Perkenalkan Seni Origami Senbazuru Kepada Siswa SDN 10 VI Suku

Ilmi Hafizah bersama murid SD 10 VI Suku.
Ilmi Hafizah bersama murid SD 10 VI Suku.

Solok, Editor.- Siapa yang tidak mengenal Origami, seni melipat kertas asal negara Jepang ini sangat disukai oleh semua orang baik itu anak – anak bahkan orang tua sekalipun. Seni melipat kertas ini kenalkan oleh Jepang keberbagai negara bahkan pada saat sekolah dasar anak-anak sudah pernah untuk membuat seni origami.

Dalam seni Origami dikenal dengan istilah Senbazuru yang artinya “Seribu Bangau Kertas”. Kebanyakan orang Indonesia mungkin lebih sering mengenalnya dengan istilah burung kertas karena memiliki sayap dan paruh, cara membuatnya yang mudah dan sangat sering dibuat ketika sedang bosan menjadikan origami Senbazuru semakin populer dan tak lekang oleh waktu.

Bangau merupakan simbol keberuntungan di Jepang, orang Jepang percaya bahwa Bangau merupakan makhluk suci yang dapat memberikan umur panjang dan kesembuhan. Di Jepang orang-orang sudah biasa membuat Senbazuru karena membuat seribu bangau kertas dipercaya dapat memberikan keberuntungan dan biasanya dijadikan hadiah spesial bagi keluarga dan teman.

Disini saya sebagai partisipan KKN ingin memperkenalkan salah satu kebudayaan Jepang yang sangat bermanfaat bagi anak-anak dalam belajar dan melatih kreatifitasnya. Bersama dengan adik-adik kelas 2 SDN 10 VI Suku kecamatan Lubuk Sikarah kota Solok saya memperkenalkan dan membuat bersama Origami bangau. Walaupun kebanyakan siswa sekolah dasar susah diatur dan hiperaktif, banyak juga dari mereka yang antusias dalam membuat ini. Salah satu dari siswa yang saya bantu dalam membuat origami merupakan anak bekebutuhan khusus sangat antusias dalam membuat Origami bangau. Setelah hasil dari origami bangau yang dibuat  masing-masing siswa selesai, saya meminta mereka untuk memberikannya kepada orang tua mereka.

Kegiatan ini bertujuan untuk melatih kreatifitas dan menambah wawasan budaya siswa Sekolah dasar. Saya berharap dari kegiatan ini siswa termotivasi untuk belajar dan kreatifitas serta wawasan. Dibandingkan saat saya sekolah dasar dahulu Origami sekarang sudah jarang digunakan sebagai media bermain dan belajar bagi anak-anak. Kebanyakkan anak-anak zaman sekarang sudah bermain lewat Handphone, game online, dan lainnya. Sehingga banyak juga dari anak-anak sekarang yang tidak tau bagaimana membuat origami dan kesenian tradisonal lainnya. Walau kami tidak membuat seribu burung bangau saya berharap makna dari Senbazuru  dapat terdampaikan.** Ilmi Hafizah/Mahasiswa Sastra Jepang Unand

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*