Masjid Al Muttaqin Muhammadiyah Padang Panjang Mulai Dibangun

Maket Masjid Al Muttaqin Muhammadiyah.
Maket Masjid Al Muttaqin Muhammadiyah.

Padang Panjang, Editor.- Tampil dengan gaya arsitektur Turki, sebuah masjid bertingkat kini mulai dibangun di atas tanah wakaf, tepi Jalan raya Rasuna Said, Kota Padang Panjang. Yang juga menarik, pembangunannya 100 % memakai besi rangka baja, dan dilengkapi basement, inovasi pertama di kota itu.

Karena 100 % memakai rangka baja itu, H.Ali Usman Syuib, pengusaha grosir besi di Padang Panjang yang jadi penanggungjawab pembangunannya, menyebut pembangunan masjid ini ditarget bisa siap tiga bulan. Insha Allah sudah akan bisa dioperasikan sebelum Ramadhan 1440 H (2018 M) mendatang.

Sesuai rencana gambar, ukuran bangunan masjid 15 x 20 meter, terdiri 2 lantai ditambah basement. Masjid akan ditujang oleh 2 buah menara di sisi kiri-kanan. Berikut, arial taman dengan tanaman-tanaman perindang untuk menunjang keindahan, kesejukan dan kenyamanan pada komplek masjid.

Penyediaan basement di masjid untuk parkir kendaraan, bukan saja inovasi pertama di Kota Padang Panjang, bahkan mungkin di Sumatera Barat. Pertimbangan, selain efisiensi lahan, sisa lahan di luar bangunan gedung bisa ditata jadi taman untuk menunjang keindahan, kesejukan dan kenyaman pada komplek masjid.

Kehadiran masjid dengan nama Masjid Al Muttaqin Muhammadiyah di sebelah Hotel Cendrawasih, tepi Jalan Rasuna Said itu, pinggir selatan kota itu, sangat dibutuhkan. Sebab di kawasan itu belakangan sudah banyak perumahan, ada sekolah MAN-3 dan SD Negeri, serta hotel. Sedang masjid belum ada.

Masjid yang saat ini dianggap agak dekat dari lokasi ada di Kampung Teleng dan di SMP Hikmah, jaraknya 1 KM lebih. Itu jelas cukup jauh, apalagi kalau dengan jalan kaki. Ini tentu cukup jadi kesulitan bila hendak menunaikan Shalat Jumat, Shalat jemaah 5 waktu, terutama bagi kaum ibu yang sudah tua.

Tanah lokasi pembangunan masjid sekitar 842 M2, menurut Ali Usman Syuib, sekitar 600 M2 diantaranya merupakan wakaf dari salah seoran perantau Padang Panjang di Jakarta. Sisanya sekitar 242 M2 dibeli atas bantuan donatur muslim kota ini. Sumber dana pembangunan masjid juga dari pewakaf tanah tersebut.** Berliano Jeyhan/ Yet

2316 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*