Genius Umar Wisuda 366 Santriwan dan Santriwati se Kec. Pariaman Tengah

Pariaman, Editor.- Wakil Walikota Pariaman Genius Umar mewisuda Santri MDTA se-Kecamatan Pariaman Tengah sebanyak 366 anak dari 22 MDTA yang ada di lingkungan Kecamatan Pariaman Tengah,  Minggu (30/4) di Aula STIT SB Pariaman.

Acara yang dihadiri Kasi Pendis Kemenag Kota Pariaman Zahardi, Ketua DPRD Kota Pariaman Mardison Mahyuddin, Ketua GOW Kota Pariaman Ny. Lucy Genius, Camat Pariaman Tengah Afwandi, Kepala KUA Pariaman Tengah, FKDT, FKDW, Kepala MDTA beserta majlis guru.

Kasi Pendis Kementerian Agama Kota Pariaman Zahardi, menegaskan bahwa wisuda bukan berarti para santri tamat membaca Al-Qur’an. Namun ini langkah awal agar santri lebih giat dan rajin lagi dalam memahami serta menanamkan nilai -nilai Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari.

“Melalui wisuda ini diharapkan dapat membentuk karakter dan kepribadian anak-anak ke depannya sehingga terjauh dari pengaruh narkoba yang sudah meresahkan masyarakat. Apalagi dengan pesatnya pengaruh tekhnologi dan informasi jangan sampai merusak akhlak dan sendi-sendi moral generasi muda kita. Untuk itu dengan wisuda MDTA ini mari ditingkatkan pendidikan belajar Al-Qur’an yang dibarengi dengan gemar membaca Al-Qur’an. Tentunya tak terlepas dari Magrib mengaji yang telah menjadi program pemko,” katanya.

Wakil Walikota Pariaman Genius Umar menyampaikan, alangkah senangnya kita pada hari ini dikelilingi oleh para santri yang merupakan cikal bakal pemimpin di masa mendatang. Kita berharap semoga pendidikan di MDTA lebih berkualitas lagi sehingga mampu melahirkan generasi-generasi yang Qur’ani terjauh dari narkoba dan kenakalan remaja lainnya.

“Untuk itu kami menghimbau kepada anak-anak beserta orang tua agar melanjutkan pelajaran MDTA. Bahwasanya setelah tamat dari MDTA maka dilanjutkan dengan MDTW, sehingga tidak ada image selesai diwisuda tamat belajar mengaji di tengah-tengah masyarakat,” kata Wawako serius.

Tambahnya, Wawako mengajak kepada guru-guru MTDA dan seluruh santri agar datang ke Masjid menghadiri Maghrib Mengaji yang telah dilaksanakan oleh pemko. Dengan demikian kebiasaan santri membaca dan mempelajari Al-Qur’an terus berlanjut. Pasalnya, membaca Alqur’an membuat kita cerdas, terhindar dari narkoba, dan kenakalan remaja lainnya,” ujarnya mengakhiri. ** J/Hms/Sgr

794 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*