Pengcab IPSI Kab. Solok Selatan Dikukuhkan

Ketua Umum Pengprov IPSI Sumbar Fauzi Bahar mengukuhkan Pengcab IPSI Solsel.
Ketua Umum Pengprov IPSI Sumbar Fauzi Bahar mengukuhkan Pengcab IPSI Solsel.

Solok Selatan, Editor.-  Disamping menargetkan 2 emas pada Pekan Olahraga Nasional (PON) nantinya, Pencak Silat meski harus masuk  program ekstrakurikuler (ekskul) di sekolah. Sebab melalui beladiri khas urang Minangkabau ini akan dapat menuntun dan  membentuk karakter building generasi daerah.

Hal itu diungkapkan Ketua Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) Sumatera Barat (Sumbar), Fauzi Bahar usai melantik pengurus IPSI Solok Selatan masa bakti 2020-2024 di Aula Kantor Bupati Solsel, Senin (8/2/2021).

Lebih lanjut dikatakannya, karena melalui pencak silat akan dapat mengurangi tindakan kriminal dan kenakalan remaja dan pemuda saat ini. Kalau ditanya pemuda tahun 70an soal kenakalan remaja. Mereka akan menjawab bakal itu berambut gondrong, cabut di sekolah, nakal tidak mau masuk baju kedalam celana ketika bersekolah.

“Nah, hari ini ketika ditanya kepada pemuda nakal itu apa?. Nakal itu narkoba, LGBT, pergaulan bebas. Maka pencak sikat tidak sekedar mewujudkan para pendekar, tetapi lebih pada penguatan nilai karakter,” jelasnya.

Oleh sebab itu, silat salah satu alat pembentukan karakter building bagi anak-anak bangsa. Ini salah satu nilai plus yang meski dipertahankan bagi generasi ranah minang, untuk tidak melupakan tradisi yang sudah berkembang sejak nenek moyang terdahulu.

Dilihat perkembangan silat di Sumbar, perlu gali kembali. Apalagi di Solok Selatan yang memiliki potensi pesilat-pesilat dan ini meski menjadi turun tenurun. Agar silat atau silek tidak pupus di makan zaman dan silat ini hanya ada di Sumbar.

“Artinya, orang minang harus mempertahankan budaya leluhur seperti basilek,” ujarnya.

Khusus di Solsel jika potensi silat dikembangkan, pasti marwah sikat akab hidup kembali di Solsel.  Maka setiap ada tamu ke sejumlah titik kawasan wisata, seperti di Hot Water Boom, Camintoran, Goa Batu Kapal, Saribu Rumah Gadang dan di rumah terpanjang di dunia. Meski disambut dengan silat-silat tradisional daerah ini.

“Budayakan silat di kawasan wisata, akan dapat menarik minat wisatawan berkunjung ke daerah ini,” ulasnya.

Ini sangat cocok, dilihat waktu sejarah Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) dan agresi. Solsel pusat perlawanan penjajahan juga.

“Target kita IPSI dapat mempertahan 2 emas di Pekan Olahraga Nasional (PON),” tuturnya.

Sementara Ketua IPSI Solok Selatan terpilih, Ariyal Joni Dt Bandaro Padang menjelaskan, akan mendidik generasi muda yang mapan untuk terampil menjadi pendekar yang handal dan profesional.

Dalam menjaga nilai budaya ranah minang seperti silek, maka setiap daerah harus didik. Agar budaya dan chiri lhas  daerah tidak hilang.

“Kami bercita-cita IPSI Solsel mampu berprestasi di Provinsi dan Nasional melalui pencak silat,” terangnya.

Dia berharap dukungan Pemkab Solsel, dan KONI Solsel dalam mewujudkan atlet pencak silat yang nantinya mampu membawa harum nama baik Kabupaten tercinta ini.

“Dukungan anggaran dalam membina pesilat tangguh daerah sangat kita harapkan adanya,” ucapnya.

Asisten 3 Pemkab Solsel Putra Nusa mengatakan, kalau mau, insyaallah pasti bisa. Pencak silat mulai pembinaan atau pelatihan harus fokus dan berinivasi. Soal anggaran Pemkab siap dan kesiapan dari pengurus IPSI Solsel.

“Janji kami Pemkab Solsel, kalau IPSI mau tidak ada yang sulit dan kami siap membantu,” tutupnya. ** Natales Idra/Sus

216 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*