Potensi Investasi di Padang Panjang Dipresntasikan di Medan

Ewasoska (2 dari kanan) foto bersama dengan beberapa pejabat dari Sumbar usai presentasi.

Padang Panjang, Editor. Hotel Aston, hotel bintang-5 di Kota Medan, Sumatera Utara. Itulah tempat Kepala Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (PM-PTSP) Kota Padang Panjang, Ewasoska melakukan presentasi terkait potensi investasi di kota kecil itu, Jumat (15/11) lalu.

Selain Ewa, ada tiga utusan lain dari Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) tampil di forum ekslusif itu, yakni Kota Sawahlunto, Kabupaten Tanah Datar dan Pasaman. Presentasi itu adalah bagian dari kegiatan Sumbar Ekspo 2019 di Medan. Tujuannya, untuk menarik calon investor ke daerahnya.

Terlihat hadir di forum cukup bergengsi itu antara lain konsulat jenderal dari Singapore, Malaysia dan India di Medan; Kepala Dinas PM-PTSP Sumatera Utara (Sumut); Kadin Sumut; kalangan pengusaha regional/nasional; dan Gubernur Irwan Prayitno beserta sejumlah pejabat terkait dari Sumbar.

Ewa di forum itu menyajikan 8 potensi, sebagian dari banyak potensi Padang Panjang. Ke-8 potensi itu terdiri sumber mata air mineral, pembangkit listrik tenaga micro hydro & tenaga surea (PLTMH & PLTS), pengembangan geopark, pariwisata dan kuliner, industri kulit, pengembangan perguruan/PT Islam, dan pengelolaan sampah.

Kedelapan potensi tadi memang cendrung untuk kegiatan investasi skala menengah ke bawah, bukan investasi besar. Tapi itu sesuai kondisi Padang Panjang, kota kecil 23 KM2 (versi peta PPDA 2016), terkecil ketiga di tanah air, setelah Kota Mojokerto di Jawa Timur (16 KM2) dan Kota Bogor – Jabar (21 Km2).

Sebetulnya, seperti diakui oleh Ewa, ada sejumlah potensi ekonomi lain dimiliki Kota Padang Panjang. Di antaranya, kekayaan deposit batu kapur dan produk hilirnya, usaha peternakan sapi perah dan produk hilirnya, budidaya ikan air tawar/ikan hias, budidaya tanaman hias, dan potensi salah satu kota event di tanah air.

Namun karena waktu cukup terbatas, makanya materi yang bisa disampaikan terbatas pula. Terhadap 8 materi potensi itupun diminta dikurangi oleh panitia. Karena itu, dalam prestasi itu Ewa menyebut berupaya lebih selektif dalam penyajian  potensi yang lebih berpeluang bisa dirialisir dalam 4 tahun ke depan.

Tanggapan yang muncul dari forum atas presentasinya menurut Ewa, Alhamdulillah cukup positif dan menggembirakan. Di antara tanggapan itu, adanya kalangan pengusaha yang tertarik mempelajari ke Padang Panjang terkait potensi seperti pengelolaan sampah, PLTMH, PLTS dan lainnya.

Padang Panjang dalam menawarkan investasi menurut Ewa, sudah didukung aturan yang jelas dengan sejumlah kemudahan dan fasilitas penunjang. Diantaranya,  pengurusan berbagai perizinan usaha lewat satu pintu pada Dinas PM-PTSP, lama waktu berbagai urusan terukur, biaya transparan, pola layanan online. **Yet/Sheni

195 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*