Pemkab Mentawai Rencanakan Tempat Isolasi ODP Covid-19

Kegiatan persiapan lokasi isolasi PDP Covid-19 di Mentawai.
Kegiatan persiapan lokasi isolasi PDP Covid-19 di Mentawai.

Mentawai, Editor.- Untuk mengantisipasi peningkatan mewabahnya penyebaran virus Covid-19, Pemkab Mentawai menyiapkan lokasi alternatif sebagai tempat isolasi dan karantina Orang Dalam Pengawasan (ODP) virus corona. Kebijakan ini sebagai dasar persiapan pemerintah Mentawai dalam hal penanganan Covid-19.

Sekretaris daerah (Sekda) Kabupaten Kepulauan Mentawai, Marinus Dahlan mengatakan, langkah ini ditempuh karena keinginan pemerintah mendapatkan kenyamanan. Ada dua lokasi yang akan direncanakan, namun lokasi sangat jauh dari pemukiman masyarakan.

“Kita tinggal hanya bangun akses jalan, nanti di bicarakan dengan pihak Dinas terkait (Pekerjaan Umum) dan menpesiapkan fasilitas-fasilitas pedukungnya seperti air bersih, penerangan, pengamanan serta fasilitas yang dibutuhkan,” ujarnya, Selasa (31/3).

Untuk lokasi yang direncanakan dijadikan sebagai tempat bagi pasien-pasca isolasi yakni di Kampus Akademi Komunitas Negeri milik Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai dan bangunan Diklat di Desa Saureinuk Kecamatan Sipora Selatan. Keduanya dinilai sangat layak digunakan.

“Kita sudah melihat dan akan membawa ke forum Gugus Penanganan Covid -19 lokasi-lokasi tersebut. Tetapi ada beberapa lokasi yang masih harus menyurati terkait gedung tersebut masih dipertimbangkan, karena dekat pemukiman masyarakat artinya belum fix Lokasinya. Dalam penentuan lokasi gedung isolasi dan karantina harus segera di tetapkan tidak bisa menunggu lama. Bersifat urgen,” katanya.

Dia mengatakan, untuk lokasi Kampus Akademi Komunitas Negeri Kepukauan Mentawai milik Pemerintah Kabupaten Mentawai, itu nanti akan disosialisasi lebih lanju olehnya itu. Sekda berharap Pemda Mentawai melakukan akan sosialisasi terhadap warga agar dapat dipahami terkait dengan fungsi ruang isolasi yang direncanakan tersebut. Sebab lokasi isolasi bukan bagi penderita tetapi dikhususkan bagi ODP misalkan baru tiba di pelabuhan laut yang berasal dari daerah terpapar.

Selain itu, lokasi yang nantinya dijadikan tempat isolasi dimaksud baik itu milik pemerintah tidak menjadi masalah jika digunakan dalam suasana urgen pihak yang bersedia dijadikan lokasi isolasi juga Pemda siap memakai tempat sesuai prosedurnya.  Waktu yang akan bersifatnya sementara tergantung situasi.

Berdasarkan data dari gugus tugas Kepulauan Mentawai Karantina lokal telah diberlakukan untuk Mentawai Tanggal (31 Maret 2020). Diharapkan, kebijakan ini dapat menghambat penyebaran Virus Covid-19 di Bumi Sikerei.

Update Data Kasus Covid -19 di Kabupaten Kepulauan Mentawai Tanggal 30 Maret 2020 Pukul 22.00 WIB yakni Pelaku Perjalanan dari Daerah Terjangkit (PPT) sebanyak 345 orang,  Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 10 orang, dan Pasien dalam Pengawasan (PDP) Nihil.

Harapan kita sebelum terjadinya korban sebaikanya kita persiapkan diri dari sekarang agar mengantisipasi penyebaran covid 19 yang sangat mematikan.  Pungakas Sekda dengan harapan edukasi masyarakat al terpenting untuk kebaikan Bersama. Pungkasnya.

Turut hadir dalam kegiatan tinjauan Lokasi  (Sekda) Mentawai Martinus Dahlan dan jajarannya Forkopimda yaitu Polres Kepulauan Mentawai Dandim 0319/Mentawai, Danlanal Kepulauan Mentawai, Kapolres Mentawai, Basaranas (Kakansar), Direktur Rumah Sakit Umum Mentawai. ** Yanto/Jumelsen

 

583 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*