Tanggapi Tuntutan Masyarakat, Wali Nagari Muaro Paneh Berikan Klarifikasi

Maro Paneh, Editor.- Ferry Effendi selaku Wali Nagari Muaro Paneh yang diminta mundur oleh warga memberikan klarifikasi atas berbagai tudingan masyarakat yang mengatasnamakan dirinya sebagai Forum Komunikasi Anak Nagari Muaro Paneh.

Klarifikasi itu disampaikan Ferry Effendi, Rabu (21/3) malam di Aula Kantor Wali Nagari Muaro Paneh. Sehari sebelumnya, Selasa (20/3) Wali Nagari Muaro Paneh juga menggelar pertemuan dengan Badan Musyawarah Nagari Muaro Paneh.

Hadir dalam kesempatan itu antara lain pihak kepolisian, pihak koramil dan salah seorang perantau yang tergabung dari IKPM Bali serta utusan masyarakat.

Dalam kesempatan itu, Ferry Effendi membantah semua tudingan masyarakat terhadap dirinya selaku Wali Nagari yang disampaikan kepada Badan Musyawarah Nagari (BMN) Muaro Paneh dalam rapat menyampaikan aspirasi antara masyarakat yang tergabung dalam Forum Komunikasi Anak Nagari Muaro Paneh bersama BMN Muaro Paneh, Sabtu (17/3) lalu di Aula MAN Maulid Muaro Paneh.

Sesuai dengan pemberitaan sebelumnya dimana ada tuntutan masyarakat terhadapnya selaku Wali Nagari di Muaro Paneh yang disampaikan melalui rapat antara masyarakat yang tergabung dalam Forum Komunikasi Anak Nagari Muaro Paneh dengan BMN, bahwa ada polemik yang terjadi di dalam nagari Muaro Paneh diantaranya Ferry Efendi selaku Wali Nagari Muaro Paneh melakukan pengukuran Pasar A Muaro Paneh tanpa sepengetahuan pengurus pasar.

Dalam rapat itu masyarakat melalui Elson K selaku Ketua Pemuda Muaro Paneh juga mengatakan bahwa Wali Nagari Muaro Paneh telah menemukan tambo nagari Muaro Paneh yang mengatakan ada rajo dan puti di nagari tersebut. Selain itu, ada tudingan bahwa wali nagari pernah mencabut undangan IKPM yang ditujukan ke Ketua KAN Muaro Paneh serta beberapa hal lainnya.

Menanggapi itu, kata Wali Nagari Muaro Paneh, pengukuran Pasar A Muaro Paneh dilakukan karna pihaknya tengah berjuang mencari anggaran untuk mencarikan dana membenahi pasar dan pihaknya tetap mencoba menghubungi Elson K selaku pengelola pasar.

“Saat itu beliau tidak ada di tempat, kami coba menghubungi tapi tidak bisa. Dalam fikiran kami, jika terjadi kebakaran pasar lalu siapa yang kami hubungi nanti, ” ungkap Ferry Effendi.

Untuk masalah pembangunan Pasar A Muaro Paneh itu bukan tanpa dirembukkan, jika dana untuk pembangunan itu ada kami akan rapat bersama pihak terkait untuk memutuskan itu nanti, tambah dia.

Dijelaskan Ferry, hingga kini pihaknya belum pernah duduk bersama membahas soal pasar ini dengan pihak terkait. Namun, dia meyakini bahwa jika pasar di Muaro Paneh dibuat seperti pasar solok maka akan menumbuhkan ekonomi baru bagi masyarakat,” jelas Ferry Effendi.

Soal surat pengunduran diri Elson K sebagai Ketua Pemuda Muaro Paneh kata Ferry Effendi memang benar dan diserahkan secara tertulis kepada Wali Nagari Muaro Paneh dengan surat tertanggal 15 November 2016. “Saat itu saya belum jadi Wali di Nagari Muaro Paneh dan saya tidak menerima surat pengunduran diri elson saat itu,” sebutnya.

Wali Nagari Muaro Paneh mengatakan adanya Rajo dan Puti maupun Tambo Nagari Muaro Paneh bukanlah tindakan atas dirinya melainkan hal itu di ungkapkan oleh tiga datuak dari Pagaruyuang yang datang ke Solok ketika pengukuhan salah seorang datuak di Koto Anau.

