Wonderful Indonesia Getaway 2017, Promosikan Indonesia ke Australia

Jakarta, Editor.- Wonderful Indonesia terus dikibarkan untuk mengincar Wisatawan Mancanegara (Wisman). Kali ini sasaran diarahkan ke Australia yang merupakan salah satu negeri potensial penghasil wisman ke Indonesia.

Tepatnya di sebelah Barat Daya Australia, Kementerian yang di-remote langsung oleh Arief Yahya itu mendukung perhelatan “Wonderful Indonesia Getaway 2017 bekerjasama dengan Southwest Indonesia Community (SIC). Kegiatannya akan berlangsung pada tanggal 4 November 2017 di Art Geo Cultural Complex, Queen Street Busselton, Australia Barat.

“Kegiatan ini sebagai upaya mempromosikan Wonderful Indonesia ke publik di Australia Barat, kita akan berpromosi di even tersebut,” ujar Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata, Profesor I Gde Pitana yang didampingi Asisten Deputi Pengembangan Pasar Asia Pasifik Vinsensius Jemadu.

Lebih lanjut Pitana mengatakan, SIC merupakan organisasi warga Indonesia yang tinggal di wilayah barat daya Australia. Melalui perhelatan ini, agar bisa menjadi golden opportunity bagi Indonesia untuk bisa menampilkan menariknya budaya dan tradisi Indonesia.

“Indonesia akan mempersembahkan pertunjukan seni, tarian, teater, pertunjukan musik dan kuliner,”tambahnya.

Konsep acara   dikemas dengan beragam acara menarik seperti Harmony Parade, Travel Expo, Pameran Kerajinan, Fun Games, Musik, Dance, Painting Wajah, Bazaar Makanan dan Fashion Show.

Acara ini akan dihadiri sejumlah pejabat tinggi di Western Australia. Seperti Tourism Ministry Western Australia, Hon. Paul Papalia, Konsulat Jenderal RI Ade Padmo, Walikota Busselton Grant Henley, dan Anggota Parlemen Vasse.

Getaway 2017 juga menjadi bagian dalam memenuhi target 15 juta wisman di 2017 dan 20 juta wisman di 2019. Menpar Arief Yahya mengatakan, sangat penting untuk mengoptimalkan promosi pariwisata Indonesia di Australia yang merupakan salah satu negara fokus pasar utama.

Secara geografis, Australia dekat ke Bali, Australia kini sudah menggeser Malaysia dalam jumlah inbound ke Indonesia. Australia masuk di peringkat tiga, setelah China dan Singapore. Sebelumnya, Negeri Kanguru ini di bawah Malaysia.

Kemenpar sendiri menargetkan bisa mendatangkan jumlah wisman Australia ke Indonesia hingga 1,8 juta sampai akhir tahun ini. ** Wisja

 

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*