Water Front City  di Talao Pauh, Diserahkan ke Pemko Pariaman

Kepala BPPW Syafriyanti didampingi Walikota Pariaman Genius Umar dan Ny Genius Umar Lucy saat membuka selubung papan nama WFC Talao Pauah..
Kepala BPPW Syafriyanti didampingi Walikota Pariaman Genius Umar dan Ny Genius Umar Lucy saat membuka selubung papan nama WFC Talao Pauah..

Pariaman, Editor. – Kepala  Balai Prasarana Permukiman   Wilayah Provinsi Sumatera Barat ( BPPW )  meresmikan serta menyerahkan pembangunan water front city  yang berada di Talao Pauh,  kecamatan  Pariaman Tengah, Kota Pariaman, kepada pemerintah kota tersebut.

Pembangunan Indah  tersebut akan dijadikan sebagai kawasan taman di tengah kota, untuk meningkatkan kunjungan wisatawan ke daerah itu.

“Kami melakukan penyerahan kawasan Water Front City Talao Pauh Pariaman kepada Pemko Pariaman untuk dikelola dengan baik setelah selesai pembangunannya,” sebut Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Provinsi Sumatera Barat, Syafriyanti usai meresmikan kawasan Talao Pauh tersebut,  Kamis (5/3)

Syafriyanti Mengatakan  pembangunan kawasan Water Frint City ini merupakan usulan dari Pemko Kota Pariaman, kepada Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), dan telah dilaksanakan pada 2019 menggunakan  Dana APBN .

Syafriyanti mengatakan Puji  Walikota Pariaman Genius Umar menjemput Anggarabn APBN, dengan gigihnya menunggu di BIM Menteri PUPR, yang datang Sumatera  Barat, demi  pembangunan sehingga dapat Anggran  Kawasan  Water Frint City

“Diharapkan bisa pembangunan kawasan Water Frint City ini dapat bermanfaat bagi Kota Pariaman. Makanya dengan itu harus dipelihara kebersihannya  dengan baik. Kemudian kenyamanan dan keamanan juga harus dijaga di sana,” sebutnya.

“Berkunjung ke sini bisa merasakan kenyamanan dan kami juga telah menyediakan tempat sampah di sekeliling kawasan ini, agar sampah tidak bertebaran,” kata Syafriyanti.

Dikatakannya, Kota Pariaman ini adalah satu-satunya kota yang mengusung konsep pembangun water front city di Sumbar. Meskipun, di daerah lain seperti di Padang juga ada pembangunan kawan perairan, tetapi tidak mengusung konsep itu.

Sementara itu, Walikota Pariaman Genius Umar mengatakan, setelah penyerahan ini ke depan pihaknya akan menyiapkan regulasi untuk pengelolaan kawasan tersebut.

“Pengelolaan sementaranya ada di Pemko, berarti kita harus menyiapkan regulasinya, seperti sistem dan prosedur pengelolaannya, serta pembiayaan untuk pemeliharaan kawasan ini,” ucap Genius.

Dikatakan Genius, tahun 2020 ini pihaknya akan melanjutkan lagi pengembangan kawasan water front city ini, dengan membangun kawasan sungai Batang Piaman mulai dari Muaro hingga ke Pauh.

“Untuk tahun ini kami dibantu lagi oleh pemerintah pusat Rp16 milyar untuk melanjutkan water front city. Saat ini proses perampungan DED dan diperkirakan minggu depan akan segera kami lakukan proses tender. Kemudian pada Juni atau Juli tahun ini sudah mulai pengerjaanya,” ungkapnya. ** Afridon

 

587 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*