Pemkab 50 Kota Tetapkan Masa Tanggap Darurat, Penanganan Banjir Balaipanjang Ditarget Tuntas Seminggu

Limapuluh Kota, Editor.- Satu hari pasca bencana banjir bandang yang melanda 3 Jorong di Nagari Balaipanjang dan 1 jorong di Nagari Batupayuang, Kecamatan Lareh Sago Halaban, hingga Jum’at (25/8), Pemkab Limapuluh Kota akhirnya menetapkan status tanggap darurat.

Sepanjang 6 hari ke depan, pemerintah bersama seluruh elemen masyarakat, akan fokus menuntas penanganan terhadap dampak bencana. Hal tersebut disampaikan Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan, ketika menggelar rapat koordinasi dengan jajaran Musyawarah Pimpinan Daerah serta OPD di ruangan rapat kantor bupati.

“Hari ini kita tanggap darurat. Ada beberapa langkah penanganan dampak bencana, yang musti kita tuntaskan dalam jangka waktu 6 hari atau seminggu ke depan,” sebut Ferizal dalam arahannya.

Hadir dalam rakor tersebut, Komandan Batalyon Infanteri 131 Braja Sakti, Letkol Inf Mujibburrahman, Dandim 0306 Limapuluh Kota, Letkol Inf Heri Sumitro serta Danzipur Padang Mengatas. Adapun dari Polres Payakumbuh, hadir Kabag Ops, Kompol Basrial. Kemudian diikuti Plt Sekdakab, M Yunus, beserta sejumlah kepala OPD.

Menurut Ferizal Ridwan, selama masa tanggap darurat, penanganan dampak bencana harus terfokus terhadap pemberian pertolongan kepada para korban banjir. Mulai dari pembersihan rumah, akses transportasi seperti jalan dan jembatan, sekolah yang terendam material lumpur/pasir  juga yang tertimbun longsor.

Tim BPBD diintruksikan terus melakukan pendataan korban bencana alam, menyegerakan pendistribusian logistik, pendirian posko tanggap darurat, pendistribusian air bersih, hingga pengerahan massa untuk melakukan kegiatan pembersihan sumber air bersih dan saluran pipa Pamsimas.

“Terakhir, yakni normalisasi sungai. Saya minta OPD di bidang tekhnis seperti Dinas PU atau Dinas Perikanan dapat mengerahkan alat berat ke sana, melakukan pembersihan atau penggalian badan sungai, untuk mengeluarkan material supaya arus air di Batang Mangkisi di kawasan Lurah Bukit bisa normal kembali,” sebutnya.

Selain memberikan sejumlah langkah penanganan di masa tanggap darurat bencana, Wabup Ferizal juga mengintruksikan kepada seluruh jajaran OPD serta Plt Sekda dapat berkoordinasi dengan jajaran TNI, Polri, aparatur kecamatan, nagari serta seluruh elemen masyarakat setempat. Terutama mendiskusikan kelancaran tugas secara tekhnis di lapangan.

Terhadap posko utama tanggap darurat, akan didirikan di halaman kantor BPBD, atau di kawasan kantor bupati lama. Adapun, untuk posko pembantu di lapangan akan didirikan di Jorong Lurah Bukit. Sehingga jika ada bantuan logistik, dapat didroping atau didistribusikan secepatnya ke Balaipanjang.

Plt Sekdakab, M Yunus, menyebutkan, secara teknis penanganan dampak bencana di Balaipanjang akan dilangsungkan selama 6 hari ke depan, dengan masa kerja 24 jam sehari, jika dibutuhkan. Ia meminta seluruh personil pemerintah daerah dapat membagi waktu kerja, serta membangun komunikasi terutama antar OPD.

“Seperti data-data baru menyangkut kebutuhan, kerusakan atau laporan penerimaan dan pendistribusian bantuan, itu harus didudukkan di posko tanggap darurat. Agar bisa memudahkan kita mengambil tindakan secara teknis. Mudah-mudahan, bisa terlaksana sesuai target masa tanggap darurat,” sebut M Yunus.

Seperti diketahui, berdasarkan data BPBD Limapuluh Kota, banjir bandang sudah melanda kawasan pemukiman penduduk serta fasilitas umum lainnya di tiga Jorong, Kenagarian Balaipanjang, yakni Jorong Lurah Bukik, Tareh dan Tampuang Kodok. Bencana banjir disebabkan tingginya curah hujan di kawasan tersebut, sejak Rabu (23/8) malam.

Luapan air tersebut kemudian membawa material tanah dan kayu lalu menggenangi ratusan hektar sawah, menghantam 2 buah jembatan, 1 bangunan Sekolah Dasar (SD) yakni SDN 03 Balaipanjang serta sekitar 67 rumah penduduk. Banjir, dikatakan, juga mengakibatkan terputusnya jaringan Pamsimas sebagai sumber air bersih masyarakat setempat.

“Juga dari hasil pendataan kita, ada 1 unit rumah terendam banjir di Jorong Seberang Air di Nagari Batupayuang, tapi sudah tertangani,” ujar Rahmadinol, Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Limapuluh Kota. ** Yus

795 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*