Mukhlis Rahman Teken Kesepakatan Tolak Bangkitnya Paham Komunis

Pariaman, Editor.- Usai memperingati Hari Kebangkitan Nasional ‘HARKITNAS’ ke 108, Pemerintah Kota Pariaman bersama unsur Forkopimda Pariaman dan sejumlah mahasiswa menandatangani kesepahaman penolakan bangkitnya paham komunis di Indonesia di gelar di halaman Balaikota Pariaman, Jum’at (20/05).

Dalam siaran pers Humas Setdako Pariaman, Mukhlis Rahman mengajak generasi sekarang agar menyerap kembali nilai perjuangan Budi Utomo membangkitkan semangat nasionalisme pemuda pada 20 Mei tahun 1908.

“Mari kita sama sama mengenang perjuangan Budi Utomo yang telah membangkitkan nasionalisme kepada pemuda,” ungkap Mukhlis Rahman pada saat memperingati Harkitnas.

Menurutnya, saat ini generasi muda dihadapkan banyak dilema dan ancaman oleh perkembangan zaman disertai arus budaya global. Filterisasi wajib dilakukan. Seperti narkoba dan situs-situs dewasa, radikalisme, paham komunis, yang meracuni pemikiran generasi muda, terangnya.

“Semua harus bangkit dan kompetitif secara global dalam menghadapi era teknologi menjadi tantangan kita bersama. Dengan momentum Harkitnas, kita kembalikan nilai kebersamaan persatuan dan kesatuan bangsa dalam menghadapi tantangan,” kata Mukhlis.

Kembali ke sejarah, jelas Mukhlis, pada hari Minggu, 20 Mei 1908, pada pukul sembilan pagi, bertempat di salah satu ruang belajar School tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA) di Batavia (kini Jakarta, saat ini telah menjadi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia). Dr. Soetomo menjelaskan gagasannya. Dia menyatakan bahwa hari depan bangsa dan tanah air ada di tangan mereka.

Maka lahirlah Boedi Oetomo (ejaan lama). Namun, para pemuda juga menyadari bahwa tugas mereka sebagai mahasiswa kedokteran masih banyak, di samping harus berorganisasi. Oleh karena itu, mereka berpendapat bahwa “kaum tua” yang harus memimpin Budi Utomo, sedangkan para pemuda sendiri akan menjadi motor yang akan menggerakkan organisasi itu, jelasnya.

Sepuluh tahun pertama, lanjut Mukhlis, Budi Utomo mengalami beberapa kali pergantian pemimpin organisasi. Kebanyakan memang para pemimpin berasal kalangan “priayi” atau para bangsawan dari kalangan keraton, seperti Raden Adipati Tirtokoesoemo, mantan Bupati Karanganyar (presiden pertama Budi Utomo), dan Pangeran Ario Noto Dirodjo dari Keraton Pakualaman.

Kemudian usai memperingati Harkitnas, Spanduk yang berukuran 4×4 yang bertulisan tentang penolakan paham komunis siap dibubuhi, walikota meminta kepada peserta yang hadir, untuk ikut menandatangani menolak bangkitnya paham komunis di Indonesia, khususnya Kota Pariaman. Spanduk penolakan paham komunis tersebut juga ditandatangani oleh puluhan mahasiswa yang hadir dalam demonstrasi. ** Suger

645 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*