Pentingnya Pendidikan Bagi Generasi Penerus Bangsa

Generasi muda merupakan garda terdepan dalam  membangun bangsa dan sebagai generasi penerus bangsa, dimana generasi ini harus memiliki kemampuan dan pengetahuan yang lebih luas untuk ke depannya. Selain itu pendidikan juga sangat berperan penting dalam memajukan Negara. Untuk menghasilkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas, maka pendidikan yang diberikan juga harus maksimal.

Di era globalisasi saat ini, kondisi mutu pendidikan cukup memprihatinkan. Masih banyak anak-anak yang putus sekolah dikarenakan masalah perekonomian sehingga menuntut mereka untuk bekerja sejak dini demi membantu perekonomian orang tuanya dan itu saya alami sendiri.  Dengan begitu kualitas pendidikan generasi bangsa sangatlah menurun. Pemerintah harus lebih meningkatkan mutu pendidikan yang efektif dan efisien. Untuk meningkatkan mutu pendidikan harus adanya kerjasama antara pemerintah dengan anak-anak penerus bangsa.

Masalah yang menyebabkan menurunnya mutu pendidikan adalah mahalnya biaya sekolah, kurangnya kualitas guru, kurangnya sarana dan prasarana, termasuk kurangnya kesadaran anak bangsa untuk dapat merasakan pendidikan di bangku sekolah. Selain itu guru juga berperan penting dalam mengajarkan, membimbing dan memperhatikan perkembangan siswanya dalam belajar. Namun saat ini guru-guru di Indonesia pada umumnya masih kurang kompeten dalam mengajar dan mendidik siswanya. Maka dari itu kinerja guru harus lebih ditingkatkan.

Dengan momentum Memperingati hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) setiap tanggal 2 Mei mestinya dapat membawa suatu perubahan dalam dunia pendidikan agar pendidikan di negeri ini semakin lebih baik lagi. Dalam UUD 1945 pun (Konstitusi ) sudah menjamin agar setiap warga Negara mendapat pendidikan yang layak. Dalam pasal 31 UUD 1945 Ayat 1 berbunyi Setiap warga Negara berhak mendapat pendidikan dan Ayat 2 setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah  wajib membiayainya. Generasi muda adalah masa depan bangsa, pilar-pilar bangsa dan merupakan teropong masa depan bangs.  Oleh karena itu kemajuan suatu negara tergantung pada generasi muda dan pendidikan yang didapatkannya.

Hampir di semua bidang negara kita sekarang dalam kondidi kekurangan. Pemerintah dikelola oleh generasi yang buruk. Akibatnya rakyat  semakin melarat karena kasus korupsi yang semakin sering terjadi dan dilakukan oleh kalangan-kalangan atas negeri ini. Semua itu perlu kita benahi dengan pendidikan yang lebih baik terhadap generasi penerus bangsa. Apalagi pemerintah telah menciptakan suatu program berlabel “pendidikan karakter” yang diharapkan bisa melahirkan generasi yang benar-benar berkarakter. Sehingga mampu menjadi tiang yang kokoh bagi masa depan bangsa dan menjadi generasi yang memajukan bangsa.

Kita semua menginginkan kemajuan bangsa. Karena itu kita harus mulai dari yang dasar atau akar-akarnya. Yaitu menciptakan generasi yang berpendidikan lebih baik. Artinya kita harus menciptakan pelajar yang berilmu, bukan pelajar yang pintar tapi jadi penerus yang korupsi. Perlu ada pembinaan dari segi pengetahuan umum dan perlu juga ditingkatkan tentang pendidikan agamanya agar imannya berkualitas.

