Warga Serahkan Lahan Pembangunan Jalan Tarok

Padang Pariaman, Editor.- Warga pemilik tanah di Korong Tarok, Nagari Kapalohilalang, Kecamatan 2×11 Kayutanam, memberikan surat pernyataan penyerahan tanah kepada Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman, Jumat (3/3) di Masjid Syekh Burhanuddin.

Hal itu dilakukan warga untuk membuktikan bahwa tidak akan ada satupun warga yang akan menghalangi pelaksanaan pembukaan jalan menuju kawasan pembangunan kampus serta rumah sakit vertical di kawasan itu nantinya.

“Alhamdulillah, warga kami dari Korong Tarok sebagai pemilik lahan, telah menyerahkan surat pernyataan penyerahan lahannya untuk pembukaan jalan menuju kawasan pembangunan kampus dan rumah sakit vertikal,” ujarnya Ali Mukhni saat wirid bersama di Masjid Syekh Burhanuddin, Kecamatan Ulakan Tapakis, Jumat (03-03).

Menurut Ali Mukhni, lahan milik warga yang diserahkan untuk pembangunan jalan tersebut berukuran panjang 3,3 kilometer dan lebarnya 75 meter. Untuk itu, Ali Mukhni meminta Sekretaris Kabupaten Padang Pariaman, Jonpriadi, agar membuatkan surat pegangaan kepada warga tersebut terkait penggantian lahannya nanti.

“Jadi salah seorang warga kami ini, memiliki lahan dengan panjang 2 kilometer dan lebarnya 75 meter. Sisanya barulah milik warga yang lain. Kami bersama DPRD sudah menganggarkan untuk pembebasan lahan sebelumnya. Dana itulah yang akan kami berikan untuk mengganti lahan 5 orang warga tersebut,” ujar Ali Mukhni yang didampingi Jonpriadi.

Ali Mukhni juga menjelaskan, setelah berdirinya konsultasi dengan pihak Kejaksaan Negeri Kota Pariaman, dipastikan bahwa lahan di Tarok yang digunakan untuk pembangunan kawasan perguruan tinggi, rumah sakit vertikal, dan perkantoran murni milik Negara. Artinya lahan tersebut tidak akan bermasalah dengan warga.

“Jadi saat saya dan Ketua DPRD Padangpariaman mengunjungi Kejaksaan Negeri Pariaman, Bapak Kajari Pariaman sebagai penegak hukum Negara mengatakan, bahwa dia telah memiliki kuasa khusus untuk pengawasan lahan milik Negara itu,” ujarnya.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Perumahan Kawasan Pemukiman dan Pertanahan Padangpariaman, Yuniswan, mengatakan bahwa setelah warga menyerahkan surat ketersediaan pembangunan jalan menuju kawasan pembangunan perguruan tinggi di Tarok, pihaknya akan melanjutkan proses pembebasan lahan itu berdasarkan anjuran Undang-undang Nomor 2 tahun 2012 tetang proses pembebasan tanah.

“Jadi berdasarkan undang-undang, tahan milik warga di atas 5 hektar, penggantiannya harus mendapat izin prinsip dari gubernur dahulu. Untuk itu, tim kami sudah mengajukan permohonan penerbitan izin prinsip oleh Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, terkait proses pembebasan lahan milik warga tersebut,” ujarnya.

Kendati demikian, imbuh Yuniswan, proses pengerjaan pembukaan lahan itu telah dapat dikerjakan, karena warga memilih memberikan surat pernyataan penyerahan lahannya lebih cepat.

“Alhamdulillah warga lebih cepat menyerahkan tanahnya, sehingga pembebaasan lahan juga sudah bisa dimulai dari sekarang,” ulasnya.

Sedangkan Junaidi, 57, salah seoarang warga pemilik lahan tersebut mengatakan, bahwa tanah yang diserahkannya murni milik orangtuanya. Dia menjamin, tanah untuk pembangunan jalan itu tidak akan bersamalah, karena seluruh keluarganya telah bersepakat. “Luas lahan kami yang diserahkan untuk pembangunan jalan tersebut, yaitu dengan panjang 2 kilometer dan lebar 75 meter,” ujar pria yang disapa Edi itu.

Begitupun dengan Abuzar, 65, warga pemilik tanah lainnya. Dia juga mengatakan, bahwa tanahnya yang akan dijadikan untuk pembangunan jalan nantinya tidak akan mengalami kendala. Pasalnya, Abuzar telah bersepakat untuk menyerahkan tanah itu bersama keluarganya.

“Untuk penggantian lahan itu, tim apresal sudah memulai menghitungnya dengan kami. Mulai dari harga ganti tanaman hingga harga ganti tanah di luar serta dalam,” ujarnya.

Abuzar sangat meyakini, bahwa keputusannya bersama warga lain untuk penyerahan tanah tersebut tidak akan merugi. Sebab, pembangunan perrguruan tinggi, rumah sakit, dan perkantoran di Korong Tarok, menurutnya malah membawa keuntungan dalam perekonomian masyarakat nantinya.

“Pembangunan ini akan mamajukan nagari pastinya nanti. Baik dari sisi pendidikan dan perekonomian. Selain itu, Korong Tarok yang dulunya sepi bisa menjadi ramai layaknya daerah perkotaan yang maju,” katanya. ** Suger

669 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*