Sanggar Seni Kampung Nelayan Sungai Pisang, Teluk Kabung Milik Perupa Harnimal Siap Diresmikan

Sanggar Seni Kampung Nelayan.
Sanggar Seni Kampung Nelayan.

Padang, Editor.- April. Satu lagi sanggar seni rupa “Kampung Nelayan” milik perupa nasional asal Sumbar Harnimal (61 th) berlokasi di Sungai Pisang Teluk Kabung, Kota Padang, Sumbar bakal hadir untuk publik dan siap diresmikan dalam waktu dekat yang akan menampilkan karya-karya terbaik perupa juga ditunjang seni pertunjukkan berbasis budaya lokal.

Harnimal.
Harnimal.

Sanggar ini juga merupakan satu diantara sedikit sanggar serupa yang ada di tanah air berlokasi di “pesisir pantai” yang praktis dapat memperkuat keindahan dan keelokaan pantai dengan segala fenomenanya berkat kehadiran karya-karya seni rupa berkualitas didampingi hasil kerajinan serta seni pertunjukkan lainnya.

Menurut Harnimal, pemilik dan pendiri Sanggar Seni Kampung Nelayan, Sungai Pisang, Teluk Kabung Kota Padang saat dihubungi Selasa, 26/02/22 menyebutkan, sebagai pendidik selama 30 tahun lebih di sekolah seni SMSR/SMKN 4 Padang, obsesinya untuk mendirikan sanggar seni rupa ini sebenarnya sudah lama diimpikannya, tapi baru sekarang terwujud dengan ukuran bangunan sanggar 12 x 9 meter di atas tanah seluas 165 meter, bahkan nanti bisa dikembangkan lebih besar.

Meski berukuran sedang, selain menampilkan karya-karya pribadi, Insya Allah nanti akan diperkuat karya sejumlah perupa Sumbar, hingga bila publik berkunjung ke lokasi Sanggar tidak hanya dapat melihat karya-karya saya, baik karya dua dimensi maupun tiga dimensi, tetapi juga dapat menyaksikan karya-karya perupa Sumbar lainnya yang terpajang di sanggar ini, jelas Harnimal.

Saat ditanya dari mana sumber dana pembangunan sanggar Seni Rupa Kampung Nelayan ini? Menurut Harnimal sejak beberapa tahun silam ia sekeluarga menghimpun dana patungan untuk membeli tanah dan mendirikan sanggar ini. Itupun belum memadai untuk ukuran sebuah sanggar refresentatif secara ideal. Namun kita berkeyakinan dan optimis, jika suatu saat nanti sanggar ini bakal berkembang dengan baik dan sempurna.

Namun setidaknya dari kondisi yang ada sekarang, sanggar seni ini dalam waktu dekat dapat berfungsi untuk publik sekaligus guna memperkuat pembangunan sektor pariwisata dan kebudayaan Sumbar umumnya dan kota Padang umumnya. Menginggat karya-karya yang tampil nanti diseleksi oleh kurator secara periodik diantara para perupa yang turut serta mengisi ruang sanggar kampung nelayan dengan nomor pendirian akta notaris 4428/X1/W/2020, ujar Harnimal pula.

Hal yang terpenting lagi di sanggar ini nantinya, pihaknya akan berkolaborasi dengan masyarakat sekitar untuk latihan menggambar, mematung, mendisain, membatik bahkan seni pertunjukkan berbasis budaya lokal, yang kesemuanya Insya Allah akan dapat memperkaya pembangunan sektor kebudayaan dan pariwisata sekaligus memiliki peran strategis menjadi organisasi budaya di daerah ini, terutama sekaitan dengan dunia seni rupa, kerajinan serta seni pertunjukan, ujar Harnimal perupa yang kerap berpameran baik di Sumbar maupun di luar Sumbar, mengkhiri pembicaraan. ** : Muharyadi

 

 

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*