Azyanu Batik Semarang, Dirikan “Sanggar Batik 1000 Rumah Gadang”

Pimpinan sanggar Azyanu Batik 1000 rumah gadang.
Pimpinan sanggar Azyanu Batik 1000 rumah gadang.

Muara Labuh, Editor. Tergerak hati untuk lebih mempopulerkan seni batik berbasis budaya lokal Minangkabau dengan motif-motif batik “1000 rumah gadang” Muara Labuah, Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat sebagai salah satu warisan dunia versi Unesco dan cuma ada di Indonesia, “Azyanu Batik”,  Semarang (Jawa Tengah) kini membuat terobosan baru dengan mendirikan sanggar baru di Sungai Lundang, Nagari Pasir Talang, Sungai Pagu, Solok Selatan Sumatera Barat.

Terobosan ini dimaksudkan agar batik 1000 rumah gadang lebih populer di negeri sendiri di  tengah-tengah perkembangan batik nasional yang telah mendunia sebagai salah satu kekayaan budaya Minang dengan nagari 1000 Rumah Gadang.

Hal itu dikemukakan pimpinan sanggar Azyanu Batik batik 1000 rumah gadang, Muara Labuah, Solok Selatan, Zulmi Aryani (48 th), di Muara Labuah, Solok Selatan, Sabtu (10/04/21).

Menurut Zulmi Aryani, sejak seminggu lalu ia pulang ke kampung halamannya Muara Labuah, Kabupatena Solok, Sumatera Barat tepatnya di Sungai Lundang, Nagari Pasir Talang, Sungai Pagu, Solok Selatan dari Semarang (Jawa tengah) guna memboyong sebagian besar karya-karya terbaik batik ciptaannya untuk di pajang/gelar di sanggar barunya di Muara Labuah, sekaligus memperkenalkan icon 1000 rumah gadang kepada publik berdampingan dengan sanggar baru di kampung halamannya sendiri.

Dijelaskan, di kampung halamannya Muara Labuah, dari lantai atas rumah persisnya di simpang Jolok Lundang Pasir Talang terbentang pemandangan yang sangat indah dan menawan apalagi disekeliling rumah tinggal di kampung terdapat rumah gadang yang menjulang tinggi dikelilingi hamparan bukit  yang kerap berselimut kabut tipis menutupi gunung dan pepohonan kelapa.

Dan, bila tak berkabut dari kejauhan terlihat mampu mengilhaminya membuat motif nagari rumah gadang dilingkari pemandangannya yang mempesona bahkan menghipnotis mata yang semuanya terekam indah di memori dalam memori visual hingga akhirnya dituangkan dalam beragam desain hingga menjadi karya batik nagari 1000 rumah gadang, sebagaimana kini banyak tertuang dalam desain-desain batik ciptaanya, ujar Zulmi Aryani yang akrab dipanggil Upik menjelaskan.

Sebagai warga Muara Labuah, Sumatera Barat yang telah berkiprah di Semarang (Jawa Tengah) sejak lebih 2 tahun silam hingga kini dengan karya-karya batik terbaik yang pernah saya ciptakan itu,  kalau tidak saya mulai dari sekarang, kapan lagi kita dapat mengangkatnya kepermukaan terlebih dunia seni batik di Sumatera Barat sejak beberapa tahun terakhir mulai dilirik secara nasional bahkan internasional, ujar Upik penuh semangat.

Pengamat dan kurator seni rupa, Muharyadi menjelaskan, mengapa pekerja dan seniman batik Zulmi Aryani mengangkat motif rumah gadang, tentulah ada dasar pertimbangan tersendiri. Pertama, rumah gadang terlihat kaya dan sarat makna secara menyeluruh pada arsutekturnya, kedua rumah gadang dapat dijadikan icon suatu kaum di Minangkabau, ketiga rumah gadang dapat menjadi kekuatan luar biasa sebagai hasil kebudayaan dan lainnya. Lihat misalnya rumah gadang sebagai tempat berkumpul dan bermusyawarah, tempat helat perkawinan anak kemenakan dan banyak lagi yang dapat diwujudkan sebagai lambang pemersatu adat budaya Minangkabau semua itu salah satunya dapat dilihat dan disaksikan di Muara Labuh, Sumatera Barat.

Sejak Azyanu Batik memulai debut dalam seni batik tulis sebagai icon nagari 1000 ruah gadang secara nasional, banyak karya-karya batiknya diminati masyarakat, tidak hanya di kalangan urang awak tetapi juga kalangan yang masyarakat dari berbagai daerah yang yang pernah mengoleksi karya-karyanya, ujar Muharyadi menambahkan.

Tinggal sekarang bagaimana Pemkab Solok Selatan, bahkan pemerintah provinsi Sumatera Barat dapat saling bahu membahu untuk berkomitmen guna mendorong dan menumbuhkembangkan sanggar-sanggar batik yang ada itu menjadi kekuatan baru sektor seni rupa dan industri kratif baik pada sektor pembangunan kebudayaan, industri kreatif, pariwisata dan perdagangan agar benar-benar mampu menjadi kekuatan baru di Sumatera Barat. Termasuk kehadiran  sanggar-sanggar batik berbasis budaya lokal dengan karya-karya terbaiknya yang kini menjadi primadona Sumatera Barat di mata nasional yang kini mulai tumbuh dan berkembang seiring ruang dan waktu, termasuk diantaranya Azyani Batik dari sederetan sanggar batik yang ada di daerah ini sejak beberapa tahun  tahun terakhir, ujar Muharyadi lagi. ** FR/Relis

95 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*