Priadi Syukur Tak Ingin Payakumbuh Gagal Rebut Adipura 2017

Payakumbuh, Editor.- Pekan ketiga November 2017, tim penilai Adipura dari Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup RI bakal datang ke Payakumbuh. Penilaian tahap awal (P-1) itu, akan sangat menentukan bagi Payakumbuh, untuk maju ke penilaian tahap dua. (P-2).

Plt. Walikota Payakumbuh H. Priadi Syukur tak ingin, di tangannya, Payakumbuh gagal maju ke P-2, sehingga Piala Adipura 2017, lepas dari genggaman Kota Batiah.

Kepada SKPD terkait, Dinas Tata Ruang dan Kebersihan (DTRK) serta Kantor Lingkungan Hidup (KLH) Payakumbuh, diminta walikota untuk  melakukan aksi positif dalam menghadapi P-1. Walikota juga mengajak seluruh SKPD serta warga kota, terlibat aktif menghadapi penilaian dimaksud. Dengan menggerakkan  kegiatan gotong royong lingkungan serta memelihara dan meningkatkan K-3 setiap perkantoran.

sari-aterKeterangan Plt. Walikota Priadi Syukur, saat ditemui sejumlah awak media, Rabu (9/11), ia sudah melakukan koordinasi dengan semua jajaran SKPD dan elemen masyarakat, agar kegiatan bersih-bersih dan pemeliharaan lingkungan lebih diintensifkan. “Saya sangat sedih dan kecewa, jika pada kegiatan P-1, Payakumbuh gagal mencatat nilai lebih baik, sesuai dengan passing grade yang ditentukan tim,” tegasnya.

Bagi Payakumbuh sendiri, tambahnya, Piala Adipura 2017 nanti, merupakan Piala Adipura ke-10. Setelah sembilan kali diperoleh Payakumbuh, sejak era reformasi ini. Menurut Priadi Syukur,  akan merupakan catatan sejarah baginya, jika sejak menjabat pelaksana tugas kepala daerah, hingga 11 Februari nanti, ia  mampu mengantarkan Payakumbuh lolos dalam P-1 Adipura, aku Priadi.

Kepala DTRK Payakumbuh Elfi Jaya, ST  didampingi Kabid Kebersihan Men Apris, melaporkan, di antara titik pantau yang akan dikunjungi tim, adalah rumah sakit, terminal, pasar rakyat Ibuah, pusat pertokoan bertingkat, sejumlah perkantoran, objek wisata, lingkungan perumahan,  sekolah dan Tempat Prosesan Sampah Akhir (TPA) Regional di Kelurahan Kapalo Koto Ampangan, di Kecamatan Payakumbuh Selatan.

Di tempat terpisah, Kepala KLH Payakumbuh Prima Yanuarita. Membenarkan sejumlah titik pantau tersebut akan dikunjungi tim penilai. Pihaknya, juga telah melakukan uji labor pada sejumlah titik dari dampak lingkungan yang diakibatkan limbah industri dan rumah sakit. Air sungai di kota ini juga telah diuji labor, dan semuanya boleh dikatana tak tercemar dari limbah berbahaya.

Baik Kepala DTRK Elfi Jaya dan Kepala KLH Prima Yanuarita, sama-sama mengajak pengelola TPA Regional, atau UPTD dari Dinas Cipta Karya Provinsi Sumatera Barat, untuk ikut berperan serta dalam penilaian nanti, yaitu dengan meningkatkan K-3 di TPA Regional. Limbah di TPA Regional, sangat diharapkan tidak merusak lingkungan, karena akan diuji labor oleh tim penilai. “Kita hanya bias berkoordinasi dengan pengelola UPTD, karena merupakan instansi pemprov,” jelasnya. **  Yus

633 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*