Nagari Limo Kaum Gelar Musrenbang

Lima Kaum, Editor.-Wakil Bupati Tanah Datar Zuldafri Darma menghadiri acara Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Nagari Limo Kaum Rabu (17/1) bertempat di Aula Kantor Wali Nagari Lima Kaum.

Musrembang tersebut dihadiri oleh anggota DPRD Tanah Datar dari Dapil 4, kepala OPD, Camat Lima Kaum Afrizal beserta undangan lainnya

Wakil Bupati Zuldafri Darma dalam sambutannya mengatakan, kedepan Nagari Lima Kaum agar  menjadi nagari percontohan di Kabupaten Tanah Datar dengan berbagai program dan terobosan yang dibuat. Salah satunya program informasi yang disampaikan kepada masyarakat melalui tekhnologi, sehingga masyarakat lebih cerdas dengan berbagai potensi yang ada dan informasi pun dapat secara transparansi dan akuntabel.

Menyikapi alokasi anggaran pada nagari semakin meningkat, saya mengharapkan  agar direalisasi dengan sebaik-baiknya dan benar-benar menyetuh pada pelayanan dan kebutuhan masyarakat. Dan pada tahun berikutnya diharapkan SILPA (Sisa Lebih Perhitungan Anggaran) jangan sampai lebih besar dari tahun sebelumnya. Sehingga pembangunan di nagari dapat secara merata pada jorong-jorong dan realisasi anggaran benar-benar dapat terserap pada program dan kegiatan yang telah disusun pada musrenbang,” kata Zuldafri Nurdin..

Lebih lanjut dikatakannya, dengan anggaran Nagari Limo Kaum yang pada tahun ini Rp. 5 milyar lebih, naik dari tahun sebelumnya yang hanya Rp. 4 milyar, jika kita bandingkan dengan anggaran pada kecamatan Lima Kaum  yang tidak sampai satu milyar maka dana nagari ini sangat besar, untuk itu perlu kehati-hatian dalam pemanfaatannya.

“Mengingat besarnya dana yang terdapat pada nagari, Musrenbang Nagari ini jangan sebagai acara seremonial belaka, namun harus sebagai wahana  penampung aspirasi masyarakat dan terealisasi tepat sasaran, ujar Zuldafri Darma.

Wali Nagari Lima Kaum  Gusrial, SE dalam laporannya  menyampaikan, musrenbang ini merupakan yang pertama dalam masa jabatannya yang belum beberapa bulan pasca dilantik. Mengenai rencana dan program pembangunan 2019 mendatang  adalah hasil dari musyawarah penggalian gagasan yang telah dilaksanakan di jorong-jorong  yang diikuti oleh tokoh-tokoh masyarkat jorong yang terdiri dari Ninik Mamak, Alim Ulama, Cadiak Pandai, Bundo Kanduang dan pemuda yang dipandu oleh masing-masing wali jorong

Tahun ini skala prioritas ditetapkan pada empat bidang yaitu pembangunan sarana dan prasarana infrastruktur, pemberdayaan masyarakat, pemerintahan nagari dan pembinaan kemasyarakatan. Di samping itu dari data petugas sosial masyarakat di  nagari Lima Kuam masih terdapat 2.400 jiwa penduduk yang tergolong miskin, dan ini pun telah menjadi perhatian bersama saat menyusun perencanaan pembangunan ini, ungkap Gusrial.

Ditambahkan Gusrial dalam penyusunan RPJM sebelumnya untuk enam tahun kedepan sudah selesai dan RPJM  tersebut tidak akan dirobah kecuali ada dual hal yang mendesak, seperti bencana alam dan force majeure  sesuai dengan aturan pusat,Sedangkan untuk arah kebijakan  pada tahun 2019  mengacu kepada arah kebijakan sesuai dengan visi misi nagari ke depan dan misi yang berpihak kepada rakyat dengan memberdayakan potensi dalam menggerakkan pembangunan di segala bidang dengan prinsip transparan dan akuntabel dalam penyelenggaraan pemerintahan.

Herman Sugiarto Anggota DPRD Tanah Datar dari  dapil IV, dalam sambutannya mengatakan, Musrenbang nagari Lima Kum yang dilakukan oleh Wali Nagari mendapat dukungan yang besar dari masyarakat nagari. Hal ini terlihat dengan ramainya masyarakat nagari yang mengikuti Musrembang ini.

“Untuk itu kami dari seluruh anggota DPRD Tanah Datar yang berasal dari Dapil IV sangat mengaprisiasi kinerja dari wali nagari,” kata Herman Sudianto.

Menyikapi anggaran yang semakin besar dilakokasikan pada nagari Limo Kaum, lanjutnya, kita bersyukur dan berharap pembangunan nagari akan semakin baik dan merata di setiap jorong. Namun penggunaan dana ini tentu juga perlu pengawasan, dan perencanaan yang matang, termasuk  dalam masalah pencairan dana, kadang kala pencairan dana  mengalami keterlambatan sehingga  terjadi SILPA untuk kedepan kalau  dapat SILPA diperkecil.

“Kalaulah SILPA  tahun ini  sama dengan tahun sebelumnya tentu  nagari yang  akan rugi. Akibatnya pada tahun berikutnya  bantuan  dari pemerintah pusat akan berkurang,” ujar Herman. ** Jum 

1341 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*