Saidal Masfiyuddin: Petani Milenial Pessel Sepakat Prioritaskan Pupuk Organik

Saidal Masfiyuddin bersama petani Milenial Pessel
Saidal Masfiyuddin bersama petani Milenial Pessel

Painan, Editor.- Tokoh masyarakat Pesisir Selatan, Saidal Masfiyuddin mengharapkan Pemkab Pessel mengupayakan sosialisasi terkait pemulihaan tanah menggunakan bahan organik, lebih digencarkan. Pasalnya, di lapangan banyak produsen pupuk atau pestisida kimia, yang gencar turun hingga level pelosok nagari dengan masif.

“Ketika saya berdiskusi dengan para Ketua Kelompok Tani Kecamatan se-Pessel dari kalangan melenialnya mengakui dengan menggunakan pupuk organik, hasil panen untung dan tanah menjadi subur, produktivitasnya pun meningkat 30 persen,” ungkap Saidal Masfiyuddin menjawab pertanyaan wartawan media ini menyoal pemulihian penyehatan lahan, Jumat (15/9/2023)

Dikatakan Saidal Masfiyuddin, yang maju sebagai Caleg DPRD Sumbar dari Dapil 8 (Pessel-Mentawai) menyebutkan pemakaian pestisida yang berlebihan selama ini telah mengakibatkan lahan garapan petani menjadi tidak sehat.

Bahkan, dikatakannya dalam kurun waktu setahun belakangan, petani mulai merasakan perubahan pada kondisi tanah. Pada hal kini dengan cara yang lain dengan mengurangi penggunaan produk kimia, tanah garapan lebih sehat.

“Selama setahun ini, para petani milenial menyadari bahwa dengan tidak memakai pestisida yang berlebihan respon tanah beraksi baik,” ujarnya.

Saidal Masfiyuddin, tokoh masyarakat Pessel yang cinta tani ini mengatakan selama ini petani di Pessel memang lebih banyak menggunakan pupuk kimia. Untuk itu diperlukan sosialisasi dari dinas terkait dan diyakininya seiring sosialisasi yang dilakukan dan bantuan yang diberikan, petani akan nyaman menggunakan pupuk organik.

Ia menyebut, penggunaan pupuk organik memang belum 100 persen. Pupuk organik masih dikombinasikan dengan pupuk kimia. Terutama jika serangan hama menggila. **Agusmardi

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*