“Datuak itu juga mencari sapiah balahan mereka di Nagari Muaro Paneh, saya sebagai Wali Nagari tentu merasa hal ini perlu dicari kebenarannya, dan karna ada yang tanya di group Whatshapp saat itu saya sampaikan bahwa ada tiga datuak ke Solok mencari sapiah balahan mereka dan menanyakan apakah ada yang tahu Balai Rajo di Muaro Paneh, dan menurut saya saat itu ini perlu kita cari tahu kebenarannya sama-sama, ” terang dia.

Soal adanya informasi tentang Wali Nagari Muaro Paneh mencabut Undangan IKPM terhadap Ketua KAN juga dibantah oleh Wali Nagari. Meri yang sehari-hari bekerja di Kantor Wali Nagari Muaro Paneh mengatakan bukan Wali Nagari mencabut undangan IKPM.

Sebenarnya, ada undangan IKPM untuk salah seorang anggota DPRD namun karna kelalaian kami undangan itu hilang. Olehsebab itu, pak wali berinisiatif memberikan undangan milik pak wali kepada Anggota dewan itu. Tapi menjelang ke Jakarta ternyata undangan itu diperlukan lalu kami meminjam undangan Ketua KAN. “Saat itu undangan dibawa oleh orang kecamatan ke kayu aro, dan memang kelalaian kami tidak memberikan kembali pada Ketua KAN karna undangan IKPM yang ditujukan ke Ketua KAN sempat dibawa oleh pihak kecamatan ke Kayo Aro dan sempat pula bermalam di kayu aro selama dua malam,” jelas meri.

Berkaitan soal pengurusan NA yang tidak harus melalui ninik mamak dan cukup melalui wali nagari juga dibantah oleh Ferry Effendi.

“Saat itu ada yang mengurus NA namun karna ada persoalan berkaitan dengan gelar adat yang bakal menandatangani NA maka untuk mempermudah pengurusan saat itu kami cari jalan keluar. Oleh pihak yang mengurus NA tidak akan mempermasalahkan mamak yang mana yang akan menandatangani. Olehsebab itu, di tandatangani lah surat itu oleh seorang mamak dari pihak yang mengurus NA dan kami tandatangani NA atas persetujuan pihak terkait, tujuannya agar orang tidak terhambat pula mengurus yang lain-lain, itupun sudah ditanda tangani oleh mamak yang bersangkutan,” jelas Wali Nagari.

Soal adanya kongkalingkong proyek dan jatah Wali Nagari Muaro Paneh dalam pengerjaan proyek juga dibantah Ferry. “Itu tidak benar, pekerjaan pos ronda tidak ada kongkalikong dengan siapapun. Kami yang mengerjakan proyek itu dan tidak ada persenan untuk Wali Nagari,” ungkap seorang Kepala Jorong yang hadir.

Kabar akan dijadikannya lapangan futsal di Galagah menjadi sawah sebagaimana tuntutan masyarakat yang disampaikan kepada BMN dalam rapat bersama di Aula MAN Maulid beberapa waktu lalu juga ditanggapi positif oleh Ferry Effendi selaku Wali Nagari dalam kegiatan klarifikasi yang mengundang BMN dan jajaran serta masyarakat secara terbuka tersebut.

Menurut dia, lapangan futsal itu akan diperbaiki guna mengantisipasi banjir melihat kondisi tebing sungai yang berada disekitar lapangan. “Saya tegaskan, saya tidak pernah melarang anak nagari bermain bola di Lapangan Futsal Galagah tapi memang ada wacana memperbaiki lapangan itu agar layak dan makin baik, terutama memperbaiki tebing sungai disekitar lapangan, bukan menjadikan lapangan sawah,” ungkapnya.

Lebih jauh Ferry Effendi mengatakan wacana perbaikan lapangan futsal itu belum final lantaran masih banyak hal yang perlu dipertimbangkan. “Sekali lagi, ini baru wacana dan belum final mengingat kita perlu mengkaji dampaknya, terutama terhadap pemukiman penduduk disekitarnya,” tambah dia.

Ia mengatakan, jika ada yang mengatakan lapangan futsal di galagah bakal dijadikan sawah oleh wali nagari maka hal itu tidak benar. Apapun kebijakan yang akan kami ambil sebagai wali nagari tentu kami akan duduk bersama BMN terlebih dahulu, karna BMN adalah mitra pemerintah ditingkat nagari. cetusnya. Jika proyek perbaikan lapangan futsal di Galagah batal maka akan di alihkan untuk pengerjaan pengecoran jalan di Tanah Kuning.

