Pemkab Tanah Datar Bentuk Gugus Tugas Pencegahan Covid 19

Batusangkar, Editor.- Sekda Tanah Datar Irwandi Dt.Maruhun Sati  Memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Forkopinda dan Perangkat daerah untuk   menghantisipasi penyebaran corona virus desease ( Covid 19), Selasa (17/3) bertempat di aula Eksekutif.

Seusai Rakor Sekda Irwandi menjelaskan  kepada awak media, berdasarkan data, Provinsi Sumatera Barat sampai saat ini belum ada yang positif terinfeksi virus corona,  namun tidak mengurangi tijugasering disebut Covid-19.

Maka untuk itu Pemerintah Kabupaten Tanah Datar hari ini  menggelar rapat koordinasi lintas sektor untuk mengantisipasi penyebaran virus yang sudah menjadi pandemi ini..Adapun hasil dari  rakor tersebut  diperoleh beberapa kesepakatan strategis di antaranya membentuk gugus tugas sesuai yang diamanatkan Keppres nomor 7/2020 tentang pembentukan gugus tugas percepatan penanganan corona virus desease (Covid-19).

Berdasarkan SE Mendikbud nomor 3/2020 tentang pencegahan Covid-19 pada satuan pendidikan untuk  meliburkan sekolah dan belajar di rumah, karena  tingkat resiko penyebaran covid-19 di Sumatera Barat saat ini berada dalam kategori rendah, dengan kriteria tidak ada anggota masyarakat di wilayah kabupaten/koya yang terjangkit virus Covid-19 sehingga belum  perlu meliburkan peserta didik dan ini juga sudah disepakati pada Rakor di tingkat provinsi.

Namun demikian  jika ditemukan peserta didik diduga terjangkit Covid-19 maka gubernur, bupati/walikota sesuai kewenangannya meliburkan kelas peserta didik tersebut atau satuan pendidikan selama 14 hari.

“Untuk ASN tetap melaksanakan tugas seperti biasa dan iven-iven kegiatan yang sudah diagendakan diupayakan diundur sampai setelah bulan Agustus 2020 kecuali kegiatan yang bersifat strategis ditunda 14 hari ke depan,” ucap Irwandi.

Irwandi juga menambahkan, pemerintah daerah tidak menutup objek wisata namun melakukan pengetatan pengawasan terhadap wisatawan sesuai protokol yang sudah ditetapkan.

“Untuk itu kita mengajak  masyarakat untuk  menerapkan pola hidup bersih dan sehat, mengutamakan ketahanan tubuh dan berharap kegiatan-kegiatan yang bersifat mengumpulkan orang banyak diupayakan diundur pelaksanaan untuk 14 hari ke depan,” ungkap Sekda .

Pada kesempatan tersebut Direktur RSUD MA Ali Hanafiah dr. Afrizal Hasan juga mengatakan pihaknya sudah mengantisipasi semenjak 3 minggu yang lalu dengan membentuk tim penanggulangan Covid 19 yang diketuai dokter spesialis paru serta disiapkan tenaga medis khusus dan sarana khusus.

Kami pihak rumah sakit telah melakukan sterilisasi ruang-ruang fasilitas dengan penyemprotan disinfektan dan sosialisasi ke pengunjung RSUD, selain itu juga sebagai upaya pencegahan, kunjungan bezuk pasien akan ditutup hingga 31 Maret 2020 mendatang, yang boleh di ruang perawatan hanya pasien dan keluarga pasien dan  petugas medis .

“Untuk itu RSUD MA Ali Hanfiah  sudah  menyiapkan  2 ruang isolasi dan akan ditambah 4 ruangan  lagi dengan memanfaatkan IGD dengan tetap mengacu kepada protokol Covid-19,dan kita juga senantiasa berkoordinasi dengan dinas kesehatan kabupaten dan provinsi serta RSUP M Jamil Padang dan RSUD Ahmad Mukhtar Bukitittingi yang ditunjuk sebagai rumah sakit rujukan pasien suspect covid-19″ujar Afrizal.

Sementara Kadis Kesehatan dr. Yesrita Zedrianis mengatakan pemerintah daerah melalui dinas kesehatan sudah melakukan langkah dan upaya antisipasi penyebaran Covid-19.Yaitu dengan  mengeluarkan edaran bupati tentang kewaspadaan terhadap infeksi Covid-19 baik kepada masyarakat maupun kepada seluruh fasilitas kesehatan dan sudah juga disosialiasikan di radio Luhak Nan Tuo, media sosial dan kita sudah bentuk posko kewaspadaan dan kesiapsiagaan Covid-19 di dinas kesehatan, dan juga  melakukan surveilans (pengamatan) aktif di seluruh wilayah kerja puskesmas dan rumah sakit terhadap kasus-kasus yang dicurigai Covid-19 dan merujuk pasien yang dicurigai terinfeksi RSUP M Jamil Padang.

Maka untuk itu kita juga menghimbau masyarakat yang baru pulang dari luar negeri atau daerah yang sudah ada positif pasien Covid-19 agar segera memeriksakan kesehatan ke puskesmas terdekat.

“Saat ini Orang Dalam Pantuan (ODP) di Tanah Datar berjumlah 34 orang kebanyakan mereka yang baru  pulang umrah dan sampai saat ini masih negatif termasuk 3 orang yang telah  dirujuk ke RSUP M Jamil dan hasilnya  dinyatakan negatif Covid-19.Adapun gejala klinis Covid-19 muncul pada hari ke-2 sampai ke-14 setelah terpapar dengan gejala demam suhu lebih dari 38 derajat celcius, batuk, pilek, nyeri tenggorokan, sesak atau kesulitan nafas, letih atau lesu.ungkap Yesrita

Selanjutnya Yesrita menambahkan .Yang perlu  waspada adalah  bagi yang memiliki riwayat perjalanan ke China atau wilayah/negara terjangkit dalam 14 hari sebelum muncul gejala atau riwayat kontak erat dengan pasien kasus konfirmasi Covid-19, bekerja atau mengunjungi fasilitas kesehatan yang berhubungan dengan pasien konfirmasi Covid-19 atau  kontak erat dengan orang yang memiliki riwayat perjalanan pada 14 hari terakhir CHINA  atau wilayah negara terjangkit, ujarnya ** Jum

519 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*