14 Santri Dari Pesantren Tamoro Jawa Timur Dinyatakan Negatif Covid-19

Kadis Kesehatan Kabupaten Sijunjung, Ezwandra bersama Kadis Kominfo Rizal Efendi saat berada di tempat isolasi 14 orang Santri yang pulang dari pesantren Tamoro Jawa Timur.
Kadis Kesehatan Kabupaten Sijunjung, Ezwandra bersama Kadis Kominfo Rizal Efendi saat berada di tempat isolasi 14 orang Santri yang pulang dari pesantren Tamoro Jawa Timur.

Sijunjung, Editor.- Sebanyak 14 orang santri dari pesantren Tamoro Jawa Timur dinyatakan negatif dari Covid-19 setelah menjalani karantina mandiri selama 14 hari di Jorong Batu Gandang, Nagari Limo Koto, Kecamatan Koto VII

Hal itu disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sijunjung, drg. Ezwandra didampingi Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Rizal Efendi, selaku juru bicara gugus tugas pencegahan Covid-19 di Kabupaten Sijunjung, di Jorong Batu Gandang, Rabu (29/04/2020).

Menurut Ezwandra, santri yang semuanya berasal dari Kecamatan Koto VII Kabupaten Sijunjung itu aman. Para santri dinyatakan sehat dan tidak ada satupun yang terjangkit Covid-19

“Para santri sudah bisa dikembalikan ke rumah masing-masing, karena telah mengikuti isolasi mandiri selama 14 hari dan besok, Kamis (28/04/2020) mereka akan kembali kerumah masing-masing,” kata Kadis Kesehatan

Ia juga mengatakan, masyarakat tidak perlu khawatir dengan kondisi para santri ini, karena santri dikarantina itu bukan berarti terinfeksi virus corona, tapi memastikan mereka terpapar atau tidak. Hasilnya mereka semua sehat dan tidak ada yang terpapar covid -19

Sementara itu, Kepala Dinas Kominfo selaku Jubir Gugas Covid-19, Rizal Efendi meminta agar masyarakat jangan mudah percaya dengan informasi hoaks yang beredar seputar virus corona.

“Intinya Kabupaten Sijunjung saat ini aman dan tidak ada yang Positif Corona. Jangan sampai ada informasi yang menyesatkan masyarakat,” kata Rizal

Menurut Rizal, masyarakat  jangan sampai membuat stigmatisasi atau persepsi negatif terhadap santri yang menjalani karantina itu.

“Tidak boleh ada stigmatisasi terhadap mereka yang dikarantina. Orang-orang yang dikarantina itu belum tentu  terkontaminasi Covid-19. Mereka selama di karantina, diobservasi dan dipantau oleh tenaga medis dari Dinas Kesehatan,” ucap Rizal.

Dalam kesempatan itu turut hadir Camat Koto VII, Aprisal dan Unsur Forkopimcam Koto VII serta tokoh masyarakat Jorong Batu Gandang. **Asyrul Raiders

 

412 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*