518 Orang Cabut Bai’at Dari NII di Batusangkar

Pencabutan bai'at dari NII di Batusangkar.
Pencabutan bai'at dari NII di Batusangkar.

Batusangkar, Editor.- Sebanyak 518 orang pengikut NII Se- Sumatra Barat, Jum’at (29/4/2022)  mencabut bai’at dari NII bertempat di Gedung Nasional Suri Maha Rajo Di Rajo Batu Sangkar.

Cabut bai’at ini di ikuti 7 kab/kota, Kab.Tanah Datar, Kab.Agam . Kab.50 Kota, Kab.Solok , Kab.Solok Selatan, Kab.Sijunjung, dan Kota Payakumbuh.

Kapolda Sumatera Barat Irjen pol Teddy Minahasa, SIk, MH mengatakan, sejarah berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia aktor intelektualnya banyak dari Minang. Seperti Bung Hatta, M.Yamin, St Syahrir, M.Natsir,Tan Malaka dll.

“Kita mengetahui tokoh tokoh tersebut diatas adalah pendiri NKRI/Founding Father, maka dari itu Jangan sampai dinodai. Tokoh Minang yang telah banyak menyumbangkan pemikiran, sudah berjuang keras merintis, membangun Pondasi Negara NKRI sejak dulu.

Jangan dinodai, dengan rencana rencana untuk mendirikan negara  di atas Negara. Polri-TNI akan menjadi garda terdepan dan benteng terakhir, dalam melindungi segenap bangsa Indonesia apabila ada tindakan radikal, sporadis dari kelompok radikal  yang mengancam keutuhan NKRI,” ungkapnya.

Irjenpol Teddy Minahasa SIk, MH, sangat percaya dan menyakini, bahwasa yang dibai’at adalah masyarakat awam yang ‘ ikut -ikutan, terbujuk rayuan Kelompok kelompok Radikal. Oleh karena itu, dari lubuk hati yang paling dalam, kembalilah ke jalan yang benar, kembali ke NKRI secara utuh dan baik.

Di hadapan 518 orang yang dibai’at, Kapolda Sumbar Irjenpol Teddy Minahasa mewanti wanti dan menegaskan akan memberi tenggat waktu sampai tanggal 20 Mei 2022 yang belum di Bai’at segera dib ai’at untuk sumpah setia kepada NKRI. Kapolda Sumbar akan menerapkan hukum yang sekeras kerasnya  jika hal ini di abaikan sampai tenggat waktu yang telah di . Yakni tanggal 20 Mei 2022 yang bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional.

Ucapan Pernyataan Bai’at yang di Ikrarkan adalah:

Demi Allah dan Rasulullah dan demi kedua orang tua yang melahirkan saya, saya bersumpah;

1.Mencabut dan melepaskan seluruh Bai’at kepada Negara Islam Indonesia/NII, dan bersumpah setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia // Pancasila dan UUD 1945 .

2.Menggaku bahwa Pancasila dan UUD 1945 // tidak bertentangan dengan Syari’at Islam.

3.Meninggalkan dan menjauhi segala bentuk tindakan yang dapat memecahkan belah Negara Kesatuan Republik Indonesia. ** John Denis

57 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*