Selanjutnya Ferry Effendi menjelaskan tentang anggaran KAN yang tidak dicairkan yang menjadi salah satu tuntutan masyarakat, ia mengatakan sudah menyurati KAN terkait proposal pencairan anggaran pembinaan masyarakat melalui kegiatan KAN. Kaerna sudah berada di semester akhir tahun anggaran 2016 dengan melampirkan kepengurusan KAN lengkap agar pencairan untuk tahun anggaran 2017 bisa dilakukan namun tidak pernah ditanggapi oleh kerapatan adat nagari setempat.

“Kita sudah surati KAN karna sudah harus mencairkan anggaran KAN tapi tidak ditanggapi, bagaimana mencairkan anggaran apabila surat tidak ditanggapi,” papar Ferry.

Berkaitan dengan adanya pengalihan pendistribusian raskin dari sebelumnya ditangani oleh kepala jorong di alihkan ke kantor nagari Muaro Paneh Ferry Effendi mengatakan bahwa jatah raskin untuk Muaro Paneh berkurang. Melihat hal itu wali nagari meminta kepada kepala jorong untuk mengubah nama-nama penerima jatah raskin sesuai fakta dan diberikan kepada yang benar-benar memerlukan raskin.

“Saya berkeinginan agar yang menerima jatah raskin adalah orang-orang yang benar-benar memelukan bantuan raskin, atas kesepakatan jorong pendapat kami tidak ada yang mempersoalkan hingga pembagian raskin seperti sekarang ini,” tegasnya.

Soal Penyegelan Kantor Wali Nagari Muaro Paneh
Beredar kabar soal akan adanya penyampaian aspirasi masyarakat Wali Nagari Muaro Paneh ke DPRD Kabupaten Solok di Arosuka dan upaya penyegelan kantor wali nagari oleh masyarakat setempat jika tuntutan mundur wali nagari tidak dipenuhi juga direspon positif oleh Ferry Effendi.

Dihadapan masyarakat yang hadir dalam rapat, Rabu (21/3) malam Ferry Effendi mengaku dapat informasi akan ada aksi penyegelan kantor wali nagari pada Rabu (21/3) siang pihaknya telah siap untuk berkabung bahkan seluruh pegawai kantor wali nagari hari itu berbusana hitam putih sebagai tanda berkabung.

“Kami sudah siap namun Alhamdulillah upaya penyegelan itu tidak ada hari tadi,” jelasnya.

Guna memberikan pelayanan kepada masyarakat jika kantor wali nagari Muaro Paneh disegel oleh masyarakat ferry effendi selaku wali nagari Muaro Paneh mengaku tidak akan menghambat masyarakat yang memerlukannya. “Izinkan saya jika kantor wali nagari disegel saya siap berkantor di rumah saya dulu, bahkan saya siap melayani masyarakat Muaro Paneh kapanpun, kalau perlu saya buat meja di depan rumah untuk melayani masyarakat,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu dia juga meminta izin kepada masyarakat untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat dirumahnya dan membawa alat-alat yang diperlukan dari kantor wali nagari kekediamannya agar pelayanan kepada masyarakat tidak terhambat. “Jika saya berkantor di rumah maka izinkan saya membawa peralatan yang diperlukan agar tetap dapat melayani masyarakat,” pungkasnya.

Ketika masyarakat menanyakan terkait upaya penyegelan kantor yang akan dilakukan masyarakat itu, wali nagari Muaro Paneh meminta agar masyarakat tetap tenang dan tidak khawatir dengan pelayanan.

“Jika ada aksi segel kantor itu maka kita serahkan pada penegak hukum untuk menanganinya, soal pelayanan masyarakat Insya Allah tetap jalan,” jelas Ferry Effendi.

Dia berharap tidak ada bentrokan dikalangan masyarakat demi kondusifnya suasana ditengah masyarakat. “Jika ada aksi segel kantor, saya rasa tidak perlu masyarakat ikut-ikutan, serahkan saja pada penegak hukum nantinya dan saya harap tidak terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan.

Saya harap tidak ada diantara kita yang ikut-ikutan dalam upaya penyegelan kantor wali nagari Muaro Paneh. Jika ada yang menyegel, kita serahkan kepada pihak yang bertanggung jawab, sikapi dengan tenang dan bijak saja dan pelayanan kami sebagai wali nagari tidak akan terganggu. Jika ada pelanggaran hukum maka kita serahkan kepada penegak hukum,” ungkap Ferry Effendi di hadapan masyarakat yang hadir. ** Risko Mardianto

 

1004 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*