Penerapan Komunikasi Verbal, Dalam Membangun Pendekatan Dengan Anak Hiperaktif di PAUD Rahmat Fadhilah Kota Solok

Pendekatan terhadap anak hiperaktif.
Pendekatan terhadap anak hiperaktif.

Karakter anak yang disebut hiperaktif ditandai dengan kondisi anak yang sulit dikendalikan karena memiliki keaktifan yang tak biasa. Anak hiperaktif cenderung tidak bisa diam atau duduk tenang, sering kali melakukan sesuatu berdasarkan keinginannya serta sulit untuk berkonsentrasi.

Karakter hiperaktif pada anak biasanya disebabkan oleh gangguan ADHD (attention deficit/ hyperactivity disorder), yaitu istilah medis untuk gangguan mental yang ditandai dengan perilaku impulsif dan hiperaktif. Anak dengan karakter hiperaktif mengalami kesulitan dalam memahami kondisi lingkungan sekitar, sehingga hal ini jika dibiarkan berkelanjutan akan berdampak pada kemampuan sosialisasi anak terhadap lingkungannya. Untuk itu perlu diterapkan suatu bidang ilmu yang membantu membangun kemampuan sosialisasi bagi anak hiperaktif agar tidak menimbulkan suatu gangguan di kemudian hari.

Komunikasi verbal merupakan suatu praktik dalam ilmu komunikasi yang dapat diterapkan untuk menjalin interaksi dengan anak hiperaktif. Melalui komunikasi yang terarah perilaku impulsif yang sering kali ditunjukkan oleh anak hiperaktif dapat dikontrol dan diarahkan. Komunikasi verbal yang dilakukan secara langsung (face to face) dapat menjadi alternatif untuk membangun pendekatan dengan anak hiperaktif. Seorang anak dengan karakter hiperaktif akan mudah diatur ketika berhadapan dengan orang yang memahami bagaimana karakternya dan melakukan tindakan yang tepat guna meraih kepercayaan dari anak bersangkutan.  Saat merasa dekat dengan seseorang, anak hiperaktif akan lebih nyaman diajak bicara dan diarahkan untuk mendengar dengan baik, sehingga mampu membangun karakter sosial pada anak.

Salah satu kelompok bermain di kota Solok Sumatera Barat, tepatnya di kelurahan VI Suku Kecamatan Lubuak Sikarah yakni PAUD Rahmat Fadhilah telah menampung puluhan anak dengan karakter yang beragam. Disana terdapat seorang anak yang memiliki karakter yang berbeda dibanding anak lainnya. Ia cenderung lebih banyak bergerak, tidak bisa diam, melakukan sesuatu sesuai keinginannya, dan memiliki rasa ingin tau yang tinggi terhadap hal baru disekitarnya. Anak ini akrab di panggil Aca oleh teman-temannya. Aca adalah seorang anak hiperaktif  yang berada di PAUD Rahmat Fadhilah. Karakternya yang sulit diam dan seolah punya dunianya sendiri seringkali membuat guru pembimbingnya kewalahan. Awalnya Aca lebih banyak bicara dibanding mendengarkan orang lain. Ia lebih fokus pada objek yang membuatnya penasaran dan beberapa kali mengulang kalimat yang sama sampai mendapat respon yang diinginkannya. Pada beberapa kegiatan Aca lebih sering terlihat asik sendiri , seolah tidak peduli dengan keadaan sekitar. Ketika diajak bicara, Ia hanya fokus pada topik yang diinginkannya dan seringkali mengabaikan pembahasan lain.

Setelah dipelajari lebih jauh, Aca termasuk karakter hiperaktif yang lebih senang didengarkan dibanding mendengarkan orang lain. Aca tampak mendominasi ketika berkomunikasi dengan lawan bicara. Untuk mengatasi hal tersebut, perlu diterapkan pola komunikasi verbal yang terarah sehingga melahirkan keseimbangan antara komunikator dan komunikan. Karakter seperti Aca tidak bisa langsung dipaksa untuk mendengarkan orang lain. Proses pendekatan yang bertahap melalui komunikasi terus menerus menjadi kunci untuk meraih kepercayaan anak bersangkutan. Mengajarkan sesuatu atau membuat seorang anak paham mengenai suatu hal dapat dicapai ketika anak tersebut lebih sering  diajak bicara secara langsung (face to face).  Metode komunikasi verbal secara face to face adalah langkah yang efektif untuk memenangkan hati Anak dengan karakter hiperaktif.

Mengendalikan perilaku impulsif pada anak hiperaktif memang tidak mudah, dibutuhkan kesabaran ekstra untuk bisa membangun pendekatan lebih dalam dengan anak hiperaktif. Oleh karena itu, selama proses pendekatan berlangsung seorang anak hiperaktif tidak boleh dipaksa apalagi ditekan, hal tersebut akan berdampak pada perilaku anak di masa depan. Penerapan komunikasi verbal melalui metode face to face adalah alternatif yang dapat dicoba untuk melakukan pendekatan dengan anak hiperaktif. Melalui metode tersebut seorang anak hiperaktif memiliki peluang dalam membangun kehidupan sosial yang lebih baik bagi dirinya dan orang sekitar. ** Yelfita Desri Maizona/Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Unand.

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*