Pemko Ajukan Pendirian PD Pasar ke DPRD Kota Padang Panjang

Padang Panjang, Editor .- Ranperda pengelolaan pasar dan Ranperda pendirian perusahaan umum daerah pasar Kota Padang Panjang mulai dibahas di DPRD setempat, Kamis (20/7). Jika lolos, ini bakal jadi Perusahaan Daerah (PD) pasar pertama di Sumatera Barat.

Dua Ranperda tadi diajukan oleh Walikota Hendri Arnis bersama tiga Ranperda lain ke DPRD Kota Padang Panjang, Senin (17/7) lalu. Tiga Ranperda lain itu yakni Ranperda Laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD 2016, Hak keuangan DPRD, dan Jaminan kesehatan masyarakat.

Terkait Ranperda pendirian PD Pasar, Puji Hastuti dari Fraksi Bintang Demokrat, dan Asyura Detako (Fraksi PAN), menanyakan apakah sudah ada kajian akaemiknya sesuai Pasal 22 Permendagri No.80/2015. Jawab Wawako Mawardi, hal itu  akan segera disampaikan ke DPRD.

Apa kelebihannya pasar dikelola oleh PD dibanding UPTD yang disinggung oleh Lasri dari Fraksi PPP-Nasdem, Idris dari Grindra-PKS dan Marzuki dari Golkar, Wawako menyebut cukup banyak. Antaralain, pertama lebih fleksibel dalam perencanaan,penganggaran dan pelaksanaan anggaran.

Kedua, dapat merekrut tenaga/personil yang lebih profesional di bidang, sehingga membuka lapangan kerja baru. Ketiga, kualitas pelayanan kepada masyarakat diharapkan lebih baik sehingga peluang mendapatkan keuntungan dan PAD lebih besar.

Sebelumnya terkait upaya Pemko Padang Panjang mendirikan PD Pasar itu, Pemko sendiri telah melakukan tinjauan ke kota lain di luar Sumbar. Berbarengan itu, Komisi-II DPRD Padang Panjang juga melakukan tinjauan ke daerah lain,yakni ke pasar  milik Pemko Pekanbaru.

Di Pekanbaru, sebut Mesra, Ketua Komisi-II DPRD Padang Panjang, terdapat sekitar tujuh pasar milik Pemko yang dikelola oleh UPTD. Biaya operasionalnya sekitar Rp 4 milyar, pendapatan jauh di bawah itu, belum imbang. Makanya, Pekanbaru kini sedang mengkaji pendirian PD Pasar. ** RB.Jeyhan

1021 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*