Pembangunan Incenerator Ditolak Warga Payakumbuh

Payakumbuh, Editor.- Pembangunan  Incenerator ditolak warga, Pemko Payakumbuh harus kaji ulang,ujar Ketua Komisi B DPRD Kota Payakumbuh, Candra Setipon kepada wartawan kemaren.

Hal itu ditegaskannya terkait pembangunan Incenerator Rumah Sakit dr. Adnaan Wd Payakumbuh di Kelurahan Ompang Tanah Sirah (OTS) Kecamatan Payakumbuh Utara  mendapat penolakan dari warga setempat.

Adanya penolakan terhadap Incenerator yang berada persis di belakang Rice Miling Unit (RMU) Model Pendukung Kecamatan Pasca Panen Padi Kota Payakumbuh itu diharapkan Pemko Payakumbuh bisa bersikap arif dan tidak melanjutkan pembangunan yang hampir rampung itu.

Adanya penolakan dari warga tersebut mengakibatkan pembangunan tersebut terpaksa dihentikan. Penolakan itu, warga itu  dituliskan kalimat permohonan pembangunan dihentikan. “Mohon dihentikan, tertanda masyarakat” dan tulisan itu dibuat di dinding Incenerator.

Dari pantauan di lokasi pembangunan Incenerator itu, kelihatan sejumlah alat telah terpasang termasuk alat penghancur dari sampah medis.

Namun belum semua dinding tembok selesai dibangun, bahkan beberapa diantaranya telah hancur.

”Seharusnya Pemko Payakumbuh bersikap arif dan mengkaji ulang terkait pembangunan Incenerator yang ditolak warga.” ujar Politisi PAN  itu.

Mantan Ketua DPD Partai PAN itu juga menambahkan, meski semula ia setuju dan menandatangani persetujuan terkait pembangunan Incenerator tersebut, namun belakangan ia juga sepakat dengan warga Kelurahan Ompang Tanah Sirah yang menolak keberadaan Incenerator tersebut.

”Memang semula saya dan Tokoh masyarakat lainnya menyetujui pembangunan Incenerator di Kelurahan Ompang Tanah Sirah, namun belakangan karena warga menolak, saya juga memutuskan ikut menolak.” ujarnya.

Kelurahan Ompang Tanah Sirah merupakan Kelurahan baru hasil penggabunga dari tiga Kelurahan lama, yakni Kelurahan Talawi, Balai Betung dan Kelurahan Tanjung Anau.

Penolakan terhadap Incenerator yang terletak di Rw 03 itu, karena warga takut dari dampak  Incenerator tersebut dimasa datangnya.

”Disini juga banyak lahan pertanian, peternakan dan perikanan kami takut akan tercemar akibat adanya human error terkait keberadaan Incenerator ini. Kami takut, keberadaan Incenerator ini berdampak pada kesehatan anak-anak dimasa datangnya.” ujar  Adi didampingi Edward Dt. Rajo Khatik, Selasa sore.

Keduanya juga berharap Pemerintah Kota Payakumbuh segera memindahkan Incenerator tersebut dari Kelurahan mereka.

Edward juga menambahkan, warga bukannya tidak mendukung program pemerintah namun seharusnya Pemerintah harus menjelaskan secara rinci setiap pembangunan yang dilakukan, sehingga tidak menimbulkan keraguan dan ketakutan dari masyarakat. ** yus

510 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*