Nasrul Abit: Pembangunan Tol Padang – Bukitinggi Tak Masuk RPJMD Sumbar

Padang, Editor.- Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Sumatera Barat tahun 2016-2021 tidak memasukan pembangunan tol Padang – Bukittinggi, namun beralih menjadi pembangunan jalur dua Padang – Bukittinggi.

Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit mengatakan, untuk tol itu butuh proses yang panjang, terutama soal pembebasan lahan. “Kita perlu mengkaji terlebih dahulu berapa dana yang dibutuhkan ganti rugi lahan warga. Memang sampai saat ini belum kita lakukan kajiannya, karena luas tanah yang akan diganti itu belum diketehui lagi,” ujar Nasrul Abit, saat ditemui usai menghadiri Rapat Paripurna di DPRD Sumbar, Rabu (11/5).

Ia menyebutkan, sebenarnya salah satu tujuan pembangunan jalan tol Padang – Bukittinggi untuk mengurai kemacetan yang selalu terjadi di Bukittinggi, yang merupakan daerah kota wisata di Sumbar.

“Jika tol itu sulit untuk dibangun, maka kita beralih ke pembangunan jalur dua, dan rencana itu sudah masuk dalam RPJMD Sumbar 2016-2021,” jelasnya.

Ia optimis, jika itu sebuah jalan dua arah, Pemprov Sumbar rasanya mampu dan bisa bergerak cepat, dibandingkan membangun tol.

“Membuat jalur dua sangat bagus, tentunya bisa mengurai kemacetan yang terjadi, seperti yang diharapkan jika adanya tol,” kata Nasrul Abit.

Untuk diketahui ada terrdapat 10 prioritas pembangunan Sumatera Barat dalam RPJMD ditahun 2016-2021.

  1. Pembangunan mental dan pengalaman agama dan ABS-SBK dalam kehidupan masyarakat,
  2. Pelaksanaan reformasi birokrasi dalam pemerintahan
  3. Peningkatan pemerataan dan kualitas pendidikan
  4. Peningkatan derajat kesehatan masyarakat
  5. Kedaulatan pangan dan pengembangan agribisnis
  6. Pengembangan pariwisata, industri, perdagangan, koperasi, dan  investasi
  7. Pengembangan kemaritiman dan kelautan
  8. Penurunan tingkat kemiskinan, pengangguran, daerah tertinggal
  9. Pengembangan energi dan pembangunan infrastruktur
  10. Pelestarian lingkungan hidup dan penanggulangan bencana

Menurutnya, untuk memutuskan, apakah tetap dibangun tol atau seperti yang direncanakan yakni bangun jalan jalur dua Padang – Bukittinggi juga, dari Pemprov Sumbar akan mengkajinya terlebih dahulu.

Sementara itu, Ketua Komisi IV DPRD Sumbar yang membidangi pembangunan, Marlis mengatakan, setelah membaca apa yang telah dituliskan dalam RPJMD Sumbar 2016-2021, memang tidak ada Pemprov Sumbar yang memasukan pembangunan tol Padang – Bukittinggi, cuma yang ada pembangunan jalur dua Padang – Bukittinggi.

“Saya sangat menyayangkan hal ini, karena jika tol ada, maka perekonomian di Sumbar akan tumbuh dengan baik. Sebab akses untuk masuk ke Sumbar jadi bagus,” tambahnya.

Ia mengakui, memang jika dilihat secara keuntungan dari segi bisnisnya kurang bagus, karena mobilitas di Sumbar tidak begitu tinggi, tapi sisi baiknya akses ke Sumbar jadi bagus, sehingga berdampak kepada perekonomian.

“Persoalan pembangunan tol Padang – Bukittinggi yang tidak masuk dalam RPJMD, akan kita bicarakan lagi dengan Pemprov,” tegas Marlis.

Sebelumnya pada Oktober 2015 lalu, Menteri BUMN dalam kunjungan kerjanya ke PT. Semen Padang menyatakan, bahwa di Sumbar akan dibangun tol, dan ketika pembangunan tol bisa dimulai akhir tahun 2015 lalu. Namun kenyataannya, hingga bulan ini Pemprov Sumbar belum bisa mewujudkan ucapan dari Menteri BUMN tersebut. ** Zardi/Hms/Herman

 

787 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*