WSDF-2022 Sukses, Fadly Ingin Kembangkan Jadi Event PPIADF

Salah satu pertunjukan tari pada WSDF 2022 di ISI Padang Panjang
Salah satu pertunjukan tari pada WSDF 2022 di ISI Padang Panjang

Padang Panjang, Editor.- West Sumatera Dance Festival (WSDF) 2022 berjalan sukses di kampus ISI Padang Panjang, Rabu-Jumat (21-23/9) lalu. Itulah event seni tari yang terintegrasi dengan jaringan WDA-AP, satu dari tiga asosiasi tari dunia yang tercatat di Unesco. Tidak heran, pesertanya juga ada dari luar negeri.

WSDF-2022 dibuka oleh Walikota Padang Panjang, Fadly Amran itu dengan peserta dari luar negeri seperti Ari Rudenko dari Amerika, Chung Thanh Nguyen (Vietnam) dan Lau Beh Chin (Malaysia). Dari dalam negeri didominasi oleh Sumatera Barat, juga ada peserta dari Jawa Timur, Sumatera Utara dan Riau.

Lebih dominannya koreografer dari Sumbar sendiri sebagai peserta, Ketua Jurusan Tari ISI (Institut Seni Indonesia) Padang Panjang, Dr.Rasmida, menyebut hal itu sesuai nama event ini; West Sumatera Dance Festival (festival tari Sumatera Barat). WSDF, event bernama lokal dengan peserta gabungan Sumbar, nasional/internasional.

Pelibatan koreografer dari daerah lain dan luar negeri di WSDF yang disertai kegiatan work shop itu sejalan upaya memperkaya ilmu/wawasan tentang penciptaan seni tari oleh peserta dari Sumatera Barat, khususnya Jurusan Tari ISI Padang Panjang. Berikut, juga sekaligus jadi media promosi bagi ISI Padang Panjang dan kota ini.

Mengingat potensinya itu, sementara biaya pelaksanaan WSDF tidak sedikit, Dr.Rasmida lewat sambutannya berharap kepada Walikota Fadly Amran akan menjadikan WSDF sebagai salah satu event tahunan Kota Padang Panjang ke depan. Hal itu sejalan upaya Pemko meningkatkan kunjungan wisatawan ke Padang Panjang.

Harapan Rasmida itu dapat tanggapan positif dari Walikota Fadly Amran. Lewat sambutannya Fadly menyebut keinginannya mengembangkan event tari ini jadi Padang Panjang Internasional Art and Dance Festival (PPIADF). Hal itu sejalan pengembangan event seni lukis yang sudah dimulai pada 2021 lalu.

Rektor ISI Padang Panjang, Prof. Novesar menilai keinginan Walikota Fadly itu sangat positif dalam upaya pengembangan event seni budaya kejasama ISI Padang Panjang dengaan Pemko seempat ke depan. Sebab, ISI punya SDM dan fasilitas yang cukup untuk kegiatan festival, sedang Pemko punya dana untuk biaya festival.

Sebagai informasi, WSDF pertama di ISI Padang Panjang terwujud pada 2005. Ketua Pelaksana dan Penanggungjawabnya, Dr.Indra Utama, waktu itu Presiden WDA-WS (Word Dance Aliance – West Sumatera), anak cabang pertama dari WDA Asia Pasifik di Indonesia. Biayanya dibantu oleh Pemko Padang Panjang.

Sedang WSDF kedua di ISI Padang Panjang pada 2022 ini, seperti terungkap dari laporan Ketua Panitia Pelaksana, Sherly Novalinda dan sambutan Ketua Jurusan Tari ISI, Dr.Rasmida, biayanya dari anggaran Jurusan Tari ISI Padang Panjang.

Terwujudnya WSDF di ISI Padang Panjang pada 2022 ini, terpisah Dr.Indra Utama, mantan Presiden WDA-WS dan Pelaksana WDS-I/2005 menyambutnya dengan rasa syukur. Dari Kelantan, Malaysia, dosen UMK Malaysia itu mengucapkan terimakasih kepada ISI Padang Panjang, juga Walikota Fadly yang membuka WSDF-2022.

Jika bisa jadi event tahunan Padang Panjang, WSDF berpotensi jadi salah satu event kuat seni tari di dunia. Popularitas dan daya-tarik kota ini akan meningkat. Begitu juga kunjungan wisatawan. Sebab, kegiatan WSDF didukung oleh akses jaringan publikasi tiga WDA dunia; WDA-AP, WDA Amerika dan WDA Eropa.

Itu sebabnya, upaya menghadirkan peserta dari mancanegara, seperti terlihat di WSDF-2005, relatif tidak sulit. Mereka datang ke Sumatera Barat dan kembali atas biaya sendiri. Panitia hanya memikul biaya transportasi, akomodasi dan konsumsi di Sumbar.

Karena itu, Indra Utama, putra sulung Boestanoel Arifin Adam, pendiri ASKI Padang Panjang (kini ISI) dan mantan Ketua DPRD kota ini, ingin WSDF tetap dilanjutkan. Terkait keinginan Walikota menggelar event PPIADF tiap tahun, hendaknya itu berjalan bareng dengan WSDF. Jadi PPIADF jalan, WSDF juga jalan.** Ym

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*