Walikota Bukitinggi Ramlan Nurmatias,  Penyelenggaraan Pemerintahan Berorientasi Kepada Hasil Harus Jadi Budaya

Bukittinggi, Editor.-  Walikota Bukittinggi Ramlan Nurmatias mengatakan, ke depan penyelenggaraan pemerintahan yang berorientasi kepada hasil untuk Kota Bukittinggi harus menjadi budaya dan keterlibatan pimpinan SKPD sangat diperlukan dalam setiap tahap pembuatan SAKIP serta adanya kemauan untuk berubah.

Hal itu diungkapkannya pada pembukaan Bimbingan Teknis Implementasi SAKIP, bertempat di Hotel Basko Padang yang dilaksanakan mulai tanggal 13 sd. 15 Maret 2020. Bimtek itu, diikuti oleh seluruh Asisten Sekretariat Daerah, Kepala SKPD, Sekretaris dan Kasubag Perencanaan  serta Tim Koordinasi Implemetasi SAKIP Kota Bukittinggi yang pada saat pembukaan juga dihadiri oleh Wakil Walikota Bukittinggi Irwandi dan Sekretaris Daerah Yuen Karnova.

Ramlan juga mengingatkan kepada pimpinan SKPD agar ada saling keterbukaan dengan Kasubag Perencanaan. Kasubag Perencanaan tidak hanya dilepas bekerja sendiri saja, sehingga nantinya setiap perencanaan yang dibuat oleh Kasubag Perencanaan tidak ada pimpinan SKPD yang tidak mengetahuinya.

“Saya berharap pada pertemuan ini 7 rekomendasi dari Kemepan RB tersebut harus dibahas tuntas dan langkah – langkah apa yang harus segera kita laksanakan dalam peningkatan implementasi SAKIP Pemerintah Kota Bukittinggi. Terkait dengan SAKIP tahun 2020 ini kita juga harus menyelesaikan pada bulan Maret, untuk itu kepada seluruh SKPD agar menyempurnakan kembali bahan – bahan SAKIP yang akan dikirim berdasarkan hasil pertemuan ini,“ pungkasnya.

Rismal Hadi Kepala Bapelitbang selaku pelaksana mengatakan, SAKIP yang merupakan sebuah sistim dengan pendekatan manajemen berbasis kinerja untuk penyediaan informasi kinerja dalam rangka meningkatkan kinerja dalam pemerintahan yang lebih berdaya guna, berhasil guna, bersih dan bertanggungjawab untuk itu perlu terus ditingkatkan implementasinya.

“Beberapa waktu yang lalu Pemko Bukittinggi telah menerima hasil SAKIP tahun 2019 dan kita, Alhamdulillah, masih memperoleh nilai BB untuk kedua kalinya. Namun masih ada beberapa catatan dari Kemenpan RB untuk peningatan SAKIP kita ke depan.

Untuk itu, perlu bimbingan secara teknis dari Kemenpan RB bagaimana catatan –catatan tersebut dapat kita implementasikan seperti apa aplikasinya supaya nilai kita yang ada sekarang, bisa kita tingkatkan, syukur – syukur nilai BB kita bisa menjadi nilai A nantinya,” ujar Rismal.

Nara sumber pada Bimtek ini adalah Kamaruddin Ak, M.Sc Asisten Deputi  Koordinasi Pelaksanaan Kebijakan dan Evaluasi RB, Akuntabilitas Aparatur dan Pengawasan Kemenpan RB RI. ** Widya

420 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*