Pendidikan merupakan langkah terbaik untuk mengentaskan kebodohan. Melalui pendidikan seseorang mampu memahami sesuatu lebih baik dan rasional. Dalam hal ini seseorang akan terhindar dari banyak tindakan bodoh atau mungkin dibodohi oleh orang lain. Melalui pendidikan yang baik, maka generasi bangsa yang cerdas dan berguna akan terbentuk. Ya. Pendidikan merupakan investasi terbaik untuk generasi yang akan dating. Dengan kualitas SDM yang mumpuni mereka akan mampu membangun negara untuk menjadi lebih baik.

Karena begitu pentingnya pendidikan yang baik bagi semua generasi muda inilah,diperlukan pembangunan sekolah secara merata di pelosok daerah sebaiknya  dan harus segera dilakukan agar mereka yang belum tersentuh pendidikan segera bisa merasakannya.

Orang tua juga sangat berperan penting dalam pendidikan anak, dimana anak bukan hanya di bekali ilmu pengetahuan tetapi juga dibekali iman, akhlak dan moral yang baik. Saat ini masih banyak murid yang tidak tahu sopan santun terhadap gurunya atau orang yang lebih tua darinya. Maka dari itu orang tua dan guru dituntut untuk mendidik anak bangsa agar bisa menjadi lebih baik dan memiliki akhlak dan moral yang baik pula, sehingga disini pendidikan sangat penting untuk menghasilkan generasi muda yang lebih baik dan berkualitas serta dapat bersaing secara sehat dengan negara lain.

Suka Duka Menempuh Pendidikan

Kalau boleh saya cerita,  menempuh pendidikan memang tidaklah mudah. Apalagi dengan kemampuan ekonomi yang lemah, sulit kita menyesuaikan diri dengan teman-teman yang kemampuan ekonominya diatas rata-rata. Tapi bagi saya itu tidak menjadi persoalan,  yang terpenting adalah niat dan kemauan kita untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

Dulu waktu saya SMK Pelayaran, sejak tahun 2004 sudah saya rasakan betapa susahnya hidup di rantau dan tidak memiliki apa-apa. Kadang orang tua mengirimi  uang sekali tiga bulan, itupun 200-300 ribu rupiah. Walaupun begitu saya tetap berjuang dan bekerja agar kebutuhan saya sehari-hari terpenuhi. Fase kehidupan memang harus dihadapi dan tidak boleh mundur dalam berjuang demi pendidikan.

Setelah saya selesai di SMK Pelayaran  saya coba memasukkan lamaran saya di Pemda Mentawai waktu itu ada empat dinas yang saya masukan lamaran. Diantaranya Dinas Perhubungan, Dinas Kelautan dan Perikanan Satpol PP dan BPBD bagian Tim SAR. Puji Tuhan tak ada satupun yang diterima lamaran saya. Pada tahun 2008 saya ikut tes polisi tapi tidak lolos juga.

Pada tahun 2013 mendaftarlah saya di kampus Universitas Ekasakti Padang dengan memilih Fakultas Hukum, proses terus berjalan dengan kesibukan dan saya juga mencari kerja seperti untuk cuci motor, cuci mobil, membantu saudara di Padang membuat rumah sehingga saya bisa mendapat uang secukupnya, walau hanya untuk membeli sebungkus nasi.

Tapi saya tetap bersyukur kepada Tuhan atas anugerah-Nya dalam menjalani kehiupan di perantauan. Tuhan selalu menyertai setiap usaha perjuangan dalam memperjuangkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Sehingga pada tahun 2016 selesailah saya kuliah selepas KKN di Tua Peijat, tepatnya Desa Goisooinan Sipora Utara selama sebulan.

Di momen yang berbahagia, tepatnya tanggal  26 Agustus 2017 mendatang, saya berharap dapat membahagiakan kedua orang tua serta keluargaku. Setidaknya telah menepis rasa pesimis mereka kalau saya tak bisa melanjutkan kuliah karena kekurangan biaya.  ** Hendrikus Nopianto Saleleubaja, SH

Penulis adalah: Mahasiswa, Aktivis Masa Depan Mentawai

 

 

 

14945 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*