Sementara, Ada 3 Remaja Padang Panjang Lolos ke Film Lelaki Minang

Sementara, Ada 3 Remaja Padang Panjang Lolos ke Film Lelaki Minang
Sementara, Ada 3 Remaja Padang Panjang Lolos ke Film Lelaki Minang

Padang Panjang, Editor – Sebuah fashion show berlangsung di amphitheatre objek wisata PDIKM Kota Padang Panjang, Sabtu-Ahad (8-9/10) lalu. Itulah bagian akhir kegiatan casting film layar lebar Lelaki Minang dari kota berjuluk Serambi Mekah, yang juga dikenal sebagai kota pelajar sejak awal abad ke-20.
Padang Panjang, kota sejuk di pertigaan jalan darat jantung Pulau Sumatera itu, kerap memang muncul selama ini di film layar lebar dan sinetron. Salah satu film kolosal yang banyak mengangkat kota tua berusia 234 tahun pada 1 Desember 2022 datang itu adalah Tenggelamnnya Kapal Van Der Wijck
Sebab, banyak objek menarik di kota dengan view Gunung Merapi, Singgalang dan Tandikek itu. Di antaranya, gelanggang pacuan kuda (berdiri 1911); Stasiun kareta api (1887); kampus tua Normal School (1904), Thawalib (1911) dan Diniyah Putri (1923); kampus seni ISI; masjid tua; rumah adat tua; PDIKM; Mifan dan Islamic Centre.
Lalu objek mana di Padang Panjang yang bakal jadi lokasi shooting film Lelaki Minang, yang akan diproduksi oleh PH.Persindo Production itu? Ramadhan, sang produsernya yang hadir di amphitheater, PDIKM Padang Panjang pekan lalu, menyebut itu tergantung Hariss Sinamon, jebolan IKJ Jakarta itu.
Yang jelas, sebagian besar lokasi shoting film Lelaki Minang akan berada di sejumlah kota/kabupaten Sumatera Barat. Begitu pula dengan sekitar 80% pemain pendukungnya, kata Ramadhan, yang menempuh pendidikan SD dan SMP di Pariaman, SMA di Jakarta, terus S1 Ekonomi di Universitas Borobudur, Jakarta.
Kegiatan casting (seleksi rekrutmen calon pemain) untuk film Lelaki Minang di Padang Panjang diikuti 30-an orang anak muda (pa/pi). Kegiatan seleksi dipusatkan di Amphitheater, objek wisata PDIKM (Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau) Silaiangbawah, Padang Panjang.
Sekitar 13 orang di antara peserta casting ini ikut kegiatan fashion show. Kegiatan fashion show ini meski sebagai selingan dari kegiatan casting, tapi juga bisa menunjang untuk nilai casting. Penilaian juri dari pihak PH.Persindo Production atas penampilan para peserta fashion show, dipilih tiga peringkat utama, terdiri;
1.Fitria (Siswi SMP-1 Padang Panjang)
2.Ara (Siswi SMP-5 Padang Panjang)
3.Cahaya (Siswi SMP-1 Padang Panjang)
Terpisah, Manajer Produksi, Dany menyebut kepada Editor, peraih tiga besar di fashion show itu diambil untuk peran pendukung film Lelaki Minang. Sedang peringkat empat – lima besar dan yang lainnya masih berpeluang masuk di film yang direncanakan akan mulai kegiatan shoting pada Desember 2022 datang.
Tapi itu nanti akan tergantung pada penilaian Sutradara, Harris Cinnamon. Yang jelas, semua nama, nomor telepon dan penampilan peserta casting dikirim ke Sutradara. Nanti, siapa saja dari mereka yang menurut sutradara diikutkan, akan dipanggil, kata Dany, yang lebih dikenal dengan sapaan Mas DJ itu.
Untuk diketahui, kata Mas DJ, dalam penetapan hasil seleksi ini tidak mengenal yang namanya titipan. Tapi sepenuhnya didasarkan penilaian yang murni, objektif dan profesional. Indikator penilaian antaralain smart, good looking, good speaking, performance, attitude dan bakat peserta.
