Nagari Bawan Baralek Gadang, Basri Chan Diresmikan Menyandang Gelar Adat DT. Tan Majo Lelo

Wali Nagari Bawan menyerahkan tongkat kebesaran kepada Ninik Mamak B. Dt. Tan Majo Lelo.
Wali Nagari Bawan menyerahkan tongkat kebesaran kepada Ninik Mamak B. Dt. Tan Majo Lelo.
B. Dt, Tan Majo Lelo bersama dengan istri.
B. Dt, Tan Majo Lelo bersama dengan istri.

Agam, Editor.- Lembaga Kerapatan Adat Nagari (KAN) Bawan kembali menggelar Batagak Panghulu malewakan gelar Adat Kepada Basri Chan, Dt. Tan Majo Lelo, Pasukuan Chaniago, Ninik Mamak Basa Nan Barampek Nagari Bawan, Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam, Sumbar, di Balerong Adat Nagari Bawan, Minggu (27/6/2021).

Berdasarkan Surat Masuk dari Anak  Kemenakan Kaum Dt, Tan Majo Lelo,  Lembaga Kerapatan Adat Nagari Bawan secara resmi melewakan, Basri Chan menyandang gelar Dt. Tan Majo Lelo, Ismail  sebagai Panungkek dari pasukuan  Chaniago, sudah melalui prosedur dan Tatanan Adat Salingka Nagari.

Sebelum acara dimulai tim kesehatan dari Pukesmas Bawan berjaga-jaga dan setiap tamu yang ingin memasuki Balerong Adat harus mematuhi Protokol Covid -19, memeriksa suhu tubuh, mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak.

Ninik mamak Nagari Bawan.
Ninik mamak Nagari Bawan.

Acara Prosesi Batagak Panghulu Malewakan gala Adat ini dihadiri oleh, Camat Ampek Nagari yang mewakili, Wali Nagari Bawan, Kamiruddin, Ketua KAN Nagari Batu kambing, Dt. Panduko Sinaro, Dt. Gampo Rayo yang datang dari Ujung gading Pasaman Barat, Wali Jorong se nagari Bawan, Ninik Mamak se nagari Bawan, Imam Khatib, Pusako Kaum, Bundo Kanduang dan Anak Kemenakan.

Dalam acara tersebut. sangat istimewa sekali kedatangan salah seorang Ninik Mamak dari Ujung Gading, Pasaman Barat, Dt. Gampo Rayo  yang sekaum dengan B.Dt.Tan Majo Lelo dan satu keturunan.

Prosesi malewakan gala diawali dengan pembacaan ayat suci Al-Qur’an dan dilanjutkan dengan Pasambahan Adat, kemudian pemasangan deta/peci  dipasang oleh Angku Dt. Mangkuto Marajo, pemasangan Keris oleh F.  Dt. Rankayo Kaciak dan penyerahan tongkat kebesaran diserahkan oleh Wali Nagari Bawan.

Ketua KAN Bawan foho bersama dengan Pariuak Timbago B.Dt. Tan Majo Lelo.
Ketua KAN Bawan foho bersama dengan Pariuak Timbago B.Dt. Tan Majo Lelo.

Dalam sambutannya Ketua KAN Nagari Bawan Dt. Kando Marajo menyampaikan, acara Batagak Panghulu/Datuak merupakan upacara adat Minangkabau yang sangat sacral. Dalam meresmikan seseorang menjadi penghulu harus melalui azas musyawarah dan mufakat terlebih dahulu dengan kaum. Pengangkatan atau peresmian penghulu tidak dapat dilakukan oleh keluarga yang bersangkutan saja, haruslah berpedoman kepada petitih adat “maangkek rajo, sakato alam, maangkek penghulu sakato kaum” sesuai dengan tatanan Adat Salingka Nagari.

Dt. Kando Marajo menegaskan, Pangulu di Minangkabau adalah pemimpin kaum. Beliau diangkat oleh sanak kemenakannya. Gelar Sako dan Pusako yang disandangnya merupakan gelar turun-temurun, dari niniak turun ka mamak, dari mamak turun ka kamanakan.

B Dt. Tan Majo lelo, Dt.Gampo Rayo, A. Dt. Tan Majo Lelo. Sama-sama bersuku Chaniago.
B Dt. Tan Majo lelo, Dt.Gampo Rayo, A. Dt. Tan Majo Lelo. Sama-sama bersuku Chaniago.

“Nagari  Bawan memakai Tatanan Adat Koto Piliang. Bapucuak ba Andiko badulu bakudian. Jangan mentang-mentang kita merasa nan tuo, merasa yang berkuasa dan sebagainya lalu berbuat sesuka hati Tanpa memikirkan tatanan Adat minang Kabau khusus nya Adat Salingka Nagari Bawan,” tutur Ketua KAN.

Ia berharap kepada Ninik mamak yang sudah dikukuhkan, jadilah Ninik Mamak yang amanah peduli pada nagari berbudi luhur dan mempunyai tingkah laku yang baik dan tutur kata yang sopan. Sehingga menjadi panutan di dalam nagari, jadi dambaan oleh anak kemenakan,  dalam kehidupan sehari-hari harus berprinsip ke yang benar.

“Manimbang samo barek, mambagi samo banyak, lamak dek awak katuju dek urang.kusuik nan kamanyalasai karuah nan mampajaniah.

Dt. Kando Marajo berpesan kepada Dt, B Tan majo Lelo untuk merajut kembali hubungan bersama anak Kemenakan, kok ado nan ta lupo tolong dikanakan, tatingga tolong  di jemput kembali, tacicie tolong dipiliah, tetap jalin tali silahturahmi. Mari bersama- Sama kita bangun nagari yang kita cintai ini.

Salah satu prosesi batagak pangulu.
Salah satu prosesi batagak pangulu.

“Pada hari ini Basri Chan Resmi menyandang gala Dt, Tan Majo Lelo, basuluah matohari balanggang mato rang banyak, kuah nyo alah dikacau dagiang alah dilapah, disaksikan oleh Ninik Mamak se Bawan. tagak lah samo tinggi duduak lah samo randah dengan Ninik Mamak se Nagari Bawan, ” tutup tokoh adat ini.

Dt. Tan majo Lelo yang ditemui media menyampaikan terima kasih kepada Pusako dan Anak Kemenakan yang telah memberi kepercayaan kepada dirinya menyandang gelar Adat Dt. Tan Majo lelo.

“Dengan dukungan anak kemenakan, saya yakin mampu mengemban amanah ini. Saya ucapkan terima kasih dari lubuk hati paling dalam kepada anak kemenakan yang telah memberi kepercayaan atas jabatan ini. Insya Allah akan saya jaga amanah ini dengan baik,” kata B, Dt tan Majo lelo dengan semangat.

Diakhir pembicaraannya Dt. B. Dt, Tan majo lelo juga berterima kasih kepada  panitia acara  yang berkerja siang malam untuk mensukseskan acara ini. Terkhusus Buat seluruh Ninik Mamak Nagari Bawan.

“Berkat do’a kita bersama acara ini berjalan dengan sukses,” ujarnya.***Jasman Chaniago

152 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*