhammad Ibrahim Ilyas yang disiarkan langsung di Padang TV.** Syarifuddin Arifin.

308 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*