Sebelum di Kota Padang Panjang, kegiatan casting film Lelaki Minang menurut Mas DJ berlangsung di Kota Bukittinggi. Di kota wisata itu peserta seleksi tercatat sekitar 65 orang. Hasilnya, terpilih antaralain Siti Muti’ah AH, Sendy Cloudia, dan si cilik Dasha (5 th).
Multipesan di Lelaki Minang
Lelaki Minang sebagai judul film yang akan shoting mulai Desember 2022 datang itu, ide cerita sepenuhnya dari Ramadhan sendiri. Terus, diaplikasikan lewat skenario yang ditulis oleh Yudianto Suros.
Ada banyak pesan yang ingin disampaikan lewat film Lelaki Minang, kata Ramadhan. Di antaranya, karakter umum kaum lelaki Minang. Termasuk tradisi kawin bajapuik di Padang Pariaman, potensi pariwisata di sejumlah daerah di Sumbar, kekuatan budaya, dan lainnya.
Terkait tradisi kawin bajapuik; pihak perempuan memberi sejumlah uang atau benda berharga lainnya kepada pihak lelaki sebelum pernikahan di daerah Padang Pariaman itu, pesan yang hendak disampaikan lewat film Lelaki Minang lebih ke upaya meluruskan maksud/tujuan dari tradisi tersebut.
Sebab, pada sebagian orang ada kekeliruan pemahaman atas tradisi kawin bajapuik, yang seolah-olah laki-laki dibeli oleh pihak perempuan. Padahal, bukan seperti itu maksudnya.
Untuk meluruskan maksud dari tradisi kawin bajapuik itu, kata Ramadhan, nanti akan ada penjelasan dari tokoh adat dan ulama di film Lelaki Minang. Untuk jelasnya, silahkan nanti tonton film Lelaki Minang, yang direncanakan berdurasi sekitar 90 menit.
Sementara terkait karakter umum lelaki Minang, Ramadhan menyebut indikatornya ulet, tangguh, pantang menyerah. Berikut, merantau, yang biasanya enggan pulang sebelum merasa cukup berhasil di rantau, kata Ramadhan, yang mulai merantau dari Pariaman ke Jakarta sejak masuk SMA di Jakarta.
Pandangan Ramadhan tetang ciri umum karakter lelaki Minang, termasuk merantau, diduga sudah hipotesa umum. Secara ilmiah, pandangan itu salah satunya bisa ditemui lewat tulisan Sosiolog Dr. Muchtar Naim, Merantau; Pola Imigrasi Suku Minangkabau.
Sedang pakar sastra Melayu, Prof.Mursal Esten, menyebut egaliter juga bagian dari ciri umum karakter orang (lelaki/perempuan) Minang. Pandangan Mursal, mantan Pimpinan ASKI/STSI (kini ISI) Padang Panjang itu, kerap ia sampaikan sebagai nara sumber di berbagai seminar.
Lalu, bagaimana potret umum tentang karakter kaum lelaki Minang yang bakal tergambar dalam film Lelaki Minang ini? Jawabnya, kita tunggu tayangannya nanti lewat layar lebar.
Yang jelas, sesuai keterangan Ramadhan kepada wartawan di PDIKM Paang Panjang, Minggu (09/10) lalu, pengkatan film Lelaki Minang mendapat dukungan dari Gubernur Sumbar, Mahyeldi dan Ketua LKAAM Sumbar, Fauzi Bahar.
Di Padang Panjang, dukungan itu terlihat lewat terwujudnya casting film Lelaki Minang selama sepekan di Amphiteatre, PDIKM Padang Panjang. Kepala Dinas Porapar Kota Padang Panjang, Maiharman mengucapkan terimakasih kepada pihak PH. Persindo Production atas ikutnya kota ini jadi salah satu kegiatan casting dan lokasi shoting film Lelaki Minang.
Harapan kita, kata Maiharman, mudah-mudahan Padang Panjang akan lebih dikenal di nasional dan internasional, sehingga akan ikut berdampak pada upaya peningkatan kunjungan wisatawan ke kota ini. Ramadhan sebagai produser juga mengucapkan terimakasih atas dukungan Pemko setempat.***ym.–

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*