Pengembangan Lembah Harau Terkendala Izin BKSDA Sumbar

Limapuluh kota,- Pengembangan obyek wisata lembah harau Kabupaten Limapuluh kota terkendala izin lahan dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam  (BKSDA) Sumbar.

Kadis Pariwisata pemuda dan Olahraga Limapuluh Kota, Nengsih kepada Wartawan baru baru ini di ruang kerjanya mengatakan, kendala yang dihadapi pemerintah kabupaten Limapuluh Kota  dalam pengembangan fasilitas destinasi lembah harau adalah izin  dari BKSDA Sumbar, karena obyek wisata ini berada dalam kawasan hutan lindung. Sehingga, masalah izin itu menjadi kendala ketika Pemerintah Daerah ingin mengembangkan fasilitas untuk menunjang pariwisata di kawasan Lembah Harau.

Dikatakannya, tahun lalu (2017) Pemkab. Limapuluh Kota ingin melengkapi fasilitas pendukung obyek wisata Aka Bbarayun Lembah Harau berupa WC, kamar mandi dan mushalla, tetapi tidak dapat direalisasikan karena terbentur masalah izin dari BKSDA, ujar Nengsih.

Lebih lanjut Kadis Pariwisata Limapuluh Kota mengatakan,dengan adanya kendala terhalangnya pembangunan fasilitas umum di destinasi Lembah Harau oleh BKSDA itu, jadi duri dalam daging dalam pengembangan obyek wisata tersebut.

Meski begitu,Pemkab Limapuluh kota terus berupaya melakukan pendekatan kepada BKSDA,namun begitu pembangunan akan dimulai selalu terhalang,akibatnya pembangunan mushalla, kamar mandi dan WC menjadi terbengkalai karena ada gugatan dari BKSDA, tambah Nengsih.

Pemerintah kabupaten Limapuluh Kota melalui Dinas Pariwisata,Pemuda dan Olahraga akan terus berusaha melakukan pendekatan ke BKSDA Sumbar agar pembangunan sarana dan prasarana obyek wisata di Lembah Harau bisa diwujudkan, sehingga fasilitas umum di obyek wisata lembah harau mememuhi standar sebuah obyek wisata, sama dengan obyek wisata lainnya di Sumbar.

Nengsih mengaku merasa bersyukur karena status kawasan Lembah Harau telah diturunkan dari kawasan hutan lindung menjadi kawasan taman wisata alam. Dengan adanya penurunan status itu, akan membuka peluang Pemkab Limapuluh Kota mengembangkan obyek wisata lembah harau sebagai obyek wisata unggulan menjadikan lembah harau mendunia.

Sayangnya sampai saat ini belum adanya persamaan pandangan atau persepsi dan konsep membangun harau antara Pememerintah Daerah dengan BKSDA,ujarnya.

Diharapkannya Pemda dan BKSDA mempunyai satu persepsi dalam mengembangkan lembah harau,sehingga dapat memberikan kontribusi bagi daerah dan masarakat sekitar dengan memaksimalkan pengelolaannya, agar dapat meningkatkan PAD Limapuluh Kota melalui sektor pariwisata,serta meningkatkan perekonomian  masyarakat sekitarnya.

Dibagian lain Nengsih menambahkan, bila obyek wisata Lembah Harau sudah dilengkapi dengan sarana mushalla, wc yang memenuhi standar ditambah kamar mandi serta restoran dan hotel, diyakini obyek wisata ini akan membuat pengunjung merasa nyaman dan senang berhari hari tinggal dan berwisata alam ke lembah harau ini, sehingga Harau mendunia semakin nyata, ungkap Nengsih. ** Yus

 

2181 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*