Tim Kementerian Lingkungan Hidup Kunjungi Kota Solok

Kunjungan Tim Kementerian Lingkungan Hidup ke kota Solok.
Kunjungan Tim Kementerian Lingkungan Hidup ke kota Solok.

Kota Solok, Editor.- Tim Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya (B3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia berkunjung kepemerintahan kota Solok.

Dalam kunjungannya itu serta sesuai dengan tugas dan fungsinya, tim membicarakan terkait dengan penyelenggaraan, perumusan, serta pelaksanaan kebijakan, sinkronisasi dibidang persampahan, bahan berbahaya beracun, dan limbah bahan berbahaya beracun.

Tim dari kementerian lingkungan hidup RI tersebut, langsung diterima oleh walikota Solok H.Zul Elfian Umar beserta jajarannya, diantaranya, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Solok, H. Zulkifli, SP, Kepala Dinas PUPR Afrizal, M.Eng, Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Setda Kota Solok Nurzal Gustim, SSTP, M.Si, Rabu, 18 Mei 2022, di Balairung 99 Kediaman resmi walikota Solok.

Sementara itu Tim Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya (B3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia terdiri atas, Kepala Bidang Pemantauan dan Evaluasi, Arie Sugasri dan 2 orang Staf, Vir Katrin dan Ratnasari.

Dalam sambutannya walikota Solok menyampaikan harapan kepada Tim Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya (B3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia agar kedepannya pengelolaan sampah didaerah yang dipimpinnya itu berjalan lebih baik lagi, namun dikatakannya, hal tersebut dapat terwujud dengan adanya perhatian penuh serta lirikan dari pemerintahan pusat melalui kementerian terkait.

Lebih jauh walikota Solok menyampaikan, sesuai tugas pokok dan fungsinya, Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya (B3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia bertanggung jawab dalam merumuskan kebijakan dibidang penyelenggaraan pengelolaan sampah, bahan berbahaya beracun, dan limbah bahan berbahaya beracun, serta pemulihan lahan terkontaminasi sampah dan limbah.

Terkait dengan hal tersebut diatas, Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya (B3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia juga akan bertanggung jawab serta mengawasi pelaksanaan kebijakan yang telah dikeluarkannya.

Berdasarkan dari pada itu, walikota Solok mengharapkan adanya pembinaan atau pemberian bimbingan teknis untuk mendukung kompentensi dalam pelaksanaannya,  dengan tampa melanggar norma norma, standar, prosedur, dan kriteria yang juga telah dilahirkan oleh kementerian terkait tersebut.

Sementara itu Arie Sugasri mengatakan,  pemberian bimbingan teknis kepada pelaksana pengelolaan sampah dan limbah beracun oleh pemerintah daerah, menjadi salah satu tugas pokok dan fungsi dari kementerian tersebut, dan disampaikannya, prosedur yang telah ada, juga dilengkapi dengan melakukan evaluasi lapangan serta evaluasi  pelaporan terkait pengelolaan sampah dan limbah beracun yang telah dilaksanakan oleh pemerintah daerah yang ada.** Gia

62 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*