Nagari Kotopanjang Baralek Gadang, 17 Orang Ninik Mamak Baru Di Lewakan

Payakumbuh, Editor.- Nagari yang ada di seluruh kota se Sumatera Barat, berbeda dengan Nagari yang ada di seluruh kabupaten. Nagari di kota tidak ada anggaran atau bantuan dari pemerintah. Sementara nagari di kabupaten dianggarkan atau mendapat bantuan saebesar Rp 500 juta per nagari setiap tahun dari Rp 1 Miliyar yang direncakaan pemerintah pusat.

Untuk itu, Pemerintah Kota Payakumbuh menginginkan ada Ranperda inisiatif dari DPRD, kendati Pemko bisa mengajukan Ranperda tentang Nagari tersebut, tapi kami ingin perda tentang nagari itu merupakan inisiatif dari DPRD, ujar Walikota Payakumbuh dalam sambutannya pada acara baralek batagak pangulu di Nagari Kotopanjang, Minggu(25/9).

Ungkapan Wako itu menanggapi sambutan ketua KAN setempat  yang mengatakan, di Payakumbuh barangkali satu satunya Nagari Kotopanjang lah yang tidak memiliki Balai Adat. Padahal ninik mamak itu gadangnya di balerong atau di Balai Adat. Untuk itu  ketua KAN Nagari Kotopanjang dalam sambutannya mengharapkan bantuan Pemerintah Kota Payakumbuh yang dipimpin duet Riza Falepi-Suwandel Mukhtar.

Menanggapi harapan ketua KAN itulah Riza Falepi yang hadir bersama Suwandel Mukhtar pada acara tersebut mengatakan, pemerintahan nagari di Payakumnbuh seperti menggantung karena tidak punya anggaran. Kalau DPRD telah berhasil menyelesaikan Perda inisiatifnya,bisa di atur sampai kepada keuangan dan bantuan untuk nagari dalam perda tersebut. Tetapi sepanjang Perda itu belum ada, kita tidak bisa berbuat apa apa untuk membantu nagari seperti yang ada di Kabupaten yang menjadikan nagari sebagai pemerintahan terendah, sementara di Payakumbuh adalah Kelurahan sebagai pemerintahan terendah. Jadi untuk bisa membantu nagari itu, harus ada Perdanya dulu,ujar Walikota.

Menurut Ketua KAN dalam sambutannya mengatakan, Nagari Kotopanjang bukannya tidak punya Balai Adat, tetapi Balai Adat Nagari Kotopanjang 13 Januari 2013 yang lalu hangus terbakar, dan penyebabnya belum dapat diketahui sampai saat ini. Dana untuk membangun kantor baru sedang dikumpulkan melalui iyuran Ninik Mamak bersama kamanakannya.

Kami punya obsesi, setelah melihat kantor Balai Adat nagari nagari yang ada di Kota Payakumbuh, kami ingin Balai Adat Nagari Kotopanjang inilah nantinya yang termegah. Karena kantor Balai Adat akan kami bangun dalam waktu dekat, inilah yang menyebabkan acara malewakan gala atau pengukuhan 17 orang ninik mamak yang baru ini di lakukan di komplek mushalla Almubarrak ini, ujar Y.K.Dt.Patiah Baringek dalam sambutannya,seraya memohon bantuan dari Pemerintah Kota Payakumbuh mewujudkan impian ninik mamak dan anak kemanakan yang ada di nagari Kotopanjang ini.

Selain itu Walikota juga mengingatkan ninik mamak yang baru di kukuhkan untuk memegang teguh sumpah dan janji yang di bacakan, karena sumpah itu sangat berat. Bila perbuatan tidak sesuai dengan sumpah yang di ucapkan, akan kena kutuk, kateh indak bapucuak, kabawah indak baurek, ditangah-tangah digiriak kumbang.

Agar tidak terkena kutukan itu, berbuatlah sesuai dengan tugas dan fungsi seorang ninik mamak,bajalan lurus,bakato bana,menjaga martabat dan harkat ninik mamak,mengayomi kamanakan,manjaga soko dan pusoko, tambahnya.

Pada kesempatan  itu Walikota juga memanfaatkan kesempatan untuk berpamitan kepada masyarakat nagari Kotopanjang bahwa, tugasnya sebagai Walikota Payakumbuh bersama wakilnya Suwandel Mukhtar tidak sampai 5 tahun, hanya 4 tahun. Namun gaji sebagai Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah yang tersisa, kata menteri dapat dibayarkan gaji pokoknya saja.

Selama kami memimpin mungkin banyak hal hal yang tidak berkenan, mungkin ada yang tidak terlayani,mungkin banyak harapan masyarakat Nagari Kotopanjang yang belum terpenuhi,kami mohon maaf,karena kami mengakui belum banyak yang dapat diperbuat,ujarnya. ** Yus

1238 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*