Pelebaran Jalan di Sungai Limau Resahkan Warga

Sungai Limau, Editor.- Masyarakat Kuranji Hilia, Kecamatan Sungai Limau resah dengan pengerjaan proyek pelebaran jalan yang dilakukan oleh PT. Statika. Proyek tersebut berada di pasar Sungai Limau sebagai jantung ibu kota Kecamatan Sungai Limau, salah satu pusat transaksi jual beli antara pedagang dengan pembeli. Warga di sekitar proyek tersebut berselimutan debu yang cukup tebal dan penyakit Ispa datang mengancam warga.

“Kami selaku warga cukup resah dengan pengerjaan proyek pelebaran jalan ini, karena kami setiap hari mendapatkan debu yang cukup menganggu aktifitas kami selaku pedagang di pasar Sungai Limau,” ungkap Andre salah satu warga pedagang minuman di pasar Sungai Limau, Selasa 27-12-2016 di Sungai Limau.

Menurutnya, pengerjaan proyek tersebut membuat warga yang berdagang makanan dan minuman di sepanjang pasar Sungai Limau merasa resah dengan tebalnya debu dan material bahan yang menganggu warga dan sipenguna jalan, terang Andre.

Katanya, mulai dikerjakannya proyek tersebut pelangan yang biasa nongkrong di kedai minumannya sedikit merosot dan omset yang ia dapati jauh berbeda dari hari biasanya, karena warga engan untuk duduk berlama-lama di pingir jalan ini.

Lain lagi dengan Indra, pria berdagang minuman teh telor dan kopi ini mengatakan, untuk duduk diwarung minuman warga harus menyiapkan masker sebagai pelindung dari debu yang mengancam pernapasannya. “bagi warga yang ingin duduk berlama-lama dipingirtan jalan ini haru memakai masker, kalau tidak memakai masker, keselamatan pernapasannya terancam, ungkap Indra.

Ia menjelaskan, bagi warga yang berdagang di sepanjang jalan yang dikerjakan oleh proyek pelebaran jalan tersebut cukup resah dengan debu yang ia dapati setiap hari. Memang ada penyiraman dilakukan oleh aparat pengerjaan jalan tersebut, namun penyiraman yang dilakukan oleh aparat tersebut hanya beberapa kali saja, seteh itu warga berhadapan kembali dengan debu, terang Indra.

Suryati pedagang makanan di pasar Sungai Limau mengeluhkan, dengan adanya polusi udara seperti ini akan mengakibatkan terjadinya penyakit sesak napas yang disebut Ispa. “Saya mengelar dagangan terpaksa mengunakan masker untuk keselamatan saya,” ungkapnya.

Dipihak lain, Rohani salah satu aparat yang bertugas dilingkungan PT. Statika mengatakan, pihak pelaksana proyek akan menindak lanjuti keluhan masyarakat tersebut, dan berupaya untuk melakukan penyiraman oleh aparat di lapangan, jelasnya.** Sgr

1877 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*