Minim Sosialisasi dan Informasi, KUR Belum Memihak Pada Usaha Kecil

Solok, Editor.- Ratusan masyarakat Kabupaten Solok, terutama bagi pelaku usaha kecil/mandiri berbasis rumahtangga, usaha kreatif bermodal cekak, sesalkan sistem pendistribusian Kredit Usaha Rakyat (KUR) periode 2016 melalui bank konvensiaonal penyalur. Mereka merasa terabaikan. 

Proses pendistribusian produk keuangan pemerintah berorientasi pemulihan ekonomi kerakyatan ini juga minim sosialisasi kepada masyarakat, khususnya kalangan bawah. Akibatnya pergerakan iklim ekonomi, roda usaha, di tingkat basis relatif berjalan stagnan, bahkan terancam terseok.

“Mungkin sudah nasib bagi kami, KUR yang baru-baru ini digembar-gemborkan Pemerintah ternyata masih lebih memihak pada kalangan atas dan kelompok-kelompok tertentu, sementara kami diabaikan,” keluh Satriarga,40, pengusaha Kerupuk Kulit, di Nagari Cupak, Kecamatan Gunung Talang, Kamis, (19/5).

Bila fenomena ini dibiarkan terus berlanjut, sambungnya, tidak menutup kemungkinan akhirnya yang kaya akan bertambah kaya, pengusaha besar pun menjadi lebih besar, sistem kapitalisasi sulit terkendali. Lantaran perusahaan setingkat menengah keatas kapan mereka mau dengan mudahnya bisa berpekulasi harga, jumlah produksi, serta pangsa pasar.

Sangat kontras dengan usaha kecil berbasis rumah tangga, segala sesuatunya mesti diperhitungkan secara tepat dan efisien. Misalnya seperti harga bahan baku mendadak naik melampui batas wajar, biaya produksi sulit ditekan,  pergerakan usaha otomatis langsung mentok. Sekiranya tidak ada solusi, ujung-ujungnya adalah gulung tikar.

“Kami hanya mengandalkan modal pas-pasan, dengan tenaga kerja memanfaatkan segenap anggota keluarga. Seperti halnya saya, saat awal membuka usaha sekitar tujuh bulan lalu, hanya mengantongi modal Rp 5 juta,” curhat bapak dua anak tersebut.

Untitled-1Untuk mengembangkan usaha kecil, satu-satunya sumber mata air keluarga, Satriarga sepekan lalu mencoba mengajukan kredit modal KUR ke salah-satu bank konvensionan di Kota Solok, namun ditolak mentah-mentah. Tidak puas, lantas dicoba ke bank konvensional lainnya, hasilnya ternyata tetap sama, di tolak. Yakin masih ada harapan, dua hari lalu peruntungan pun dicoba dimasukan ke sebuah Bank Perkereditan Rakyat (BPR), dan dalam waktu dekat petugas survey dijanjikan segera datang.

“Awalnya saya tak tahu tentang informasi KUR, lantas diberi kabar oleh teman.  Katanya penyaluran KUR lebih diprioritaskan untuk kalangan bawah, namun nyatanya tidaklah demikian,” tambahnya lagi.

Hal senada juga dikeluhkan Renaldi,46, selaku pedagang kecil (usaha warung) di Nagari Selayo, Kecamatan Kubung, kabupaten Solok, permohonan kredit KUR di salah-satu bank BUMN dinyatakan ditolak, dengan alasan usaha yang dijalankan belum mengantongi SITU, jaminan/ anggunan tidak memenuhi syarat.

“Saya kebetulan hanya punya anggonan berupa BPKB motor keluaran tahun 1990, dan ternyata tidak memenuhi syarat, ” tukas Renaldi, seorang Sarjana Hukum jebolan PTS terkemuka di Solok.

Anggota DPRD Kabupaten Solok Kasmudi Z, dalam kegiatan kunjungannya ke sejumlah tempat usaha kreatif berbasis rumahtangga, kerajinan dan jasa, menekankan, untuk tahun sekarang Pemerintah Pusat kembali menyaiapkan KUR bagi masyarakat bawah.  Siapapun yang memenuhi ketentuan, syarat, berhak mendapatkannya.

Bahkan demi memaksimalkan  roda ekonomi di tingkat bawah, Pemerintah Pusat untuk tahun 2016 megalokasikan KUR cukup besar menccapai Rp103 triliun, naik dibanding 2015 Rp100 triliun, dengan sistem pendistribusian dipercayakan melalui bank-bank yang ditentukan.

“Dalam penyaluran KUR, seluruh bank penyalur diharapkan memperioritaskan pelaku usaha kecil, karena sasaran dari program ini justru untuk memperkuat laju pertumbuhan ekonomi kerakyatan di tingkat basis, bukan pengusaha besar,” jelasnya. ** Mempe 

723 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*