Dorong Ramaikan Masjid, Pemko Pariaman Akan Nilai Masjid Tersumarak

Pariaman, Editor.- Masjid adalah tempat ibadah umat Islam. Disamping itu masjid juga digunakan sebagai tempat pendidikan mental dan spritual umat Islam. Baik dalam bentuk wirid, belajar Al-Qur’an dan juga sebagai tempat Rapat membicarakan masalah umat.

Walikota Pariaman, Mukhlis Rahman, pada arahannya dalam kegiatan Maghrib mengaji (9/11) di Masjid Raya Al-Ikhlas Desa Kampuang Kandang mengatakan,  Pemko turun Maghrib mengaji ke Masjid-masjid adalah upaya memberikan dorongan dan motivasi pada masyarakat agar meramaikan masjid,sekaligus memantau aktivitas masyarakat dalam mengisi masjid.

“Kami lihat banyak masjid yang dikunjungi ada yang minim jamaah dan ada yang cukup banyak jamaahnya,” jelas Mukhlis.

Berdasarkan pantauan tersebut sambung Mukhlis kedepan Pemko Pariaman akan program penilaian Masjid tersumarak (Imarah)dengan indikator yang ditetapkan bersama Kantor Kementerian Agama Kota Pariaman.

“Kita akan nilai 20 masjid tersumarak di Kota Pariaman yang dibagi kedalam 5 perkecamatan dan bagi Masjid yang masuk dalam 20 masjid teramai akan diberi reward atau hadiah berkisar antara 15-20 jt dan diserahkan pada waktu HUT Kota,” ungkapnya.

Selanjutnya, Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Pariaman, Helmi menjelaskan bahwa Masjid Imarah (tersumarak) memiliki kriteria rami jamaah, banyak aktivitas umat dimasjid seperti Wirid, MDA/TPA, dan bersih.

“Kriteria masjid Imarah, akan kita kaji nanti bersama Pemerintah Kota Pariaman,” jelas Helmi. ** J/Hms/Sgr

1242 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*