Pemalak Berkedok Tukang Parkir di Bawah Play Over, Resahkan Pengunjung Pasar Aur Kuning Bukittinggi

Fly Over Kota Bukittinngi.
Fly Over Kota Bukittinngi.

Bukitinggi, Editor.- Kenyamanan pengunjung pasar Aur Kuning Bukittinggi sering terganggu oleh tukang palak yang bergentayangan di  bawah fly oper dengan berkedok tukang parkir.

Setiap mobil  pengunjung yang berbelanja dan berhenti di bawah play over untuk  menaikkan atau menurunkan penumpang maupun barang  akan kena palak  premen preman yang mangkal di bawah fly over tersebut.

Seperti diceritakan Widya Wati yang berbelanja di toko Sahabat di ujung samping play over kepada media ini, pada hari Rabu dia berhenti di depan toko Sahabat untuk menaikkan barang barang yang dibelinya di toko itu. Belum sempat seluruh barangnya naik ke atas mobilnya, datang seorang laki kaki meminta uang parkir dengan paksa.

“Awalnya saya tidak mau memberi karena saya tahu lokasi tempat saya menaikkan barang itu adalah wilayah pemilik toko, bukan areal parkir, tapi si preman itu tetap ngotot meminta uang parkir yang masuk kantong pribadinya. Akhirnya, dari pada saya ribut dengan seorang preman saya berikan uang dua ribu, dia tolok dan tetap minta Rp 5000 rupiah,kalau tidak percaya biaya parkir Rp 5000 di Bukittinggi ini, baca koran atau buka Google katanya,” ujar Widya Wati menceritakan pengalamannya.

Ketika saya komplein kepada pemilik toko, lanjutnya, masak saya berbelanja disini harus bayar parkir kepada tukang parkir liar, pemilik toko berkilah dan mengatakan, habis gimana lagi buk, itu nemang jatah mereka. Kalau kami larang kami yang jadi sasarannya, jelas pemilik toko itu.

Coba bayangkan, ujar Widya Wati, begitu di kasih uang parkir,lal dia pergi. Seharusnya dia yang mengatur untk masuk dan keluar areal tempat saya berhenti itu dan karcis parkir juga tidak ada. Tidak kurang dari 200 kenderaan setiap hari yang berhenti di bawah dan di depan toko samping play over itu, maka tidak kurang dari Rp 1.000.000 uang rakyat yang mereka palak masuk kantong pribadi mereka setiap hari, tuturnya.

Widya Wati yang juga warga asli Kurai Bukittinghi berharap kepada pemko Bukittinghi dan pemilik toko di pasar Aur kuning tidak nemberikan ruang bagi para preman memalak pengunjung pasar Bukittinggi, terutama pengunjung padar Aur Kuning.

Caranya sangat mudah,  pemko Bukittinggi cukup menempatkan beberapa orang aparatnya seperti satpol PP dan Dishub di sepanjang Play oper dan pemilik toko membuat pengumuman bebas biaya parkir atau parkir gratis bagi pengunjung tokonya. Dengan demikian tidak ada alasan bagi pemalak untuk memaksa pemilik kendraan pengunjung toko membayar uang parkir kepada petugas parkir liar tersebut, ujar Widya Wati menyampaikan sarannya.

Kadis Pehubungan Bukittinggi yang akan di konfirmasi media ini belum berhasil ditemui. Bapak Kadis lagi keluar, ujar petugas piket di kantor itu ketika ditanya keberadaan Kadisnya. ** Yus

1243 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*